Stiff Coffee, Tempat Nongkrong Asyik di Wonosari

Wonosari, Gunung Kidul.

Hayo, siapa yang pernah dengar nama kota ini? Cung!!

Apa?? Nggak ada? Haduh… *simbok syedih*

Gimana kalok saya sebutin Indrayanti, Gua Pindul, Kali Suci, Pantai Timang, endebrai endebrai? Nah, sekarang pasti udah ada yang mulai manggut-manggut ya.

Yes, Wonosari adalah kota kecil di tenggara Jogja. Sepuluh atau 15 tahun ke belakang, mungkin nggak banyak yang ngeh kalau kota yang “ndeso” ini tersimpan banyak destinasi wisata yang oke punya. Denger-denger, pantainya juga nggak kalah syantik ama Syahrini pantai-pantai di Bali. Nggak heran, kabupaten terluas di wilayah DIY ini sekarang ngehits banget.

Kebetulan rumah saya itu ada di jalur utama Jogja-Wonosari. Kalau udah masuk weekend, duh itu yang namanya jalur luar kota macet abis. Palagi kalau libur panjang macam lebaran atau akhir tahun gitu. Ah.. bayangin aja kemacetan bisa sampe berpuluh kilometer.

Oh iya saya pernah mengulas keindahan Pantai Indrayanti dan Ngobaran loh di blog ini. Sok atuh mangga melipir lagi ya.

Selain keindahan alamnya, kota kelahiran saya ini juga punya banyak makanan khas yang antimainstream loh. Macam belalang krispi, ulat dan kepompong goreng, hingga gatot dan tiwulnya yang endes. Pokoknya banyak makanan ndeso yang akhirnya naik pangkat dan jadi kuliner yang diburu sama wisatawan.

Meski begitu, kota kecil ini nggak melulu punya makanan ndeso aja loh Gaes. Ada juga beberapa kedai yang menawarkan makanan kekinian dan tempat yang asik buat nongkrong. Kayak yang beberapa waktu lalu saya kunjungi, yakni sebuah kedai kopi kecil yang kebetulan lokasinya dekat dengan SD saya jaman dulu kala. Stiff Coffee, begitu namanya.

Stiff coffee Wonosari
Tampak depan kedai

 

Tahu dong kalau saya dan paksu tu hobinya ngopi. Jadi monmaap ye, kalau tulisan-tulisan saya kebanyakan soal tempat ngopi kayak gini wkwkwk.

 

Ok, back to coffee shop ya.

Lokasi

Kedai kopi mungil ini berlokasi di Jalan Mayang. Tepatnya nomor berapa, saya kurang tahu. Maklum di kota kecil kayak gini, kadang alamat rumah suka ngacak gitu. Pokoknya, cari aja di google map nama kedai kopi ini, pasti ada. Berhubung lokasinya agak masuk gang, jangan ragu bertanya ya kalau kalian bingung.

Kedai kopi ini hanya berjarak kurang dari 2 km dari rumah orangtua saya. So, pas mudik kami pun mampir ke sini. Sekalian nostalgia jaman masih unyu-unyu.

Stiff coffee Wonosari
Cicak Mural di dinding

 

Waktu kami datang kedai tampak sepi. Hanya ada 3 orang yang ada di dalamnya. Awalnya sempet agak ragu sih. Takutnya menunya nggak enak. Tapi, kadung sampe sini ya wes akhirnya masuk aja.

 

Interior

Meski mungil, pemilik kedai tampaknya ingin menghadirkan suasana yang nyaman pada pengunjung. Aroma vintage langsung menyambut begitu kami masuk ke ruangan berukuran sekitar 30 meter persegi ini. (hihi mungil kannn?)

Meja kursi yang dipakai kebanyakan dari kayu. Meski demikian, masih cukup nyaman untuk duduk beberapa jam. Tapi, kalau bawa anak kecil kayak Kevin ya agak PR. Mendingan dibawain bantal atau apa gitu biar dia lebih nyaman dan enggak rewel minta pulang.

Stiff coffee Wonosari
Pernak pernik lucu

 

Di beberapa bagian dinding ada lukisan dan coretan yang khas instagramable banget a.k.a bagus buat popotoan. Selain itu, ada juga aksesoris dan pernak-pernik lucu yang pastinya ok banget buat dipamerin di medsos.

Stiff coffee Wonosari

Oya, ada juga beberapa alat permainan yang sengaja ditaruh di samping meja. Waktu itu saya lihat ada ular tangga dan papan catur. Mayan lah kalau ke sininya bareng teman, bisa untuk mainan bareng *kalau enggak kalah ama gadget*

 

Menu

Seperti lazimnya kedai kopi, menu utama di sini adalah kopi. Meski begitu, ada juga minuman lain seperi cokelat hangat yang saya pesankan untuk Kevin waktu itu.

Kopinya sendiri juga banyak pilihan, mulai dari kopi tubruk hingga yang lebih modern seperti capuccino, latte, dan lain-lain. Jenis kopinya juga beberapa macem.

Stiff coffee Wonosari

Mas-mas baristanya cukup welcome dan nggak keberatan njelasin jenis kopi yang akan kita pesan. Ntah apa karena waktu itu nggak banyak pembeli atau muka saya yang terlalu mempesona. *halah*

Untuk menu makan, di sini hanya jual camilan ya. Jadi jangan harap makan nasgor atau miayam di sini, Gaes. Nggak bakalan ada. Malam itu, kami pesan roti bakar yang akhirnya cuma dicemit sedikit karena perut udah fully booked sama mi goreng dan sate yang kami makan sorenya. Hahaha… gimana nggak timbangan naek terus ya kalau kayak gini.

