Nikmati Malam yang Hangat dengan Steak Mantab ala Suis Butcher Bandung

Suis butcher bandung

Hai semuanya!

Masih dengan postingan liburan akhir tahun kemarin di Bandung nih. Soalnya ada buanyaak banget cerita seru acara jalan-jalan keluarga kami kemarin. Maapkeun yes, nyampah di marih. Semoga kalian nggak bosen 😀

Kalau kemarin kami udah ngopi di Kopi Purnama, kali ini kami mau nye-teak deh. Ada satu resto favorit yang selalu kami datangi kalau pas mudik ke Bandung. Padahal mah pas dulu stay di sono juga nggak sering-sering amat sih makan di sini. Tapi, sejak dulu emang tempat makan ini ngehits banget se-Bandung raya. Jaman belum ada resto milenial macam Holycow gitu, Suis Butcher udah jadi idolah. Dan yes, setiap kali kami mudik, selalu ada kewajiban makan steak di sini.

Meski tetep enak dimakan kapan aja, buat saya mah waktu paling pas menyantap seporsi daging panggang plus temen-temennya itu ya di sore atau malam hari. Udara sejuk Bandung bikin nagih dan pengin makan lagi deh.

Oya, Suis Butcher yang kami datengin ini ada di Jalan R.E. Martadinata atau lebih femes dengan sebutan Jl. Riau. Tahu dong, jalan Riau? Yes, salah satu jalan paling terkenal di Bandung karena banyaknya factory outlet yang keren-keren itu. Jadi, kalau kalian kebetulan pas lagi ada di sekitaran Jl. Riau, mampir aja ke sini. Tepatnya ada di Jl. Riau 201, agak ke ujung menuju perempatan jalan Laswi.

Selain di Jl. Riau, resto ini juga ada di daerah Setiabudi. Kalau dulu sih ada juga di sekitaran Dago, tapi entahlah sekarang masih ada apa nggak. Temen-temen cek aja ndiri yes.

 

Ambiance

Yang saya suka dari tempat ini, selain menu steak tentunya, adalah suasananya yang homey dan kids friendly. Jadi di sini tuh ada beberapa ruangan indoor gitu yang asik banget dipake buat keluarga. Kalau mau di luar juga oke, ada teras samping dan semacam aula luas gitu beratap tenda putih yang teduh. Cuaca Bandung yang sejuk-sejuk manja gitu *halah bahasanya hahaha* bikin kita nggak akan kegerahan meski makan di siang bolong.

Seperti pada kebanyakan resto lain, di sini kita juga bisa meet up bareng keluarga besar atau temen-temen. Kayak yang saya lakukan 2 tahun lalu pas ketemuan sama mantan temen-temen kantor dan kolega lainnya. Meski hampir semuanya bawa krucils, mereka tetep nyaman karena emang tempatnya nggak sumpek bin sumuk alias panas.

 

Suis butcher bandung
Meet up nyaman sama genggeus 2 tahun yang lalu bareng krucils.

 

Suis butcher bandung

 

Nah, pas terakhir kemarin kami ke sini jam makan malem. Jadilah tempatnya penuh pisan sama pengunjung yang kelaperan, termasuk geng kami. Sekitar pukul setengah 8 malem kan pas laper-lapernya ya pemirsah. Untungnya, kami bisa gercep nyari tempat. Nggak dapet ruangan indoor okelah, kami akhirnya duduk di teras samping yang lumayan windy gitu. Untungnya, si adek saya bawain sweater jadi nggak terlalu kedinginan.

 

Suis butcher bandung
Duduk di teras samping, tetep nyaman meski agak windy

 

 

Menu

Suis butcher bandung
Chicken Cordon Bleunya endes

 

Urusan menu si Kakak dari jaman baheula gak berubah yaitu chicken cordon blue yang disajikan dengan french fries dan sayuran. Menu ini dibanderol dengan harga 40 ribuan. Untuk adek saya juga pesankan menu yang sama.

