My Passion, My Guide, My Destiny  

Hujan gerimis yang tersisa dari guyuran deras plus angin badai yang betul-betul cetar membahana tadi sore, membuat malam ini terasa lebih dingin dari kemarin. Eh iya, masih dikasih bonus mati listrik segala dari PLN. What a perfect match, right? Hihihi, sambil nunjukin gondok di tenggorokan yang udah segede balonku ada lima itu. Kesel banget deh, tadi sore tuh. Gimana nggak, coba? Lagi asyik-asyiknya saya nge-mixer adonan bolu yang resepnya baru dapet dari master chef terkenal seantero Pekanbaru itu, Si Ibu Dewi –owner-nya Dapoer Nara- yang juga notabene adalah sahabat saya sejak kuliah, tiba-tiba mak pet! Lampu mati, dan si adek teriak-teriak ketakutan. Ampun dijeee… saya langsung kaget, dong. Kirain listrik di rumah njepret atau lupa belum diisi dengan token lagi. Haahahaha…. taunya mati lampu total.

Tapi… you know what? Drama harus terus berlanjut, dong….! Di tengah tangisan si adek dalam gendongan eyangnya, saya masih keukeuh ngadukin adonan, sambil grasak-grusuk masukin loyang ke dalam oven yang udah terlanjur dipanasin dari tadi. Yaiyalah, saya mah ngak mau rugi. Masih dengan sedikit gondok, saya bertekad untuk terus mengeksekusi adonan itu hingga mateng dan harus berhasil. Catat ya, BERHASIL! Cukup sudah cerita sedih dan sakit hati pengen mewek gara-gara bolu hasil kreasi saya itu gosong, bantat, mleber, mentah, atau pecah di sana sini itu. Pokoknya yang ini harus, kudu, musti berhasil dan cantik kayak yang bikin. Weeek!!!! Hahahaaha lebay..

Berdasarkan informasi terpercaya dari master chef Dewi tadi, dijamin adonan dengan resep ini anti gagal, man! Jadi hati saya sudah madep mantep nggak tergoyahkan untuk menaklukkan si gurih manis kesukaan misua ini. Ibarat kata, meski dadang menghadang saya tetap harus berjuang. Kalau sampai gagal, berarti cukup sudah pergulatan dengan bolu berjudul “Sponge Cake Anti Gagal” ini dan saya akan mundur aja dari dunia perboluan hahahaha… pasang bendera putih dah, alias nyerah. Mending bikin bolen, brownies, atau apapun yang level kegagalannya lebih rendah. Maklum saya bukan tipe emak-emak yang punya banyak waktu luang dan duit serep buat nyobain macem-macem resep hihihi… ^_^

Naaah…. setelah menunggu sekitar 40 menitan, mateng deh si kue bolu tadi. Dengan semangat 45, saya buka oven dan taraaa!!! Hidung saya ampe kembang kempis saking senangnya melihat hasil bolunya mengembang sempurna, gendut dan warnanya cuantik seperti saya. Iihhh rasanya pengen jingkrak-jingkrak sampe lupa kalo si adek masih nenen dengan anteng di dalam gendongan saya. Horaaay! Akhirnya kalah juga kan lu, teriak saya dalam hati sambil menimang si bulat gendut itu dan meletakkannya di dalam wadah pendinginan. Mata saya nggak beranjak dari bolu itu dan bibir saya merenges lebar nggak bisa ditahan lagi. Rasa senang dan puas udah ngalahin rasa lapar yang melanda sejak tadi. Hmmm, perjuangan yang keras memang nggak pernah mengkhianati ya, Cyin…..

Nggak sia-sia saya belajar sana-sini, dengan modal pertemanan di Facebook, googling sana-sini, dan nguntitin para master suhu lewat jalur Whatsapp, BBM, SMS, inbox dan macem-macem dah. Udah kayak mau ke Roma aja perjalanan saya buat naklukin si legit manis gurih berbanderol “Sponge Cake” ini. Hhhhaaah, untung bukan Sponge Bob namanya. Kalau Sponge Bob, udah saya potong-potong jadi remah-remah deh saking hopeless-nya saya yang sampe bertahun-tahun berjuang menaklukkannya. Hihihi lebay lagi dah si emak ini.