 

Rasa

Stiff coffee Wonosari

 

Untuk kopi yang saya pesan, rasanya cukup pas di lidah saya. Manis dan pahitnya nggak lebai. Kekentalannya juga oke, nggak terlalu pekat tapi cukup yummy pas meluncur di tenggorokan.

Tapi, untuk kopi itemnya si papi (entah karena kelamaan nggak diminum gegara sibuk moto) rasanya jadi kurang panas. Jadi pas diseruput tuh kurang endes gitu. Sebenernya rasanya enak, cuma karena udah agak dingin jadi berasa kurang nendang. Kebiasan minum kopi pas masih ngepul ya gini.

Cokelat hangatnya Kevin rasanya so-so aja. Nothing special, tapi cukuplah untuk lidah anak-anak.

So, untuk rasa saya kasih nilai 7/10 ya.

 

Harga

Nongkrong di sini cukup murah untuk kantong mak emak kok. Segelas kopi hanya dibanderol kurang dari 20 ribu. Sedangkan roti bakarnya nggak nyampe 10 ribu. Hepi banget kan? Bawa duit gocap udah bisa foto-foto plus kenyang makan-makan.

Oya Stiff Coffee buka dari jam 5 sore sampai jam 11 malam. Jadi jangan ke sini siang-siang yes.

Over all, nongki sambil ngopi di sini cukup rekomended mengingat ini kota mungil. So, kalo pas kebetulan ke Wonosari monggo mampirlah ke sini.

 

32 thoughts on “Stiff Coffee, Tempat Nongkrong Asyik di Wonosari

    • Aku termasuk anggota yang … Cuuung … angkat jari tangan, karena aku belum pernah dengar nama kedai kopi kekinian ini 🙂

      Kalo diperhatiin rute petanya berada di dekat putaran kodim, aku tau lokasinya nih.

  1. Gocap dah bisa nongki..duh. Tadi sore pulang sekolah ngajak anak nongki di ujung komplek, coffe shop mungil yang sebulanan baru buka. Makan&minum bertiga bayare 150an juga..oalah, kok kayak emol. Mana nyiapinnya lamaaaa banget. aku kecewaaa.
    Suka dengan Stiff Coffe yang nyiapin mainan juga.Atau karena enggak free WiFi?

  2. Kapan kapan ke Yogyakarta coba mampir ke sini. Biasanya kalau ke Gunung Kidul teman kemanapun kau suka nganter saya hehehe… Maklum tamu dari jauh katanya hahaha…

    Meski sederhana dan di daerah tapi lokasinya tampak nyaman ya. Banyak spot cantik.

  3. Kalau saya taunya Wonosari mba, justru lainnya malah ga familier hehehe.
    Asyik banget ya nongkrong tapi ga ngabisin duit banyak.
    Pas banget buat nongkrong2, ngobrol seru tanpa takut dompet menangis.

    kebanyakan emang kafe2 di pinggiran itu jauh lebih bersahabat ya, meski gak semuanya sih.
    Tapi lumayan lah 🙂

  4. Nostalgia banget ini sih. Kayanya aku bisa ga kemakan menunya saking excited sama interiornya. Lampunya remang2 ya mba, keingatan dulu adanya lampu bohlam belum familiar sama neon apalagi LED

  5. Lumayan murah ya harga kopinya. Tempatnya juga enak dipandang mata. Btw, baca postingan ini jadi pengen ke Gunung Kidul dan pengen banget ke pantai Indrayanti. Semoga tahun ini aku bisa berlibur ke Gunung Kidul.

  6. Mba Bety pernah nyobaik belalang krispi dan ulet goreng itu? Hihihi. Aku ga berani. Ngomong-ngomong menurut aku tempat ngopinya enak juga buat kongkow ya. Nanti ya kalau aku ke yogya, aku tanya Mba Bet ya tempat-tempat yang enak di Yogya hihihi

  7. Gunung Kidul skrng hits banhet. Banyak wisata kekinian di sana. Wah kedai kopinya kyknya nyaman ya mbak buat ngopi2 dan kumpul2, apalagi harganya ramah kantong👍

  8. Oalah gatot dan tiwul itu makanan khas wonosari toh 😀 di desaku juga ada mbak. Btw suasananya asik banget buat pepotoan, vintage gimana gitu. Kedai kopinya recomended, catet ah 🙂 makasih mba Bety ulasannya

  9. Wonosari nge-hits masak nggak ada yang kenal? Hits banget lho sejak zaman dulu. Apalagi sekarang banyak destinasi wisata. Tempat ngopi cantik plus pepotoan. Wih mesti tambah rame nih

  10. Aku sih belum pernah ke Wonosari mbaa.. dan emang ga gitu suka kopi karena perut aku ada maag. hahaha payah ya tapi sebenernya suka sama wangi kopi apalagi wangi coffee shop. hihi ngangeni gimana gitu deh wanginya.

  11. Aku suka bacanya. Seneng eui saat tahu kalau sekarang wonosari enggak ndeso-ndeso banget. Ada kafe yang harganya murce mursidah gini, bahagia ya mbak tinggal di jogja.

Hello, thank you for stopping by. I'm Bety, the one and only author of this blog. Find your most interesting story of mine and let's share!