[REVIEW] Joglo Dhahar Gedhang Mas Jogja

Jogjlo Dhahar Gedhang Mas

Menjelajah kuliner Jogja tuh kayaknya enggak abis-abis deh. Mau yang ala-ala ndeso sampai western style semua ada. Tinggal cocokin ama lidah dan kantong, semua bisa dicoba.

Nah kebetulan keluarga saya doyan banget nongkrong di resto ndeso yang ngangenin itu. Yang paling utama harus ada menu kopinya soalnya saya sama papi demen banget ngopi. Untuk temen-temen yang punya hobi sama, mungkin bisa cobain deh ke Kopi Klotok, Kopi Bukan Luwak, Cengkir Heritage, Wedang Kopi Prambanan, Raya’s Kitchen, atau Kopi Ponti yang udah saya buatin reviewnya.

Sebenernya masih ada beberapa tempat ngopi lain yang sudah saya kunjungin tapi belum sempet aja mau bikin riviunya di sini hehe. Maklum saya kan syibuk #tsaah!

Selain suka nyari tempat makan yang bisa sekaligus ngopi, kami juga suka ngulik tempat-tempat makan untuk keluarga gitu. Yang bisa dipakai untuk ngariung bareng bapak ibuk juga sodara-sodara kalau pas ada acara.

Bale Roso adalah salah satu tempat makan yang family type favorit kami. Temen-temen bisa mampir ke tulisan ini biar tau gimana pengalaman makan di sana. Yang jelas, yummy, cheap price dan menunya lengkap.

 

Baca juga : Ngopi Enak di Kopi Ponti

 

Nah, kali ini kami juga sempet mampir ke resto yang mirip-mirip kayak gitu, tapi lokasinya lebih deket dari rumah. Namanya Joglo Dhahar Gedhang Mas.

Dalam bahasa Jawa, gedang berarti pisang. Bukan tanpa alasan loh tempat makan ini dikasi nama begitu. Soalnya setiap pengunjung akan disuguhi menu pisang di atas meja makan nantinya. Hm, menarik ya.

Oke, biar enggak penasaran yuk segera lanjutkan ulasan saya berikut ini.

 

Sore yang cerah, mobil keluarga kami yang sarat muatan melaju pelan di jalan menuju Balong, Potorono. Dari bude saya tempo hari, info tentang rumah makan ini kami dapatkan. Katanya sih enak makanannya, udah gitu harganya juga nggak mahal. Cucok buat kantong emak rumahan yang enggak kantoran ini. Fix! Kita cuss ke sana.

Joglo Dhahar Gedhang Mas lokasinya nggak jauh dari kolam renang Balong. Tepatnya ada di jalan Monumen Perjuangan, Kertopaten, Wirokerten, Banguntapan, Bantul.  Di sini area parkirnya luas banget, cukup lega untuk parkir sekitar 30-an mobil. Waktu kami sampai sana belum terlalu ramai.

Memasuki area resto, suasananya cukup adem karena banyak pepohonan. Udah gitu ada saung-saung dan tempat duduk lain yang bisa dipakai pengunjung. Kita bisa pilih tempat duduk yang paling pas, mau yang muat untuk berapa orang gitu maksudnya. Soalnya ada yang kecil, ada yang gede, macam untuk gathering gitu.

 

 

Sore itu kami pilih tempat duduk yang berada agak di depan. Ada bangku panjang dari kayu kokoh yang dikelilingi oleh kursi kayu yang enggak kalah kokohnya. Saya aja sampe nggak kuat ngegeser hihihi. *kurus berartiii*

Oya, di sini ada kolam ikan yang lumayan besar di tengah-tengah, di atasnya ada jembatan bambu yang terhampar memanjang. Cocok untuk popotoan, apalagi di malam hari saat lampu-lampu yang digantung sepanjang jembatan ini menyala indah. Sayangnya saya waktu itu belum punya kamera bagus jadinya enggak ada foto yang cetar untuk dipamerin. Hiks.

