Cari Tempat Makan Instagramable di Jogja? Ke The Manglung Aja!

Hai hai..

Nggak terasa sudah wiken lagi ya, Moms. Kali ini saya pengin ngajak teman-teman semua untuk wisata kuliner (lagi). Yap, di Jogja kan lagi happening banget nih tempat makan instagramable dan so pasti punya view bagus dan makanan yummy. Jenis makanannya beragam, ada yang ala-ala ndeso hingga yang western alias kebule-bulean gitu deh. Pokoknya tinggal pilih mau yang kayak apa, (hampir) semua ada.

 

The Manglung Jogja

 

Nah, resto yang saya sambangi ini lokasinya ada di daerah Patuk, salah satu titik tertinggi di antara Jogja dan Wonosari. Kalau teman-teman sudah pernah baca tulisan saya tentang eksotisme Bukit Bintang waktu itu, pasti tahu ya arahnya ke mana. Yes, ke arah tenggara Jogja. Jadi, kalau kebetulan Mommies mau plesiran ke Jogja bagian timur, bias bikin itinerarynya antara lain ke Bukit Bintang, Puncak Becici, Puncak Pengger, Kebun Buah Mangunan, Pintu Langit Dahromo, dan satu lagi ke resto The Manglung.

 

The Manglung Jogja

 

Resto ini punya view ke arah kota Jogja, alias ke barat. View terbaik adalah menjelang malam. So, sebaiknya siapkan diri untuk dinner ya di sini. Pemandangan saat siang hari nggak terlalu bagus, meski tetep menarik sih. Hamparan dataran rendah Jogja akan bertabur lampu yang berpendar, sementara kubah langit akan dipenuhi bintang gemintang yang menakjubkan. Wiii.. romantis deh.

 

Akomodasi

Untuk sampai ke The Manglung, kita harus menempuh perjalanan sekitar 45 menit dari pusat kota. Nggak perlu bingung atau takut kesasar sih, kita hanya perlu ikuti jalan utama Jogja-Wonosari, lewati pertigaan Piyungan, lalu naik ke arah Patuk. Sekitar 15 menit setelah pertigaan Piyungan ini, kita akan sampai di pertigaan Patuk. Kalau ke kanan, menuju ke Puncak Becici, Pintu Langit Dahromo, dll. Nah, kita ambil yang ke kiri. Ada papan penunjuk arahnya kok. Kira-kira 200 meter dari situ, tujuan kita ada di sebelah kiri jalan.

The Manglung Jogja
Suasana sepanjang jalan pepohonan hijau

 

Oya, sepanjang perjalanan kita akan melewati perumahan penduduk. Suasana pedesaan kental sekali. Buat Mommies yang rindu suasana kampong, di sini pas banget deh.

Sebenarnya, saya berkunjung ke sini tuh udah lama banget. Pas libur lebaran kemarin, tapi nggak sempet aja mau bikin ulasannya. Maklum lah saya kan syibuk kyaaa…. *ditimpuksendal*

 

The Manglung Jogja

 

Saya datang menjelang tengah hari. Tapi kebetulan malah lagi sepi, Hanya ada dua mobil di parkiran. Kami pun langsung msuk dan memilih tempat duduk. Nggak berapa lama memilih menu, saya langsung asik popotoan sama si sulung. Sebenarnya, view yang ditawarkan sangat bagus, yakni pemandangan kota Jogja di kejauhan. Hanya saja waktu itu agak mendung, praktis nggak seindah kenyataan, *halah*

 

Suasana di Venue

 

The Manglung Jogja
Berfoto di depan salah satu spot foto paling ikonik di sini

 

 

The Manglung Jogja

 

Over all, interior yang disediakan cukup mengakomodir para pengunjung untuk berswafoto.Β  Contohnya ada semacam jembatan yang ada di atas lorong kecil, tempat duduk mungil di beberapa sudut, anak tangga berwarna-warni, dan yang paling ikonik adalah tempat duduk berbentuk bulan sabit berwarna orange yang terletak sekitar 2 meter dari lantai. Sayangnya, di bagian bawah ada tulisan kalau mau foto harus bayar. Kalau gak salah Rp 20.000,- gitu. Lupa.

Wkwkwk… simbok langsung ngacir. Soalnya siang-siang gini nggak kelihatan indahnya pemandangan.

 

The Manglung Jogja

 

The Manglung Jogja
Sok gaya poto macem selegram gituh πŸ˜€πŸ˜€

 

Geser ke bawah, terdapat area yang agak luas lengkap dengan meja kursi yang lumayan banyak. Sepertinya siap untuk dipakai rombongan. Ada juga meja prasmanan memanjang yang di atasnya ada beberapa wadah yang biasa dipakai untuk meletakkan makanan. Di sampingnya ada mini pool. Cuman, (sekali lagi) di sampingnya ada tulisan Rp. 50.000.

Tadinya saya pikir kalau makan di sini bisa free swimming gitu. Kan mayan tuh, siang-siang ngajakin krucils makan trus renang. Pulang sore, mandeg dulu liat pemandangan. Eh ladalah, kok semuanya pakai acara mbayar. Padahal mboksimbok kan paling demen gretongan yes. Secara udah makan di sini gitu loh. So, swimming skip! Saya juga lagi males nanya sama pramusaji apa bener harus bayar.

 

The Manglung Jogja

Menu Makanan

Setelah ambil beberapa foto sama si Kakak, saya pun kembali ke meja. Ternyata si papi sama Kevin udah siap menyantap makanan yang masih mengepul. Oya, menu di sini nggak terlalu banyak variasi sih. Kebanyakan menu oriental dan western gitu.

