Menjadi Momster atau Monster? Pilihan Ada di Tanganmu, Mom!

Menghadapi si bungsu yang kerap kali menangis manja dan kolokan, sungguh membuatku senewen. Apalagi kalau momennya tuh enggak banget. Pas lagi PMS, galau ngadepin deadline, atau pas badan lagi nggak fit dan harus dirempongin sama rengekannya yang begitu cetar membahana ituuuuh… bikin kepala cenat-cenut. Asliii udah kayak lagunya SMASH tea juragaaaan!

Enggak cuman aku sih pastinya yang ngerasain hal seperti ini. Semua ibu tentu pernah berada di posisi yang sama. Bete dan harus ngempet esmosi gegara ulah si kecil. Tak jarang, tangan pun mulai “main” di tubuh mungil itu. Hayooo…. iya apa iya, Moms? Ah, jujur saja dakuh juga pernah kok ngelakuin ituh. Da kumaha atuh, udah diniatin untuk enggak ngelakuin itu tapi terkadang enggak sanggup juga diri ini Moms.. halaaaah alesaaan! Hehehe… meski abis itu langsung nyesel seketika.

Bagaimanapun juga, aku tetaplah manusia yang penuh kekurangan dan cela. Tapi, bukankah manusia bisa belajar untuk menjadi lebih baik dari kemarin? Karena itu, aku pun mau belajar untuk lebih mengasihi anak-anak, terutama saat mereka bertingkah. Berikut beberapa catatanku tentang raising my kids. Cekidots, ya Moms!

1. Menjadi ibu itu sebuah kehormatan

Sweet kiss via vemale.com

Let’s exclude about the unwanted pregnancy ya, Moms. Talking about being a mom is what excatly what WE wanted, right? Jadi, jangan merasa kepaksa ngebesarin anak, ngurus ini itu, sampe kadang merasa desperado garara-gara berasa jadi pembakot eh.. pembokat di rumah sendiri. Kalo udah capeknya ngudjubilah minjalik, emosi mamak-mamak seperti kita ini emang paling mudah naek kayak harga cabe. Dan…parahnya, anak-anak adalah objek termudah untuk dijadikan pelampiasan. Well, well… itu adalah sesuatu yang sangad enggak bangeeud! 

Baca kisah-kisah sedih di koran atau denger berita di tipi tentang betapa mudahnya ortu yang tersulut emosi sampe nyiksa anak sendiri ituu…. bikin baper enggak ketulungan. Di luar sana masih banyak orang yang pengen bisa nimang bayi, kok yang ini tega nyiksa sampe bunuh anak sendiri. Omaaaaaiiii…. !! 

Coba deh Moms, kita ambil waktu sendiri dan tanyalah pada bathin kita, apa iya itu yang kita maui? Bukankah surga di telapak kaki ibu? Lalu, kalo ibu jadi malaikat penyiksa dan pencabut nyawa, anak kita masuk ke surga bagian mana? Iihhhh… ngeri, serem bin takut aku mah..! Kalaupun anak enggak meninggal, tapi trauma yang ditinggalkan pasti sangat membekas. Dan itu bisa jadi akan membuat mereka jadi zombie atau monster berdarah dingin di masa depan.

 

2. Ibu selalu jadi kiblat anak

Menjadi orang yang hampir selalu ada di samping anak, ibu selalu jadi idola dan kiblat mereka. Jadi apa yang kita katakan, lakukan, dan contohkan pasti akan mereka tiru. Kebayang kan kalo emaknya kayak monster atawa singa yang tiap hari teriak-teriak, anaknya yang bakalan lebih heboh teriakannya. Atau justru akan menutup diri dan jadi pribadi introvert, psikopat atau apapun lah yang ngeri-ngeri sedap macam di film-film itu. Mau, Moms? Aku mah enggak… hiks.

3. Tatap wajah mereka saat terlelap

Sleeping baby via tabloidnova.com

Seringkali, anak-anak menjadi sangat nyebelin pas berulah. Nangis bombai, teriak seperti toa, gedruk-gedruk atau guling-guling di lantai, hanyalah sedikit contoh aksi ajaib yang bisa bikin hari-hari kita seperti jet coaster. Tapi coba deh tatap wajah mereka saat terlelap. Damaiiiii, Moms. They’re just perfect angels! Kalo udah gitu, pasti nyesel deh udah marahin atau nyakitin mereka. Jadi, sebisa mungkin tahaaaaan emosi ya, Moms. Mereka adalah belahan jiwa kita, separuh nyawa kita. Kalo mereka tersakiti, itu artinya kita juga merasa nyeri.

4. Time flies! Just enjoy

Anak-anak bermain mandi bola via thayyiba.com

Anak-anak tak kan selamanya jadi anak-anak. Besok hari, kita justru akan merindukan teriakannya, rengekan manjanya, atau tangisan tantrumnya yang menghebohkan. Tiba-tiba saja mereka akan segera menolak ciuman, pelukan atau sekedar gandengan tangan kita. Hiks… di situ kita akan merasa sedih… 🙁 

So, Moms, selama mereka masih nguntitin kita, narik-narik celana atau daster kita, cium-cium ketek kita, atau njambakin rambut indah kita yang mulai rontok inih, nikmati saja semuanya. Ini hanya masalah waktu, sebelum mereka bisa terbang tinggi dan tak kan kembali ke sarangnya. 

Mau jadi ibu macam apa kita dalam kenangan anak-anak? Momster alias mommy-mommy berdaster yang berhati lembut, atau monster yang menyeramkan? Pilihannya di tangan kita! 

4 thoughts on “Menjadi Momster atau Monster? Pilihan Ada di Tanganmu, Mom!

  1. No 3 itu memang sesuatu banget. Apalagi pas anak2 msh kecil. Ntar ga cuma menolak dicium. Tapi…menolak dianter jemput ke sekolah juga…Hehe. Happy parenting Mommy Bety…

  2. Bety Sulistyorini says:

    Iya Mam Hani… udah mulai kerasa sama si sulung nih. Mulai masuk dunia abegeh dan lebih seneng berada di luar lingkaran ortu hehehe. Makasih sudah berkunjung ke sini ya.. 😊

  3. sebagai bunda memang banyak tantangannya seringkali sulit mengelola emosi apalagi anak-anak sering menguji kesabaran, insya Allah sedang berusaha keras memperbaiki diri

Leave a Reply