7 Hal Asyik yang Bisa Kita Lakukan di Floating Market Lembang

Floating market Lembang

Destinasi wisata di Bandung dan sekitarnya rasanya makin menjamur saja. Nggak terhitung deh tempat-tempat baru yang ngehits di kalangan anak muda dan traveler keluarga. Tapi, di antara puluhan tempat wisata baru itu, masih ada spot-spot lama yang tetep ramai dikunjungi. Sebut saja Farm House, De Ranch, Floating Market atau Orchird Forest Cikole yang ada di Lembang. Semuanya oke dan cocok banget untuk dijadikan tempat rekreasi bareng keluarga tercinta.

Floating market Lembang
Kevin Adrian 🙂

 

Keluarga kami juga kebetulan berkesempatan dolan ke Bandung akhir tahun kemarin. Nah, sejak belum berangkat dari Jogja, kami emang udah planning mau ke Lembang dan jalan-jalan di sana. Mumpung Papi bisa cuti agak lamaan, jadi nggak buru-buru deh liburannya.

Baca juga : Wisata Alam di Orchid Forest Cikole

Setelah sebelumnya main-main di hutan pinus yang asri, pagi itu kami cuss ke Floating Market. Jaraknya nggak lebih dari 3 km dari Jayagiri Guest House, tempat kami bermalam. So, nggak sampai 10 menit kami sudah masuk jalan kecil yang menjadi akses menuju Floating market. Sayang, jalannya kecil dan rusak bolong-bolong. Padahal kalo nggak salah, hanya ini satu-satunya jalan masuknya. Untung, nggak jauh sih masuknya dari jalan raya. Sekitar 200 meteran, kami sampai di gerbang masuk Floating Market.

Meski masih pagi, tempat parkir mobil di sini sudah setengah terisi. Wah, kebayang deh siangan dikit pasti penuh pisan. Benar saja, sampe di depan bangunan utama udah berjubel deh tu para wisatawan. Meski begitu, saya dan anak-anak tetep nyempetin selfie bentar di depan. Hehehe…

 

TIKET

Untuk bisa menikmati keindahan obyek wisata, kita hanya perlu ngeluarin kocek sebesar Rp 20.000 per orang. Biaya ini berlaku mulai usia 2 tahun ya. Dan setiap tiket masuk bisa ditukarkan dengan minuman dingin atau kopi di area Floating Market ini. Mayan kan?

Oya, jangan lupa nukerin duit rupiah sama “mata uang” khusus yang dipakai di dalam area wisata ya Moms. Jadi semua transaksi di dalam Floating Market ini hanya bisa dilakukan dengan menggunakan mata uang khusus tadi. Bentuk uang yang dipakai adalah bulet dengan pecahan mulai 5 ribu. Nah, sebaiknya tukerin uang secukupnya saja. Nanti kalau kurang, masih ada banyak loket penukaran uang kok di sudut-sudut area. Jangan nuker terlalu banyak, misalnya ampe sejuta gitu (inimah niaaat beud dongs ehehehe). Sayang nanti kalau nggak habis nggak bisa dituker lagi ama rupiah. Oke?

 

Floating market Lembang
Danau asri yang indah dan bikin mata adem

 

Melewati bangunan utama tadi, kami disambut danau buatan yang indah. Kayaknya, kalau pas sepi spot ini cocok banget untuk ajang selfie. Tapi, berhubung kami datengnya pas musim libur panjang ya jadinya area ini udah penuh sama pengunjung. Yang mana hampir semuanya pada ngebet selfie. So Indonesia banget deh pokoknya. Nggak heran, kalau pas asik pose, tetiba nyelonong muka asing dengan tampang innocent gitu huhuhuhu… KZL.

Mampir juga buat pecinta kopi : Ngopi Nikmat di Warung Kopi Purnama Bandung

NGAPAIN AJA DI FLOATING MARKET

Ada banyak wahana yang bisa kita nikmati di Floating Market. Di antaranya:

Wahana air

Floating market Lembang
Wahana wisata air

 

Kalau suka main di air, Mommies wajib cobain deh main di wahana air ini. Macem-macem loh permainannya. Mulai dari kano, sampan, sepeda air, paddle boat, kereta air dan trigo. Masing-masing wahana ini dibanderol dengan harga yang berbeda, mulai 30 ribuan.

 

Wahana Permainan

Hijab Swimming Pool

Floating market Lembang
Gambar milik jabarexpress.com

Untuk temen-temen yang berhijab, bisa banget loh renang di sini. Selain tertutup alias indoor, wahana kolam renangnya juga bersih dan harganya terjangkau. Yakni Rp 50.000 per orang dewasa.

 

Rainbow Garden

Floating market Lembang
Gerbang masuk Rainbow Garden

 

Ini adalah salah satu wahana yang saya sukak banget. Meski harus capek kukurilingan, tapi hepi. Soalnya pemandangan indah dari aneka warna bunga yang cantik bikin mata enggak lelah. Udah gitu, bisa poto-potoan dengan bebas juga di sini. Hm cocok banget buat Mommies yang hobi cekrak-cekrek upload di medsos ya. Tiket masuk ke Rainbow garden ini nggak mahal, hanya Rp 10.000 aja per orang. Murah kan?

Aduh maapkan ya Moms, numpang nyimpen poto dimarih. Jangan eneg aja hahaha…

 

 

 

Kota Mini

Floating market Lembang
Gambar milik Ivana Soetjipto

 

Tadinya kami pengen juga masuk Kota Mini, tapi dipikir-pikir sayang banget, harus bayar Rp 25.000 udah gitu di dalem penuh sesak sama pengunjung. Alamat foto bakalan jelek deh. Nggak akan indah kalau diupload hihihi. Yowes, kita skip aja berkunjung ke Kota Mini.

 

Kampung Jepang dan Korea

Nah, buat kita-kita yang hobi banget sama Jejepangan atau Kokoreaan, di sini ada spot khusus yang menyewakan baju adat kedua negara itu, sekaligus kita bisa berfoto di anjungannya dengan gratis. Cukup bayar Rp 170.000 kita bisa dapetin satu set baju khas plus aksesorisnya dan beberapa foto yang dijepret dengan tema Jepang atau Korea.

Floating market Lembang
Gambar milik IG @destinasibandung

 

Miniatur Kereta Api

Pas mau keluar, kebetulan Papi lihat ada wahana kereta api mini. Kevin langsung ngangguk-angguk dan minta masuk. Ternyata di dalamnya sana bagus banget. Kevin sampe lari-lari sambil teriak kegirangan ngejarin kereta hahaha. Oya tiket masuk ke wahana ini Rp 20.000 sepuasnya ya.

 

ATV dan lain-lain

Buat anak-anak, ada juga wahana permainan ATV, sepeda dan masih banyak lainnya. Masing-masing harus beli tiket masuk ya Moms. Pastikan uang khusus Floating Marketnya masih ada.

Honestly, waktu seharian nggak cukup buat keliling seluruh area wisata ini. Secara ada buanyak banget spot kece dan wahana seru yang bisa dinikmati.

Selamat berlibur dan jangan lupa bahagia ya!

 

 

 

One thought on “7 Hal Asyik yang Bisa Kita Lakukan di Floating Market Lembang

Hello, thank you for stopping by. I'm Bety, the one and only author of this blog. Find your most interesting story of mine and let's share!