Nyantai Sejenak di Kopi Purnama, Warung Kopi Legendaris di Pusat Kota Bandung

Bicara kuliner Bandung kayaknya nggak ada habisnya. Mau jajannya ngemper di kaki lima, warung tenda, sampe kafe dan fine dining resto semua ada. Mau di tengah kota sampai di atas bukit hayuk aja. Tinggal pilih pokoknya.

Nah, mudik ke Bandung kemarin kami sengaja nyempetin main ke salah satu kedai kopi tertua di kota kembang ini. Berhubung kemarin abis avara launching buku di Gramed masih pada capek, makanya pagi itu kami bangunnya agak malas-malasan. Abis mandi dan beberes, langsung cuss ke alun-alun, poto-poto di Jl. Asia Afrika, trus ke sini deh.  Lokasi warung kopi ini ada di sekitaran Braga. Tempatnya emang nggak terlalu gede, tapi ruamee banget. Daripada penasaran, yuk ikutin cerita saya berikut ini ya.

 

Warung Kopi Purnama

Ngopi di warung kopi Purnama itu berasa ngopi di rumah sendiri. Interior ruangan yang homy, dilengkapi dengan banyak perabotan antik dan foto-foto jadul masa lalu. Dari luar, warung kopi ini tampak kecil, tapi ternyata setelah masuk ada banyak ruang yang bisa dipakai duduk. Tempatnya juga instagramable loh. Cocok buat kita yang suka popotoan trus eksis di IG.

Lokasi warung kopi Purnama ini tepatnya ada di Jalan Alkateri no 22 Braga, Sumur Bandung, Kota Bandung. Masuknya dari arah Jalan Asia Afrika, sebelum pertigaan kantor pos besar nanti ada Jalan Alkateri, belok aja ke kanan. Nggak perlu jauh-jauh, sekitar 100 meter dari pertigaan jalan Alkateri-Asia Afrika ini, warung kopi Purnama ada di sebelah kanan jalan.

Warung Kopi Purnama Bandung
Tuh, nggak buka cabang yes. Catet!

 

Warung Kopi Purnama Bandung
Plang dari jaman baheula, menunjukkan betapa tuanya warung kopi ini.

 

Warung Kopi Purnama Bandung
Ruang semi outdoor di bagian belakang

 

Warung Kopi Purnama Bandung
Ruang utama, saya motoinnya dari belakang.

 

Warung yang sudah berdiri sejak tahun 1930 ini mulai buka jam 7 pagi sampai 10 malam. So, buat pengunjung yang pengin ngopi-ngopi syantik sembari sarapan, bisa banget di sini.

 

Menu

Sesuai namanya, menu paling ngehits di sini adalah kopi. Berdasarkan penelusuran, kopi yang dipakai di sini adalah kopi robusta dan arabica olahan kopi Aroma Bandung. Duh, jadi baper deh saya. Soalnya kemarin niatnya mau ngantri beli kopi Aroma bakal oleh-oleh pulang. Eh, pas nyampe sana wekwew!! Antrian udah sepanjang 5 meter. Hahaha. Mundur teratur deh kitah. Makanya, biar nggak penasaran, akhirnya kami mampir ke kopi Purnama aja.

Buat teman-teman yang kebetulan nggak terlalu suka kopi, dont worry deh. Di sini tersedia banyak ragam menu makanan dan minuman non-coffee yang tetep endes rasanya. Misalnya saja ada es kelapa muda, cokelat hangat/dingin, es jeruk, dan lain-lain. Sedangkan untuk menu makan, tersedia aneka cemilan, menu sayuran seperti gado-gado atau lotek, hingga main course seperti nasi goreng.

Siang itu, kami memesan kopi susu panas untuk papi, es kopi cokelat untuk si kakak, cokelat hangat untuk si adek, dan saya sendiri pilih segelas es kelapa muda yang segar.

Warung Kopi Purnama Bandung
Kopi susu, cokelat hangat, dengan latar belakang bandros dan rujak cireng.