The Manglung Jogja

 

Kali ini, saya pilih kwetiau goreng. Si kakak ((teteup)) nasi goreng jadi andalan. Si papi juga pesen nasi goreng. Nggak tahulah mereka berdua itu ke manapun, kapanpun, selalu nasi goreng idolanya. Katanya, menu paling aman, gitu.

Masalah rasa, not bad. Kwetiaunya cukup nendang di lidah, meski menurut saya nggak ada signature taste-nya alias rasanya mirip sama menu yang sama di resto lain. Perpaduan bumbunya cukup nikmat, hanya saja minyak yang dipakai agak kebanyakan buat selera saya. Tapi at the end abis juga sih hahaha. Soalnya porsinya medium doang. Pas untuk kapasitas perut saya asal nggak direcokin anak-anak.

 

The Manglung Jogja

 

Untuk nasi goreng juga sama, porsinya sedang alias medium. Jadi untuk ukuran si Kakak yang jumbo, nggak nendang. Doi masih kelaparan dan akhirnya menerkam jatah saya. Yowes, simboke ngalah.

Untuk minuman, kami pilih teh. Ini juga minuman favorit nggak di rumah, nggak di resto. Biasanya kalau nggak pesan teh, kami pesan milkshake atau kopi. Oya, teh di The Manglung ini pakainya teh seduh merk Dilmah. Harga per gelasnya dibanderol Rp.15.000 dengan rasa fruity gitu. Saya dan si sulung pesan black current. Sementara papi pilih rasa apple.

Rasanya nikmat, dan segelas ternyata nggak cukup. Haha… dasar rakus ya? Abis, cuacanya lagi gerah gitu deh. Mendung tapi ada matahari sedikit jadi penginnya minum terus. Daripada dehidrasi kan bahaya to? Jadilah kita gelonggongin terus nih tenggorokan. Meski begitu, dua botol air putih masih nggak mampu ngilangin haus yang menghadang sejak tadi.

Oya, biasanya, kami suka berlama-lama kalau pas hang out gini. Entah kenapa kali ini lain. Sepertinya pemilihan timingnya nggak pas deh. Udah gitu, ekspektasinya anak-anak juga pengin renang, tapi nggak kesampaian. Jadilah pada bete. Akhirnya rewel dan minta pulang gegara kepanasan bin kegerahan.

 

The Manglung Jogja

 

Sebenernya, kalau ke sininya menjelang magrib bakalan seru deh. Apalagi kalau rame-rame serombongan gitu. Bisa popotoan sambil menatap indahnya langit malam. Udara malam juga bakalan lebih sejuk dan pastinya bikin betah. Kalau nggak salah, weekend juga ada live music gitu.

 

The Manglung Jogja

 

Nah, untuk urusan makanan mah selera yes. So far sih aku kasih rate 7 dari skala 10 Β buat venuenya. So, kalau teman-teman pengin membuktikan sendiri sensasi makan di ketinggian dan berswafoto, tempat ini pas banget dijadikan rekomendasi tempat makan instagramable di Jogja.

Sekian dulu ya review kali ini. Sampai jumpa di tulisan selanjutnya. Stay healthy, happy and funky!

 

28 thoughts on “Cari Tempat Makan Instagramable di Jogja? Ke The Manglung Aja!

  1. Dian Restu Agustina says:

    Lha kok semua bayar masing-masing…enggak lah yaa..Emak mau hemat juga, kirain all ini. Mosok mau foto IGable aja mbayar…kwkwkw
    Hmm..tapi namanya unik ya, The Manglung..apa karena letaknya itu?

  2. Megha says:

    Aku yg udah pernah kebun buah mangunan aja mba.. klo ada kesempatan lagi k jogja nyoba mampir ah.. apalagi ada kolam renangnya ditambah viewnya jogja yang adem.. wahh lengkap rasanya

  3. Mboook, masa foto aja bayar, sih? Eh itu uang buat fotonya bisa kali ditukar makanan atau minuman ajaaa. Aku mendingan kenyang, deh. Fotonya bisa di tempat lain ajaaa hahaha …

    Btw, simbok foto di manapun pakai baju apapun kok tetep cakep, sih? Malah ngomentari modele.

  4. Mbak Betty jadi pingin deh ke Jogja, kok dulu zaman aku gak ada tempat wisata yg kece-kece di johkakarta.
    Jadi pingin jadi mahasiswa sekarang deh,
    Noted nanti suatu hari semoga bisa sampai ke sini makan sambil foto-foto menikmati pemandangan alam.

  5. Wih kudu kesini nih biar kece instagramnya wkwkwk, bagus gitu tapi namanya unik The Manglung. Tempat instagramable dan nama unik ini biasanya yg menjual hehe. Mampir ah kalo ke jogja, makasih mba infonya

    • betykristianto says:

      Iya mba, itu emang lucu tangganya. Aku gak punya agenda resmi (((resmi))) untuk plesiran sih mba. Seringnya on the spot aja, kecuali kalo untuk akhir taun biasanya

  6. Jadi geli pas baca selera makan si kakak yg nasi goreng melulu. Soalnya mirip anak saya, haha. Kalo pas wiskul, biasanya mintanya itu. Padahal di rumah juga sering bikin. Oalah, yo wis ben.
    Btw venue nya emang instagramable ya, Mbak. Jogja lagi buanyak tempat beginian ya. Bikin mupeng aja, nih. Hehe..

  7. Rekomended nih saat saya ke jogja nanti, Btw, instagramable banget ya banyak spot fotonya. Tapi menunya apa lagi ya bun selain nasi goreng dan kwetau? Hehehe penasaran

Leave a Reply