Apel Malang, Apelku yang Malang

Hai, gaez….
Pernah punya pengalaman saat kita ngerasa maleees buanget nanya soal sesuatu sama orang lain? Pasti dong ya… Namanya juga manusia. Wajarlah sekali tempo kita ngerasa paling benar dan nggak mau repot-repot ngeluarin tenaga buat nanya. Nah, saya punya cerita lucu sekaligus ngeselin nih tentang hal ini.

Jadi gini, ceritanya suami saya itu orangnya lumayan pendiam dan sedikit pemalu. Bukan nggak suka ngomong sama sekali sih, cuman dia itu tipikal orang yang ngirit bersuara kalau nggak penting-penting amat, kecuali kalau masalah kerjaan. Untuk urusan yang satu itu dia terbilang “mrantasi” alias bisa diandalkan. Beda ceritanya kalau urusan di luar kantor, apalagi kalau sedang jalan-jalan di luar.  

Pernah suatu kali, dia sedang ada tugas ke Malang selama 2 hari. Berhubung nggak bisa ikut, saya memesan untuk dibelikan apel malang pas nanti pulang. Lumayan lah, kalau beli di sana pasti harganya miring dan lebih segar, pikir saya. Dengan patuh, suami nganggukin kepala sambil menyeringai lebar. “Oke, Mami.. besok aku beliin ya,” ujarnya mantab sesaat sebelum meninggalkan rumah. Saya membalasnya dengan senyum yang nggak kalah lebarnya, sambil ngebayangin 2 hari lagi mau mbrakoti apel manis yang segar.  

Dua hari kemudian, sesuai jadwal, suami saya pulang. Dia naik kereta dari Malang ke Bandung dan tiba di rumah selepas tengah malam. Saya yang udah ngantuk berat, terpaksa pamit tidur duluan sambil ngelonin anak. Besok paginya, saya kebangun sekitar waktu subuh dan siap-siap memasak dan menyediakan semua keperluan kantor, sekolah anak, dan segala tetek bengeknya. Suami saya rupanya kebangun dan berujar setengah berbisik,”Apelnya ada di meja makan, ya. Cari aja.” Abis itu dia molor lagi. Saya ketawa lebar dan langsung menuju ke meja makan. Ada beberapa plastik di samping travel bag yang penuh dengan baju kotor. Saya ambil sebuah plastik berisi 2 paket apel itu. Kemasannya khas berwarna kuning kehijauan, dan berbentuk seperti jaring. Mendadak tawa saya terhenti. Tumpukan rapi apel di tangan saya, seketika membuat mulut saya yang tadinya merenges lebar berubah jadi manyun lima senti.   Apa gerangan sebabnya? Yak! Apel-apel itu berwarna hijau tua dengan semburat merah di beberapa bagian. Nah, lho…pasti ada yang nanya dalam hati kan…bukannya itu beneran apel? Kok malah manyun?? Ya kan, ya kan? Pasti ada yang bilang gitu, kan?  

Oke, oke. Well, buat kalian yang punya pertanyaan kayak gitu, ini dia jawabannya. Jadi, kami ibu-ibu sosialita ini, punya kriteria tinggi soal barang ya, gaez. Apalagi soal makanan. Apalagi (again) kalau sampai kita pesen ke suami buat ngebeliin tuh, artinya kita lagi pengeeeeen banget sama makanan ituuh. Nah, berdasarkan pengalaman saya malang melintang di dunia kuliner (yaelaaah, baru berapa taun jadi emak-emak ya..hihihi), yang namanya Apel Malang yang rasanya manis itu adalah yang warnanya hijau pucet, dagingnya putih susu dan kalau digigit akan berbunyi “mak krek!” dengan crunchy-nya. Bukan apel yang warna hijau tua ples merah kayak yang sedang saya pegang. Langsung deh kebayang betapa asemnya apel-apel innocent itu. Dannnn, you know what sodara-sodara? Ada sekitar 5 kilo yang dibeli sama suami saya. Hadeeeuh, perut saya langsung mules mendadak. Niat mau mbrakoti apel buat sarapan nanti langsung menguap tanpa permisi. Dengan kesal, saya taruh apel-apel itu di atas meja.  

“Enak Mi, apelnya?” tanya suami saya sehabis mandi. Dengan kecut saya bilang,”Enak apaan? Asem kaleee….” Dan serangkaian kalimat pertanyaan ples interogasi meluncur dari mulut saya. Dasar emak bawel, yah..  

Usut punya usut, ternyata suami saya itu nggak tau kalau si Apel Malang itu rasanya asem. Dia pikir, dia pikir ya, karena warna merahnya yang merona itu, pastilah rasanya manis sedang yang hijau pucet itu belum mateng. Hallloooooo….kalau gitu cabe rawit merah juga manis, dong! Hahahaha….. suamikuuuuuu, pengen ngejitak deh rasanya. Untung nggak jadi, takut kuwalat. Nah, ternyata lagi dia nggak mau nanya sama si mas-mas penjualnya. Beeeu, pantesan aja.

Ini dia nih, suamikuuuuh tercintah yang paling ganteng seduniah….. Untung dirimu ganteng, kalo nggaaaak…udah kujitak hehehehe…..pisss

image

Akhirnya, apel-apel itu saya bawakan buat oleh-oleh teman-teman saja. Kali ini, bukan hanya Apel Malang judulnya, tapi apel yang benar-benar malang…hahahaha. Jadi, inti cerita saya kali ini adalah : jangan malu bertanya, karena kalau kita mau bertanya, pasti nggak akan tersesat. Seandainya saja suami saya mau nanya ke penjual apelnya waktu itu, pasti nggak akan salah beli.   Nah, kalau kalian ada yang punya pengalaman kayak gitu nggak sih? Yang bacanya sambil senyum-senyum pasti punya deh tuh, hayo ngaku!. Hehehehe…..

10 thoughts on “Apel Malang, Apelku yang Malang

  1. Dwici says:

    hhahahaha,, dulu tuh aku ke malang dan ke kebun apelnya,, mikirnya juga sama kayak bapak, kirain yg ada merah2nya manis,, untung aku mau bertanya mbak,, hihihi,, kenapa ga dijual lagi aja di depan rumah tuh apelnya mbakyu?:p

Leave a Reply