“Terkurung” selama hampir sebulaneun di rumah tuh bikin saya galau. Bukan pengen ngeluh sih, tapi emang bener kalau kelamaan di rumah tanpa bisa hang out sekedar untuk ngopi-ngopi syantik kayak dulu, bikin mamak-mamak bete. Apalagi ada anak-anak yang sepertinya selalu kelaparan, memaksa saya untuk berada di dapur lebih lama. Belum lagi harus nemenin dan memastikan mereka mengikuti kelas daring plus ngerjain tugas harian juga menguras energi dan waktu. Tapi ya mau gimana lagi ya.. kondisi lagi nggak memungkinkan. Mau maksain keluar rumah juga parno. Efek pandemi covid-19 ini bener-bener bikin keki deh.

Jujur ya Moms, butuh extra effort kan, bagi kita-kita untuk tetap waras di tengah segala tuntutan harian yang rasanya makin tinggi ketimbang hari-hari “normal” lainnya. Kalau biasanya saya bisa sedikit santai, nulis ini itu sambil nyeruput kopi saat nungguin Kevin sekolah, sekarang boro-boro nyeruput kopi. Kadang sarapan aja disambi ngapa-ngapain. Nasib nggak punya ART ya kayak gini hahaha. Tinggal di rumah 24 jam hampir selalu membuat naluri “inem” saya ON terus. Dan itu menyiksa, Fergusso!

Tapi yang namanya mamak-mamak kan harus seterong ya. Kalau kitanya letoy, bisa bahaya deh. Karena itu, sebisa mungkin saya mencoba untuk meredam stress dan menemukan cara untuk tetap bahagia. Ya, bahagia versi saya. Meski itu receh kayak uang logam yang cring-cring-cring bunyinya.

Lalu, apa aja sih yang bikin saya bahagia? Kuy kita list down ya, kali-kali aja level happiness kita sama’an.

  1. Nonton drakor

Hahaha.. jangan di-bully ya Moms. Nonton drakor emang jadi kebahagiaan yang hakiki buat saya sejak dulu. Biasanya, saya bisa tahan melek sampe tengah malam untuk menikmati episode demi episode drakor itu. Kadang, saya juga bisa dapet inspirasi nulis dari sini loh. Jadi ada manfaatnya juga kan?

Referensi drakor favorit : Kill Me, Heal Me

 

karaokean

 

  1. Karaokean

Sejak kecil, hobi nyanyi saya udah melambung. Bahkan saya pernah loh jadi juara karaokean tingkat RT. Hahahah bangaaaa! Sampe punya anak dua, saya tetep suka banget nyanyi. Kalo si Kakak lagi on mood, dia rela merekam dan mengedit aksi saya untuk kemudian di-upload ke medsos. Tapi, kalau lagi pas nggak beruntung, ya saya terpaksa karaokean aja di aplikasi WeSing atau Smule. Dengan menyanyi, saya bisa mengekspresikan diri dan ada kepuasan tersendiri meski hanya dinikmati olangan.

  1. Makan indomie telor plus cengek level 5

Nah ini kayaknya jadi sumber happiness sejuta mamak di Indonesyah. Ya, apalagi yang bisa ngalahin nikmatnya semangkuk mie super pedas itu sih? Semakin hohahh, semakin nikmat Pemirsah!

  1. Mandi

Lelah seharian rempong ini itu, mandi bisa jadi suatu kemewahan buat saya. Terlebih kalau bisa bebas gebyar gebyur selama yang saya mau, tanpa diganggu sama gedoran di pintu atau teriakan dan tangisan Kevin di luar sana. Wah, bisa setengah jam lebih deh saya mainan air, melepas lelah plus menikmati aroma terapi dari wanginya sabun dan perawatan kulit lainnya yang jadi koleksi di kamar mandi.

  1. Maskeran

Yes! Sereceh itu bahagia saya Moms. Cukup mendinginkan kulit wajah dengan masker cebanan sambil gogoleran di kasur udah suenengnya minta ampun. Abis maskeran, pikiran jadi santai dan siap masuk ke alam mimpi nemenin Kevin tidur siang sebelum masak lagi buat dinner.

 

Review buku surat untuk anakku

 

  1. Baca buku

Terus terang saya agak susah nyuri waktu untuk membaca buku dengan santai. Tapi kalau pas kebetulan ada waktu agak longgar, walau juga harus disambi ngapa-ngapain, saya berusaha untuk menyediakan waktu membaca. Sayang aja tuh ngelihat tumpukan buku baru yang belum sempet kesentuh huhuhuhu…

Baca review buku ini yuk : Surat untuk Anakku, Sebuah Catatan Kehidupan

  1. Doing nothing

What? Doing nothing? Iyes banget! Hohohoho.. itu sebuah kebahagiaan yang huaqiqie buanget. Melongo, ngelamun, berandai-andai sebentar dan bener-bener nggak mikirin apa-apa, nggak mikirin mau masak apa, nggak mikirin tumpukan setrikaan yang segunung endebrai endebrai… pokoknya loss aja gitu. Meski hanya beberapa menit saja, sudah menjadi syurga yang tak tergantikan. Karena ternyata otak juga butuh rehat loh .. percaya nggak? Percaya ajalah ya ahahaha…

Duh, postingan kali ini asli hasil gabut saya di suatu malam yang panasnya ampun-ampun. Mungkin memang saya butuh sedikit penyaluran supaya bisa tetep semangat dan waras menjalani hari-hari karantina mandiri di rumah. Selain memantau keadaan di luar sana lewat media sosial dan berita di media terpercaya, saya juga terus berkarya loh. Salah satunya ya lewat ngeblog seperti ini, atau mulai ngedraft untuk naskah buku. Yuk, saling mendoakan ya… biar kita semua diberikan kesehatan, kewarasan, kekuatan dan kesabaran untuk melalui pandemi ini bersama-sama.

 

Keep in faith, keep on praying and last but not least… stay safe and healthy!

%d bloggers like this: