Tempat Makan Favorit untuk Berbuka Puasa di Bandung

Kolak, candil, bubur lemu, es buah, dan beragam jajanan takjil yang bertebaran di pinggir jalan selalu menjadi pemandangan rutin setiap kali Ramadhan tiba. Meski nggak berpuasa, saya tetap menikmati suasana Ramadhan ini, terutama urusan jajannya hehe.

Dulu, pas masih di Bandung, setiap hari saya biasa jajan kolak candil atau kue-kue kecil itu. Kalau kebetulan ada teman kantor yang jualan takjil, biasanya saya akan beli. Tapi, kalau nggak ada, ya belinya sekalian pulang. Ada buanyak banget penjual takjil di sepanjang jalan mulai dari depan kantor sampai depan kompleks. Bandung gitu, loh. Surganya makanan enyaak. Huaaa… jadi kangen gini khaann. Huhuhu.

Salah satu hal yang bikin saya selalu kangen dan kabita ke Bandung lagi itu ya makanan dan suasananya. Adem, romantis dan remang-remang. *Halahh ini mah protes terselubung*

Soalnya, dulu di Bandung tuh banyak ruas jalan yang remang-remang karena penerangan jalannya kurang. Belum lagi jalan yang bolong-bolong. Sekarang sih kayaknya udah lebih rapi, bersih dan tertata. Sayangnya saya nggak di Bandung lagi hiks.

 

Tempat buka puasa di bandung
Gimana, unyu-unyu kan? 😁

 

Well, kembali ke cerita Ramadhan. Jadi, saya nih punya genk istimewa di kantor. Semacam girl squad gitu deh hahaha. Kami selalu punya waktu untuk kumpul bersama, sekadar lunch bareng, mabal bareng (yang orang Sunda pasti ketawa deh hahaha), belanja belanji dan kalau pas puasa gini ya bikin BukBar alias Buka Bareng. Meski cuma saya yang nggak puasa, tetap aja saya mah ngikut bukanya.

Baca juga : Joeragan’s Cuanki Instan, Cara Baru Nikmati Sensasi Makan Cuanki

 

Salah satu makanan favorit buka puasa kami dulu adalah Warung Bebek Asap di daerah Dago, deket RS Boromeus. Di sana, menu bebek asapnya jawara pisan. Nggak amis, nggak alot bin nyolot, dan tempatnya juga enakeun. Beberapa kali event, kami sempatkan makan di sini.Selain itu, ownernya adalah bos kami sendiri. Jadi sebenernya pingin dapet diskonan sih. Mhuahahaha… *kidding*

Selain Bebek Asap Dago, DkiosK dan Cafe Asix juga menjadi tempat favorit kami kumpul-kumpul. Ih, jadul banget kali yak. Sekarang pasti udah buanyak kafe dan tempat nongkrong baru yang lebih kekinian. Tapi ya.. bae we lah, saya lagi pingin ngomongin dua tempat ini.

 

Tempat buka puasa di bandung
The KiosK yang tempatnya nyatu dengan Hanamasa dan Pizza Hut.

 

DkiosK Dago itu tempatnya semacam Pujasera (Pusat Jajan Serba Ada) gitu, Moms. Ada beraneka ragam jenis makanan, dari bakmi Jawa, hingga steak ala-ala gitu pun ada. Cukup bisa mengakomodir selera kami yang sering beragam. Ya gimana enggak, yang satu asli Jawis (Ish, ini panggilan saya waktu sama mereka), yang satu Pejasu alias Peranakan Jawa Sunda, yang satu Padang tulen, yang satu lagi Padang Sunda dan yang terakhir paket komplit : Chinese, Sunda, Belanda. Benar-benar Bhineka Tunggal Ika ya.

 

Tempat buka puasa di bandung
Live music at DKiosK Dago via www.escapeplan.id

 

Yang enak kalau makan di DkiosK Dago, selesai makan kami bisa jalan-jalan di Dago. Mau ngemol, tinggal ke BIP. Mau belanja, ngesot bentar ke Superindo. Nah, kalau mau beli buku atau liat-liat hape, ke Gramedia Merdeka atau BEC. Oya, pempek depan BEC itu murmer dan endez tralala loh. Mau beli baju? Bisa langsung cuzz ke FO yang bertebaran di sepanjang Dago atau Jl. Riau.

