ODOA Challenge, Penting Nggak Sih? Penting Dong, Asal …

Manfaat menulis setiap hari

Sebagai penulis balita, saya selalu menantang diri sendiri untuk melakukan banyak hal, termasuk ikut tantangan-tantangan lucu dan mematikan dari beberapa grup menulis. Ya iyalah, da sama mah masih bau kencur, belum juga lulus balita di dunia tulis menulis. Makanya yang namanya belajar dan mengasah diri itu penting banget.

Salah satu tantangan yang sering ditemui oleh penulis adalah ODOA alias One Day One Artikel. Ada juga yang menyebutnya dengan ODOP (One Day One Post). Intinya mah sama, nulis setiap hari. Platformnya macem-macem. Ada yang di wall efbe, wattpad, atau blog.

Saya sendiri udah beberapa kali ikut tantangan ini. Kebanyakan nulisnya di blog, beberapa nulis di efbe dan IG. Seru sih, karena kita harus muter otak untuk nyari ide dan bahan tulisan setiap hari. Kadang, ada ODOA yang temanya ditentukan untuk sebulan penuh. Tapi ada juga yang berganti setiap beberapa waktu tertentu.

Awalnya, saya pikir ini tantangan kok berat banget sih. Suruh nulis tiap hari, temanya ditentuin, trus kalau telat atau lupa posting, suka “dihukum” padahal Hayati kan suka lelah ye Bang! Belum ngurusin anak, belum beresin rumah, belum ngojek, belum ini… itu.. huaaa…. *ungkep muka di kasur sambil nangis lebai*

 

Baca juga : Kisahku Sebagai Narablog di Era Digital

 

Manfaat Ikut ODOA

Manfaat menulis setiap hari

 

  1. Mengalahkan rasa malas

Salah satu hal yang paling sering ditemui sama penulis –terutama penulis pemula– adalah rasa males. Apalagi kalau kurang piknik #ups bawaannya bete dan nggak mood nulis. Nah, dengan ikut challenge ini, kita bisa dapet motivasi untuk nulis setiap hari. Soalnya, biasanya kan banyak tuh peserta yang ikutan. Jadi berasa lomba gitu deh, balapan menang sama yang lain. Gengsi dong kalau udah ikutan eh di tengah jalan mandeg alias melarikan diri dari kenyataan.

Sejauh ini sih, saya belum pernah ngalamin kasus kayak gini. Soalnya saya biasanya udah mantepin niat dulu sebelum ikutan. Buat saya, pantang hukumnya PHP sama panitia ODOA. Berasa kayak diputusin pacar pas lagi sayang-sayangnya gitu huhuhu..

  1. Menemukan ide baru

Dipaksa untuk nulis tiap hari itu emang eneg, pemirsah! Tapi percaya nggak, dengan ujian ini mau nggak mau kita jadi harus kreatif. Kalau kata mentor nulis saya dulu sih, ide itu nggak kayak bang toyib yang ditungguin nggak pulang-pulang. Ide itu harus dicari, digali dan ditemukan.

Caranya? Bisa dengan banyak membaca, menonton film, atau diskusi dengan temen (baca: chatting hahaha). semakin kita mengambil waktu untuk berpikir, ide akan makin cepat datengnya. Cobain deh!

 

Manfaat menulis setiap hari

 

  1. Melatih konsistensi

Mau jadi penulis terkenal yang karyanya disukai banyak orang? Banyak temennya, Mak! Tapi seberapa banyak yang mau konsisten nulis di tengah segala kondisi? Hayo, tunjuk diri sendiri. Kita masuk kriteria ini apa nggak?

Konsistensi didapat dari latian nulis secara periodik. Salah satunya ya dengan ikut ODOA challenge ini. Yakin deh, kalau udah biasa nulis, nggak nulis sehari rasanya kayak nggak makan sekali gituu.