 

Joglo Dhahar Gedhang MAs
Ingkung ayamkampung dan gurameh asam manis

 

Menu yang kami pilih sore itu -sesuai rekomendasi bude saya- adalah ayam ingkung yang katanya cukup untuk dimakan 4-5 orang. Ibuk saya sih udah pernah makan, katanya endes gitu. Wokai kita order satu deh. Harganya 147 ribu saja. Dan pas dateng emang asli itu ayamnya gede, dimakan kami berlima masih cukup kenyang. Tekstur daging ayamnya empuk dan gurih banget. Enggak terlalu manis seperti kebanyakan masakan Jogja pada umumnya. Fix, cucok di lidah saya. Kuah arehnya juga mahteuh,kentel tapi enggak bikin eneg.

Selain ingkung, menu kami sore itu adalah gurameh asam manis seharga 70 ribuan, gurameh bakar seharga 77 ribu, dan cah brokoli yang saya lupa harganya hahaha. Untuk menu ikannya tastenya so-so aja, nggak terlalu istimewah. Ya seperti kebanyakan menu serupa di resto lain gitu maksud saya. Porsinya juga medium, nggak terlalu besar. Gurameh bakarnya nggak terlalu manis, sedangkan yang asam manis juga pas gurihnya. Cah brokoli nggak terlalu kuat taste orientalnya. Si kakak masih nambah nasi goreng. Menu favoritnya sepanjang sejarah LOL

Untuk menemani kopi tubruknya si papih, kami pesan cemilan pisang goreng. Sementara, saya dan nak-kanak pesen es teler seharga 15 ribuan. Rasanya mayan enak, tapi masih kurang mahteuh. Kayaknya enggak pake santan kental jadi hanya berasa manis dari gula dan susu kental manisnya aja. Beda jauh ama es telernya Bale Roso yang jawara banget. *masih belum move on*

 

Baca pengalaman makan saya di Bale Roso ya.

 

Cah brokoli

 

Sambil nunggu pesanan datang, saya dan kakak popotoan bentar. Sayangnya, file fotonya semua ilaaaaang!!!! huaaa….

Nggak tau kenapa, semua foto yang kami ambil sore itu pake hape papi ilang semua. Kayaknya papi terlalu semangat pas clearing hapenya jadi semua file kedelete hiks hiks. Foto yang di sini adalah yang saya ambil pake kamera tab yang udah jadul. Maapkan kalo kualitasnya ecek-ecek ya manteman.

 

Seperti yang saya bilang di atas, resto ini nyediain beberapa tempat makan yang cukup luas untuk dipakai acara gathering gitu. Pas kami ke sana juga ada 2 grup yang lagi makan sembari miting. Jadi, kalau manteman mau ke sini barengan temen kantor atau grup arisan sosialitah bisa banget ke sini ya.

Cuma, di sini tuh area dapur dan tempat makan pengunjungnya jauh banget jaraknya. Jadi, kalau kurang-kurang apa gitu agak lama datengnya. Kayak waktu itu saya pesen saus sambel aja luamaaa bingit sampe akhirnya si kakak hopeless dan milih ngabisin nasgor pesanannya daripada keburu dingin nungguin sausnya dateng.

 

Setiap pengunjung dapat gedhang mas (pisang mas) seperti ini di meja. 🙂

 

Over all pengalaman makan di sini biasa aja buat saya, nggak ninggalin kesan puasss bingit gitu. Dari segi rasa, ratenya 7 dari 10. Dari segi harga 6 dari 10 (mayan mahal maksudnya). Sedangkan dari segi pelayanan dan penyajiannya 7 dari skala 10. Pelayannya cukup ramah, cuma agak lama datengnya. Mengenai viewnya saya kasih rate 7 dari skala 10.

Oya kalau temen-temen mau ke sini sore-sore, sebaiknya siapin obat penangkal nyamuk ya. Lumayan kalo pas lagi asik mamam tetiba digigitin nyamuk giitccuuh. Soalnya banyak tanaman yang jadi tempat persembunyian nyamuk di sekitar saung.

Segini dulu yah reviewnya, sampe ketemu di review berikutnya!

 

Hello, thank you for stopping by. I'm Bety, the one and only author of this blog. Find your most interesting story of mine and let's share!