Eniwe, cukup sudah cerita soal kue perboluan saudara-saudara! Sudah cukup saya merayakan euforia kemenangan malam ini. Sekarang saya mau cerita soal resolusi tahun baru. Wiii, nggak kerasa yes, sekarang udah tahun 2016. Rada deg-degan sih, buat menghadapi tahun baru ini. Bukan soal mau liburan ke mana, atau mau belanja apa. Tapi lebih ke arah mau dibawa ke mana ni, mimpi dan cita-cita saya nanti?

Haa, cita-cita? Saya sempat confused juga sih dengan diri saya sendiri kalau soal cita-cita. Well, sejak kecil nih saya nggak pernah inget punya cita-cita mau jadi apa kalau udah gede. Saat teman-teman menjawab pengen jadi dokter, insinyur, penari, penyanyi, dan lain-lain, saya mah bingung mau jawab apa. Bahkan sampe beberapa saat yang lalu, otak saya gagal ingat soal apa cita-cita saya waktu kecil. Aduh Gustiii nu agung…. parah banget, kan? Hihihi…. Nggak ngerti deh kenapa saya bisa kayak gitu.

Masih inget dulu pas waktu masih SD, saya suka ngumpulin biodata teman-teman. Hayo, sekarang ngaku deh siapa yang masih kejamanan saling isi buku biodata kayak saya? Hahahaha… jadi ketahuan ya seberapa tuanya si saya ini? ^_^
Oke deh, buat nge-refresh ingatan kita, saya akan tuliskan sedikit kesaksian soal si buku ajaib berisi biodata teman-teman saya dulu. Well, biasanya dalam buku yang saya kumpulin itu, saya suka minta ke teman-teman dekat buat ngisi semua detil tentang diri mereka, termasuk alamat, tanggal lahir, cita-cita, artis favorit, makanan favorit, lagu favorit dan buanyaaak lagi hal-hal ajaib yang bisa diisikan di sana. Lucunya, kalau mau jujur saya dulu suka ngisi biodata itu sambil nyontek biodatanya temen yang udah ngisi duluan di halaman depan. Bwahahahaaa….ada yang kayak saya nggak ya? Plagiat bener yak? Tapi ahhh….namanya juga anak-anak. Abis itu, kalau ngisi makanan, artis, lagu, grup band de el el, maka bisa dipastikan hampir semuuuua nama akan saya tuliskan di sana, meskipun sebenernya saya bahkan nggak tahu apa dan siapa itu NKOTB (sok, mangga kalau mau ngakak dulu…) pokoknya mah rasanya bangga bisa nulis hal-hal yang keren dan super itu. Jadi, nanti pas tulisan saya dibaca sama orang lain, harapan saya mereka bakalan bilng “Wow!” gitu. Hehehe… Etapiii, tetep aja saya nggak bisa ingat apa yang saya tuliskan di kolom cita-citaku. Bener-bener kacau dah pokoknya.