 

Tempat buka puasa di bandung
Cafe Asix via www.foursquare.com

 

Satu lagi tempat favorit kami yakni Cafe Asix. Sesuai namanya, kafe ini tempatnya asik buat nongkrong. Di setiap meja disediakan permainan jadul yang bisa dipakai mainan selagi menunggu pesanan dibuat. Biasanya, ada ular tangga, dakon (apa ya bahasa Indonesianya?), catur, dan lain-lain. Majalan dan koran pun bebas dibaca di tempat. Kalau dibawa pulang nggak boleh ya. Itu mah kudu beli sendiri atuh.

Menu kesukaan saya kalau ke sini adalah pizza ala Cafe Asix sama wedang sereh. Kalau biasanya pizza itu menul-menul penuh keju dan topping, di sini beda Moms. Mereka bikin pizzanya itu tipis dan crunchy. Untuk toppingnya biasanya keju mozarella, daging asap, atau jamur. Sausnya juga bikinan sendiri.

 

Tempat buka puasa di bandung
Nasi goreng, banana split dan jus via www.foursquare.com

 

Untuk menu makan beratnya, saya suka memesan nasi goreng Jawa. Bumbunya pakai terasi dan di atasnya dikasih topping telur mata sapi. Kalau nggak, bubur ayamnya juga endess. Hm, yummy. Buat yang pingin makan ala-ala western, ada juga steak atau french fries.

 

Baca juga : Tips Membuat Roti Sobek Super Lembut

 

Wedang sereh juga menjadi favorit saya kalau ke sini. Rasanya seger, apalagi kalau diminum dingin, dengan ice cube yang banyak. Sejak minum wedang sereh di cafe ini, saya jadi ketagihan bikin sendiri di rumah, sampai sekarang.

Oya, selain buka puasa di cafe atau rumah makan bareng teman-teman, kami juga sering berbuka di kantor dengan menu seadanya. Yang penting ada kolak dan gorengan. Selain itu, saya juga suka beli basreng, cilok, atau batagor yang biasanya ngetem di samping kantor. Belum lagi tukang siomay dan baso tahu, bakso Enggal, tahu hot jeletot, atau cireng yang jaraknya hanya sekali lompat dari kantor. Huaaaa… makin ngacai deh.

Menjelang Lebarang tiba, saya biasanya jaga kandang alias nggak boleh cuti. Soalnya teman-teman saya yang Muslim kan pada cuti tuh, Jadilah saya petir alias penunggu terakhir. Imbalannya, oleh-oleh mudik nanti pas mereka balik ke Bandung.

Sekarang, sejak tinggal di Jogja dan nggak punya kerjaan, saya cukup puas dengan jajan kolak di depan perumahan, atau terkadang jalan sama anak-anak ngemol sambil ngadem sepulang sekolah. Nggak da lagi BukBar sama genggeus yang ceriwit dan terkadang nyebelin itu.

Yes, time flies, but memories stay. Dan uncch, ternyata saya kangeeen sangad sama Bandung euy!!

 

 

Selamat berpuasa ya, Moms. Stay healthy, stay pretty!

Love,

Bety

29 thoughts on “Tempat Makan Favorit untuk Berbuka Puasa di Bandung

  1. Sunarti kacaribu says:

    Seru ya mbak ceritaya, saya juga jadi iget sama teman2 dikantor dulu. Kalo pulang ngantor mampir dulu cari takjil

  2. Beuuhh… Inhale.. Exhale… Puasa… puasa…. Godaan banget iniih baca blogmu. Padahal Bandubg mayan deket tapi saya jarang ke sana, suami males macet-macetan di Bandung.

  3. Baru tahu lho kalo mbok Betty pernah tinggal di Bandung. Tapi ulinnya di daerah atas yah. Da sayah mah ti Buahbatu. Sekarang Bandung macet dan panas uy…Mager, males gerak.
    Dan sudah ada gofood…hehe…tinggal klik…

  4. Mbaaa, kapan terakhir di Bandung. Hadeuuuh aku jg jd kangen pisaaan euyy. Sepanjang Dago itu jalan penuh kenangan antara aku dan dia hahaha. Dari BIP sengaja jalan kaki sepanjang dago. Ahhh lomantik abizzz hihihi

  5. Mba Betty, bikin ngiler. Tapi memang Bandung adalah Kota kuliner. Sama seperti di Yogja ya mba.
    Paling senang ya mba saat bulan puasa, karena bisa bersilaturahmi sama teman2 yang jarang ketemu.

Leave a Reply