 

Untuk makanan, kami pilih rujak cireng seharga 20 ribu, roti bakar selai sarikaya home made seharga 18 ribu, dan banderos yang dijual sama emang-emang depan warung seharga 20 ribu untuk 2 tangkep berisi 20 biji.

Warung Kopi Purnama Bandung
Roti bakar selai sarikaya. Semua homemade.

 

Sengaja kami nggak ambil menu berat karena sebelum  berangkat dari apartemen yang kami sewa selama di bandung, kami udah makan nasi kuning plus gorengan. Wahahaha, selama liburan jangan tanya menu sehat ya gaess… *cheating teross*

Warung Kopi Purnama Bandung
Rujak cireng endes

 

Oya, rujak cirengnya di sini juawarah banget pemirsah! Gurih dan nikmatnya nampol banget, sesuailah sama harganya yang lumayan. Nggak heran cireng ini masuk daftar menu yang laris abis. Saya yang mau reorder, sampai kehabisan. Padahal baru jam 11 siang loh.

Roti bakarnya juga nendang banget. Empuk, legit dan aromanya hayummm. Selai sarikayanya buatan sendiri, loh. Dan yang unik, meski judulnya sarikaya, tapi ada aroma coconut alias kelapa muda yang bikin roti bakar ini makin endes. Cuma, kalau makannya kebanyakan ya jadinya bikin eneg sih. Terutama buat kita-kita yang enggak terlalu doyan taste manis. Makanya, kami cuma pesan 1 untuk anak-anak.

Warung Kopi Purnama Bandung
Es kopi pesanan kakak

 

Sedangkan taste kopinya, enaak banget khas kopi Aroma yang sudah terkenal sejak jaman penjajahan dulu. Saya sih recommended banget buat coffee lovers harus ngopi di sini atau paling nggak, beli kopi Aroma di jalan Banceuy sana. Haha… demi apa sih guwe ngotot banget sama kopi Aroma? Wkwkwkw….

Cuma ya, untuk cokelat hangat buat adek, ternyata terlalu manis. Saya sampai minta tambahan air panas untuk menetralisir kadar manisnya. Tapi harus saya akui, cita rasa cokelatnya dapet banget. Pekat dan agak pahit meski masih asik buat anak-anak.

Kami kebetulan duduk di bagian belakang, tepat di depan dinding yang penuh dengan foto jadul. Saya pun iseng mengamati, ternyata foto-foto itu adalah pohon keluarga Jong A Tong, sang pendiri sekaligus ownernya warung kopi Purnama ini. Oya, saat ini warung kopi Purnama dikelola oleh generasi ketiga keluarga Jong.

Warung Kopi Purnama Bandung
Pohon keluarga Jong A Tong

 

Warung Kopi Purnama Bandung
Jong A Tong, sang pendiri

 

Warung Kopi Purnama Bandung
Jong Kie Lian. Generasi kedua

 

Warung Kopi Purnama Bandung
Jong Fie Jung. Generasi ketiga.

 

Oya, saya sempe liat ibu Jong Fie Jung ini. Meski udah oma-oma, cantiknyaaa masih kentara gaees. Mantul dah! 😁😁

Meski kental dengan budaya Tionghoa, temen-temen nggak perlu khawatir karena semua menu di sini halal. Jadi teman-teman Muslim tetep bisa ngejam di sini ya. Oya, di sini juga ada koneksi free WiFi yang bisa dipakai oleh pengunjung.

Sambil nunggu pesenan dateng, saya sih so pastii selfie dulu. Maap ya, nyepam foto dimarih hehehe.

Warung Kopi Purnama Bandung

 

Warung Kopi Purnama Bandung

 

Warung Kopi Purnama Bandung
Si adek gak mau difoto. Apalagi si kakak.

 

Gimana, mupeng ke warung legendaris ini? Kuy, jangan lupa agendain jalan-jalanmu ke Bandung dan mampir ke warung kopi Purnama ya!