 

Baca juga: Makan Ayam di Sambel Hejo Natuna Bandung

 

Ayamnya dimasak welldone, empuk dan crunchy di bagian luarnya. Kayaknya tepung yang dipakai bikin tekstur crunchy itu dapet banget. Keju mozzarelanya juga banyak, meleleh dan endess. Porsinya sendiri cukup besar dan mengenyangkan, terutama untuk ukuran saya. Kevin bisa menghabiskan hampir setengah menu, sebelum akhirnya dibantuin lagi ama kakak dan papi hihihi.

 

Suis butcher bandung
Chicken Cordon Bleu, French Fries dan teh hangat

 

Saya sendiri lagi pengen makan sapi. So, saya pesan tenderloin yang dimasak welldone. Soalnya saya nggak suka makan daging yang masih agak merah gitu penampakannya. Saus barbequenya enak, saya suka. Ukuran dagingnya juga cukup besar dan bikin kenyang. Menu ini harganya 50ribuan. Papi pesan apa ya waktu itu hahaha.. sampai lupa saking lapernya. *istri macam apa aku inihhh, ferguso?*

 

Suis butcher bandung
Si kakak udah kelaperan hasilnya blur fotonya hihi maafkeeun!!

 

Suis butcher bandung
French Friesnya crunchy

 

Karena takut kurang kenyang, kami juga pesan extra french fries. Kentangnya enak, gurih dan teksturnya kenyal-kenyal dengan sedikit kriuk di bagian luarnya. Saus san mayonesnya juga enak. Cuma, karena disajikan dalam wadah mungil gitu, kami harus request tambahan saos sama mba pelayannya.

Ada sih saus tomat dan cabai di meja, cuma rasanya beda dengan yang disajikan di wadah tadi. Selain itu, juga ada bubuk merica dan garam di table.

Untuk minumnya kami pesan lemon tea dan green tea. Oya, yang saya suka di sini tuh lemonnya beneran dikasih irisan lemon segar gitu jadi bukan lemon tea yang instan yes. Emang sih, tehnya teh celup, tapi merknya Dilmah, jadi rasanya juga enak. Kebetulan pas belum selesai makan, teh kami habis dan sengaja request tambahan air panas lagi ke waitressnya. Ternyata mereka welcome loh. Aman deh, nggak usah order lagi wkwkwkwwk. Dasar mamak ngirit ya.

 

Suis butcher bandung
Si ganteng lagi nyamnyam 🙂

 

Over all, buat saya makan steak di Suis Butcher cukup memuaskan, terutama dari segi makanan dan pelayanannya. Harganya juga cukup bersahabar untuk ukuran menu steak. Untuk semua menu kami malam itu, saya merogoh kocek sekitar 350 ribuan. Cuma, parkirnya di sini agak susah soalnya area yang tersedia lumayan kecil sementara pengunjung selalu rame. Terutama kalau kita ke sininya pas jam makan. So, prepare waktu agak lebih deh kalau nggak mau kena crowdednya.

Maafkeun yes, saya emang bukan food blogger jadi ngeriviunya cuman secetek ini wkwkwkwk.. makasih buat yang mau berkunjung dan kasih komen gimanaa gitu, biar saya semangat. *halah*

Kalau kalian penasaran, sok atuh cuss meluncur ke sini ya, jangan lupa share ceritanya!

 

 

 

2 thoughts on “Nikmati Malam yang Hangat dengan Steak Mantab ala Suis Butcher Bandung

  1. Fanny Fristhika Nila says:

    ini salah satu seak jadul yg aku masih suka sampe skr :).. sbnrnyaaaa, kalo dibandingin steak2 lain yg lbh baru kayak holycow, streat steak kelapa gading, outback, rasa masih kalah sih.. tapi ambiance di sana, dan penyajian steaknya ntah kenapa slalu bikin kita kayak nostalgia gitu mba :D.. makanya aku msh seneng makan di sana.. dan hrg yg masih murah juga jd alasan sih 🙂

Hello, thank you for stopping by. I'm Bety, the one and only author of this blog. Find your most interesting story of mine and let's share!