Kelas 6 SD, saya mulai suka tuh bikin-bikin tulisan, puisi, atau nyalin kata-kata mutiara yang saya dapetin dari majalah, koran, atau dari mana aja yang penting saya suka. Perkara artinya apa, embung,  kata orang Sunda. Urusan nanti itu mah, yang penting hepi. Semakin penuh buku saya dengan kata-kata mutiara dan puisi-puisi itu rasanya seneng banget. Nah, mungkin sebenernya saya mulai tertarik untuk jadi penulis saat itu, namun karena nggak ada yang membimbing dan kurang difasilitasi oleh keluarga, jadilah saya kentang alias kena tanggung. Pujangga bukan, seniman apalagi. Cuman seseorang yang suka dengan hal-hal berbau seni. Well, mungkin otak kanan saya berkembang lebih baik ketimbang otak kiri ya, I don’t know.  Sampai akhirnya pas udah gede dan bisa nyari duit sendiri, diam-diam saya mulai ngumpulin duit buat beli novel, atau buku-buku buat santapan saya di kala sepi melanda. Maklum, bagi anak kos yang belum tentu setahun sekali bisa mudik ketemu ortu itu, harus punya kegiatan positif supaya terhindar dari pergaulan ibukota yang seringkali membuai dan membutakan anak kampung seperti saya ini. Dan, dari situlah kesukaan saya akan dunia seni bangkit lagi. Saya suka nulis di Facebook, bikin tulisan di buku, kertas atau laptop. (Hiks jadi inget laptop bekas pertama yang saya beli seharga 2,5 juta rupiah harus berakhir di tong sampah gara-gara matot alias mati total dengan menyimpan semua file tulisan saya selama hampir setahun saya make laptop itu. Huhuhu…sakitnya tuh di sini -nyanyi lagi- ) Sejak itu, saya jadi malas nulis. Sibuk sama kerjaan dan anak, lalu lupa passion saya tentang dunia tulis menulis dan malahan beralih ke hobi yang lain. Sampai akhirnya setahun belakangan ini, hati saya suka sakit melihat banyak perempuan, muda-tua, dengan latar belakang yang beragam, dan mereka sangat produktif menulis. Iihhh, pengen garukin tembok deh rasanya. Iri saya, mah. Pengen bisa kayak mereka, tapi bingung mau mulai dari mana. Padahal udah sejak lama sebenernya saya join di grup para penulis, tapi rupanya nggak nyadar dan akhirnya grup-grup itu mubazir. Nggak ngasih manfaat apa-apa buat saya. Lha wong, aktif aja nggak. Hakdees……!!! Parah.

Nah, nah, pelan-pelan otak bawah sadar saya menggiring saya kepada passion lama saya yang hampir terlupakan, yaitu jadi seorang penulis. Jadilah sekarang saya rajin bahkan keranjingan nulis, ikut aktif di banyak grup penulis dan suka browsing-browsing banyak hal tentang dunia tulis menulis. Dentuman di dada saya semakin keras saat otak saya memikirkan soal menulis. Nggak bisa nunggu, saya harus move on. Cari celah dan peluang buat mewujudkan impian yang lama terpendam. Mungkin sekarang saatnya saya dapet hidayah, jalan terang, dan kebulatan tekad untuk mengejar mimpi saya. Nggak ada mimpi yang terlambat untuk diwujudkan, to?

Nah, makanya saya nulis artikel ini biar saya jadi termotivasi untuk segera mewujudkan semua impian dan cita-cita saya menjadi penulis handal, yang mampu menghipnotis para pembaca dan membagikan kebaikan buat orang lain. Meski kata orang saya ibu rumah tangga, nggak nutup kemungkinan tuh buat ngewujudin semua itu. Dengan berdoa dan berusaha, semuanya pasti dipermudah. Amin.

Jadi mulai sekarang, saya punya tekad kuat untuk nulis, nulis, dan nulis terus. Saya percaya, Tuhan selalu ada buat kita-kita yang mau berjuang. Buat teman-teman yang juga ingin mewujudkan impianmu, atau pengen punya resolusi terbaik di tahun baru ini, yuk ikutin quiz berhadiah menarik nih dari Bilna yang kerja bareng Flipit dan Blogger Perempuan. Event-nya udah pasti keren abis, gaezz! You should check it out! Klik aja shop page Bilna yang ada di Flipit, link-nya bisa diklik di sini ya : www.flipit.com/id/bilna. Sssst… siapatau aja kalian jadi pemenangnya loh. Amin amin amin… saya doakan yah!
Oiya, jangan lupa isi seluruh pertanyaan kuisnya daaaaan, tolong bantu tuliskan di dalam jawaban teman-teman link blog ini yah hehehe…. biar amal ibadah kalian makin gede lol

So, semoga di tahun yang baru ini, kita semua bisa meraih kehidupan yang lebih “into me” banget getooo… Semoga semua keinginan dan harapan kita terkabul dan hidup kita lebih bermanfaat bagi orang lain ya, teman.

See you on top!  

image

2 thoughts on “My Passion, My Guide, My Destiny  

Leave a Reply