33 thoughts on “Nyantai Sejenak di Kopi Purnama, Warung Kopi Legendaris di Pusat Kota Bandung

  1. Tadi aku pikir poto di bawahnya jong fie jung itu generasi ke-4, ealah ternyata itu potomu mbok… qiqiqi… Eh asyik juga nih sedia menu selain kopi, soalnya aku emang gak gt suka kopi dan buat kumpul2 sama yg demen kopi tempat ini bisa jadi pilihan ya.

  2. Braga memang banyak kafe yang asyik buat kumpul teman atau keluarga. Oya, saya juga suka dengan kopi Aroma. Tidak asam dan sebabkan magh kambuh. Sering banget harus antre panjang ketika beli langsung di tokonya yang di daerah Banceuy. Hhmm, jadi pengen ngopiiii, aaahhh

  3. Steffi Budi Fauziah says:

    mauuu aku mupeng sama cirengnya karena aku enggak terlalu suka kopi hehe. Duh kabitaeun liatnyaaa. Es kopi boleh lah masih doyan hehe. Ke bandung mampir ah, kebetulan bapak demen kopi ~

  4. Megha Rachma says:

    Tuhkan bener tebakanku di postingan IG si mbok kalo ini itu kopi di jalan alkateri alias kopi purnama. Legend favorit aku kopi susu plus roti selai srikayanya. Duhhh semenjak jadi IRT udah ga pernah kesana lagi nih jadi kangen

  5. Mbak Bety ini enak sekali ngopi sambil ngemil dan bernostalgia lewat tempat dan foto dari generasi ke generasi. Berasa kembali ke puluhan tahun silam ini pasti auranya yaaa.
    Oh ya banderos itu apa? kue pancong kayak di Jakarta ya?

    • betykristianto says:

      Aku malah kurang tau euy kue pancong yang kayak apa heheh. Bandros mah kayak sagon kalo di jateng mba. Dari tepung sama kelapa muda, trus dikasih santen dan dipanggang

  6. Yuhuuu … Dapat rekomendasi tempat ngopi lagi. Apalagi kalau adanya di sekitaran Braga aja. Sudahlah dekat sama spot foto cyantik, eh bisa dapat tempat ngopi sedap dan murah juga. Selera jaman dulu kayaknya sih lebih enak dipakai kongkow sama teman ya dibandingkan bawa anak-anak. Weleh, ini emaknya udah pengen melarikan diri aja yak, huahahaha …

  7. Dewi Apriliana says:

    Tempatnya nyaman dan klasik. Bikin betah. Saya bukan penggemar kopi sih, tapi penggila cireng..hehe.. apalagi ada alternatif pilihan minuman coklatnya.

  8. Bandung ini memang se-eksotis Jogja ya. Selalu ada yang menarik di setiap sudutnya. Dhika malah ngiler liat roti bakar sarikaya homemadenya ples coklat hangat. Kalau urusan kopi biar bapake aja yg ngopi, bundo nyoklat aja 😁

  9. Sebagai warga Bandung, malah udh lama engga ke Kopi Purnama. Mungkin krn suami engga suka ngopi, jadi engga ada temen. Masih jadi tujuan kulineran padahal. Sukanya Mie Kocok…hehe…melipir deket situ…

  10. Hmm…next trip kalau ke Bandung, mau mampir ah. Mau nyobain cirengnya. Hehe…klo kopi mah biar paksu aja yang nyoba. Saya gak suka kopi. Thanks for sharing mbok 😉

    • betykristianto says:

      Wkwkwk anda orang kedua yang bilang saya mirip Oma Jong Fie lo mba.. semoga rejeki saya juga sama gedenya. Amin amin

  11. Syuka sama tempat ngupi2 dengan suasana jadul dan barang antik. Berasa masuk jaman baheula ya mbok cantekk. Menunya jg beragam, buat pepotoan juga asyik. Hmm kpn2 pas kw Bandung klu smpt mlipir ahhh. . Nuwun infonya ya mbokkk…

Hello, thank you for stopping by. I'm Bety, the one and only author of this blog. Find your most interesting story of mine and let's share!