  1. Meraih penghargaan

Yang namanya challeng tu biasanya ada penghargaan kan? Nah, ini juga bisa jadi salah satu trigger yang bikin kita jadi semangat ikutan tantangan ODOA. Meski bukan jadi tujuan utama, tapi pas dapet penghargaan atas usaha dan kerja keras ituuu…. pastinya bakal bikin idung kita kembang kempis saking bangga dan bahagiyak. Yekan.. yekaaan?

Kayak saya nih, ikut ODOA beberapa kali eh .. puji Tuhan bisa menang. Dapet deh LM alias logam muliyah. Ini bisa jadi investasi kan, buat hidup kita nantinya. Kali-kali aja pas butuh, bisa banget diuangkan lagih.

 

Baca juga : Tips Jadi Penulis Biografi Andal

 

Tip Ikut ODOA

 

Manfaat menulis setiap hari

 

  1. Selektif Pilih Penyelenggara

Buat saya, yang namanya ikut challenge apapun itu kudu banget liat dulu siapa yang ngajakin atau siapa penyelenggaranya. Kalo yang bikin event aja kagak kenal, apalagi nggak ketauan rekam jejaknya ya ngapain maksain diri ikut? Meski iming-iming hadiahnya keren, saya mah mending skip aja dah. Daripada nyesek belakangan. Ya semacam jaga-jaga gitu deh hehe.

Selain itu, selektif juga masalah tema dan tata cara challenge. Saya hanya mau ikutan challeng yang emang temanya “get into me” banget. Kalau saya nggak klik atau nggak paham sama temanya ya nggak akan ikut. Nanti malah nggak maksimal hasilnya.

  1. Layakkan Diri

Untuk semua hal yang akan dikerjakan, saran saya kita harus melayakkan diri untuk menjadi peserta dan (syukur-syukur) pemenang. Caranya ya dengan menjaga profesionalisme penulis. Nggak usah banyak perketoi alasan deh, pakai bilang rempong urus ini itu, nggak bisa nulis, nggak punya ide, sibuk, endebrai endebrai padahal udah masuk grup peserta. Duh,,, itu mah bikin pengen nyubit deh. Hff..

Kalau emang ngerasa nggak akan mampu ikut, ya nggak usah banyak ngomong. TInggal izin leave grup aja, atau kalau belum join grup ya jangaaan! Hahaha.. *simbok sadis*

 

Manfaat menulis setiap hari

 

 

  1. Take it slow and easy

Semua peserta ODOA pasti punya target pribadi yang pengen dicapai. Ya, dong… saya jugak gitu. Tapii…. you better take it slow and easy, gaees! Kenapa? Biar nggak keabisan tenaga dan emosi pas kenyataan bilang kita belum jadi pemenang. Jangan terus ngerokotin tembok tetangga ya, bahaya ntar.

Kalau kitanya selow, urusan menang kalah itu nggak akan bikin sakit ati kayak ditinggal pacar. Tujuan utama kita jadi penulis itu adalah jadi penyebar manfaat, bukan hanya untuk ngejar materi semata. Sukur-sukur kalau bisa dapet keduanya. Kayak saya. Setuju? Setuju aja deh LOL

Nah, kalau temen-temen pernah nggak ikutan ODOA ini? Udah dapet apa sampe hari ini? Share yuk di kolom komentar. 🙂

Happy writing yes!

2 thoughts on “ODOA Challenge, Penting Nggak Sih? Penting Dong, Asal …

  1. Kalau dirimu keren..ODOA dapatnya logam mulia , aku gelas dapatnya hahaha
    Tapi memang tujuan kita lebih utama enggak cuma hadiah ya..terutama biar konsisten dan membunuh rasa malas.
    Karena setelah nulis rutin biasa jadi makin rajin.
    Dan hadiah itu bonusnya…Dan untuk blog nilai DA sebulan langsung loncat 2 atau 3.

  2. Wow, kalo mbok PJ aja penulis balitah, lha kek saya nih apa, ya? Udah pernah ikutan ginian mb. Meski belum dapat apa apa tapi asyik juga bisa dapat manfaat seperti ulasan di atas, sipp.

Hello, thank you for stopping by. I'm Bety, the one and only author of this blog. Find your most interesting story of mine and let's share!