Review Sambel Hejo Natuna Bandung

Liburan kami di Bandung akhir tahun lalu cukup lama. Berangkat tanggal 21 Desember, lalu kembali lagi ke Jogja di hari terakhir bulan lalu. Capek banget sih, jujur aja. Tapi seneng banget. Meski sempat diwarnai drama flu dan kecapekan, over all kami semua happy dan enjoy the show.

Hari kedua di Bandung, saya langsung mengadakan meet and greet sama para fans teman-teman penulis dari komunitas Indscript, EPB dan Joeragan Artikel. Acaranya diadain di Gramedia Merdeka. Tepat di depan BIP mall di kawasan Dago. Tahu dong daerah itu? Nah, pulangnya semua udah kelaparan to the max. Apalagi saya yang siang nggak sempet makan apa-apa. Adrenalin yang memuncak membuat semua tenaga seakan tercurah. Alhasil, sore itu perut udah kukuruyuk minta diisi. Karena emang pengin makan yang ala Sunda-sundaan gitu, kami langsung cuss ke Sambel Hejo Natuna.

Ini adalah salah satu restoran favorit kami. Menunya sederhana, lauk pauk plus sambal lalap. Pokoknya Sunda pisan deh. Tapiii…. yang bikin nampol itu adalah sambel hejonya yang juwara banget. Beda deh dibandingin resto lain, meski sama-sama berbanderol masakan Sunda. Saking endesnya, rumah makan ini hampir nggak pernah sepi pengunjung. Terutama saat jam-jam makan. Kami sempet beberapa kali ketemu artis atau orang penting pas makan di sini loh. *haha nggak penting*

 

Baca juga : Tempat Makan Instagramable di Jogja

 

Lokasi

Restoran Sambel Hejo ini terletak di Jalan Natuna no. 29, Kebon Pisang, Sumur Bandung, Kota Bandung. Letaknya di sekitaran jalan Sunda. Kalau teman-teman melaju dari arah jalan Sunda, patokannya setelah Yogya Sunda Department Store, belok ke kiri masuk ke Jalan Natuna. Strategis banget, alias berada di tengah kota. Resto ini biasa buka mulai pukul 8 pagi sampai 8 malam.

Sambel hejo natuna Bandung
Ini kue ape, saya nyebutnya kue pentil nenek 😂😂

 

Yang saya suka di sini tuh, biasanya ada banyak tukang jualan yang mangkal di depan resto. Mulai dari tukang buah, tukang kue ape (anak saya nyebutnya kue pentil wkwkwkwk), hingga penjual bandros dan laen-laen. Meski parkirannya sering penuh, kita mah hayuk aja kalau dibawa ke sini. Tapi kalau temen-temen mau makan siang di sini, lebih baik datang lebih cepat soalnya bakalan hectic banget.

 

Menu Andalan

Seperti yang saya bilang tadi, menu andalan di sini adalah ayam goreng plus sambel hejonya. Ayam yang dipakai adalah ayam jantan yang masih muda, trus digoreng setengah mateng. Jadi dagingnya nggak alot bin nyolot kayak mulut saya hahaha. Selain itu, juga ada menu khas bumi Priangan seperti tahu asin, tempe goreng, ikan asin, pepes tahu, tahu, teri ataupun jamur, sayur asem, dan cimplung. Nah, yang terakhir ini adalah menu kesayangan si Sulung. Buat yang belum tahu cimplung, sini tak kasih tahu ya. Cimplung itu adalah sejenis perkedel kentang tapi teksturnya beda. Mirip-mirip tahu bulet gitu, tapi dalemnya lembut khas kentang.

Sambel hejo natuna Bandung
Cimplung yang menggoda iman

 

Saya udah beberapa kali nyobain bikin sendiri di rumah. Hasilnya? Alhamdulilah gagal pemirsah! Wkwkwk. So, saran saya sih mendingan beli aja di sini. Murah meriah hore.

Kalau nggak suka ama sambel ijonya, kita juga bisa pesan sambel terasi matangnya loh. Yang ini nggak kalah endes. Tapi, kalau saya lebih suka sambel hejo yang ada cikur alias kencurnya itu. Mantap tralala.

Sambel hejo natuna Bandung
Tinggal pilih mau yang mana.

 

Makanan di sini disajikan dalam piring-piring yang dibedakan sesuai kategori lauknya. Jadi ayam sendiri, cimplung sendiri, pepes sendiri. Gitu. Mungkin kalau disatuin takut berkelahi ya #eeaaaa garing

Nah, nanti pas mau bayar, mas-mas pelayannya bisa dengan mudah ngitung. Tinggal liatin isi piring mana yang berkurang, dan berkurangnya berapa potong gitu. Biasanya sih, di meja kami piring cimplung akan ludes paling pertama. Oya, di sini juga langsung dikasih teh anget tawar sebagai complimentnya. Kalau mau pesan minum lain, mangga aja.

 

Mampir sini juga ya : Ayam Goreng Bu Tini Lowanu

 

Tip makan di Sambel Hejo Natuna

  1. Pilih timing yang tepat

Tempat makan ini termasuk dalam salah satu resto favorit yang menyajikan makanan khas Sunda. Jadi, sebaiknya datanglah lebih pagi dari jam makan yang diinginkan. Saya pernah pas jamnya makan siang, baru berangkat jam 12 lebih dari kantor dan hasilnya, nunggu hampir setengah jam untuk bisa duduk dan order. Beuuu mantab kan?

  1. Segera pilih tempat

Begitu sampai di dalam resto, biasanya pelayan akan menyambut dan menanyakan meja untuk berapa orang. Nah, kita harus segera pilih meja ya, biar nggak gigit jari pas antrian mengular. Kalau perlu, tongkrongin pengunjung lain yang tampak akan selesai, saat kondisi crowded banget. Soalnya kalau nunggu dikasih tempat, alamat bisa berjam-jam. Hahaha…ini mah pengalaman banget! Cuma, inget yes, nongkronginnya juga harus behave, jangan maen usir aja.

  1. Kalau mau cimplung, orderlah pada pelayan

Makanan paporit ini hampir selalu ludes stoknya. Karena itu, saya suka langsung nanya ke pelayan masih ada nggak cimplungnya. Kalau ada, langsung cuss order dua porsi. Kalau kita nggak nanya, kadang-kadang nggak dikasih deh menu ini.

  1. Bawa cash

Resto ini hanya menerima pembayaran dalam bentuk uang tunai. So, jangan siapin kartu plastik ajaibmu yes. Mereka nggak akan mau. Lagian, makan di sini kayaknya masih cukup terjangkau kok dengan 2 lembar uang ratusan ribu untuk makan berlima. Murce kan?

Duh, mulai pada ngeces yak? Buruan deh mampir ke sini kalau pas di Bandung!

 

Salam ngunyah-ngunyah

 

 

7 thoughts on “Review Sambel Hejo Natuna Bandung

  1. td aku pdahal mau liat sambel hejo itu bntuknya gmn hahahah. di jkt juga ada resto sambel hejo. tp jujurnya aku blm prnh coba mba. ini wrna sambelnya IJo yaa? krn dgr2 ke kencur aku slalu ragu mau makan di sana. hihihi prnh nyobain kencur, tp berasa aneh.

    tp okelah, next kesana aku bakal tany cimplungnya 😀

Hello, thank you for stopping by. I'm Bety, the one and only author of this blog. Find your most interesting story of mine and let's share!