Temaaans… buat kalian yang rajin main ke blog ini jangan bosen yak. Saya masih akan ngajakin kalian jalan-jalan seputaran kota Apel, Malang. Jadi kemarin kami udah ke Jatim Park 3 dan Jatim Park 1 kan. Nah, cerita kali ini adalah lanjutan dari liburan ke Jatim Park 3 which is baru saya tulis tentang Dino Park. Di dalam JTP 3 ini ada buanyak banget wahana yang emang beneran nggak abis diuplek seharian. kami yang dateng dari jam 12 aja nggak bisa ngabisin semua wahana sampe magrib loh hohohoho.. gempor kakinya! Nggak tau apa karena ngajak krucil yang mulai rewel karena ngantuk atau emang wahananya terlalu luas untuk dieksplor ya.. intinya emang berasa capek gitu deh. Tapi biasalah yang namanya plesiran tu meski capek tapi berasa sayang aja kalo mau kebanyakan nongkrong ya. Jadilah kami terusin aja acara jalan-jalan sore itu.

Upside Down World

Sekitar jam 3 sore, kami selesai ngelilingin Dino Park. Kami rehat bentar sambil ngemil dan minum coklat dingin. Kevin sebenernya udah ngantuk berat tapi karena suasana rame, dia nggak mau bobok tapi juga nggak mau turun dari strollernya. Udah PW keknya dia. Nah, saya sama si Kakak masuk ke sebuah wahana yang nampak menarik. Letaknya ada di sebelah Dino Park, nyempil di antara beberapa wahana dan toko kecil lainnya yang berjejer cantik. Hampir semua toko di jejeran ini penuh sesak sama pengunjung yang beli makanan, minuman, atau sekedar numpang duduk di kursi dan bangku yang tersedia.

Yup! Wahana mungil yang menarik perhatian saya adalah Upside Down World alias dunia terbalik. Sebuah wahana poto-potoan yang sepertinya bagus gitu. Maklumlah, sebagai mak emak super narsis saya sukak banget dipoto hahaha.

Upside Down World JTP 3

Harga tiket masuk ke Upside Down World ini 35K untuk masing-masing orang. Cukup terjangkau sebenernya, tapi sayangnya beberapa properti yang ada di dalamnya mulai usang dan sepertinya belum ada dana maintenance lagi. Untungnya sih ada AC jadi di dalam ruangan nggak pengap.

Sebelum masuk, semua pengunjung wajib melepas alas kaki. Soalnya. Nanti lantainya kotor. Kan ini di wahana dunia terbalik, jadi kita bisa gelesotan di lantai demi menghasilkan poto yang kweren dan unik. Seperti yang saya lakukan hahaha. Dasar si banci kamera mah rela melakukan apa saja asal terlihat uwow gitu deh.

Ada beberapa spot yang bisa kita pakai sebagai bekgron nih. Mulai dari ruang tamu lengkap dengan tivi dan perabotan lain, toilet, piano, dapur, hingga ruang angkasa yang unik. Saya sih nggak sempet berpose di semua spot. Selain harus antri juga karena saya cuma pengen poto dengan bekgron yang saya sukak.

Dan inilah foto yang bisa saya banggakan (((banggakan))).

Upside Down World JTP 3

Kalau temen-temen mau ke sini, pastikan bawa kamera yang bagus ya. Soalnya di sini tuh sebenernya bisa kita eksplor bagus banget asalkan sabar dan kreatif nyari angle yang bagus gitu. Sama satu lagi: jangan buru-buru dan NO JAIM! Catet itu, Fernando!

 

Museum Musik Dunia

Menjelang jam empat sore, kami berdua keluar dari wahana dunia terbalik. Pas celingak celinguk nyari papi sama Kevin, ternyata mereka lagi asyik di Museum Musik Dunia yang ada di lantai atas. Sepertinya gabut juga mereka nungguin kami yang nggak keluar-keluar hehe. Wokei deh, kami pun nyusul ke atas.

Setelah beli tiket seharga 50K, saya sama si kakak masuk. Dan uwoww beneran lengkap deh koleksi alat musik yang ada di sini lo. Tepat di depan pintu masuk ada patung lilin Ebiet G Ade sama Gombloh. Trus ada juga koleksi dari banyak negara yang bisa kita lihat dan beberapa di antaranya boleh dimainkan.

Museum Musik Dunia Bety Kristianto

Museum Musik Dunia ini terdiri atas 3 lantai. Yang paling bawah kita bisa melihati koleksi drum, perkusi, alat music petik, piano, dan bermacam-macam alat lain yang sungguh menarik. Ada yang klasik, etnik, hingga modern. Kevin seneng banget bisa nyoba mukul drum dan mainin gitar loh. Tuh liat aja ekspresi kegirangannya.

Museum Musik Dunia Bety Kristianto

Ada juga patung lilin dari beberapa artis terkenal. Di antaranya Koes Plus, KD dan Yuni Shara. Dua artis terakhir kan emang asli Batu ya jadi pas banget dijadiin ikon. Oya ada juga beberapa barang otentik milik artis yang disumbangkan jadi koleksi di museum ini lho. Ssst, jangan usil sama patungnya ya .. saya sempet kena tegur petugas gegara “nyentil” tangannya mba KD wkwkwk…

Oya di lantai dasar juga ada koleksi radio dan tivi dari jaman jadoel, koleksi CD lama dan banyak banget alat musik yang saya bahkan baru tahu kemarin. Lengkap banget pokoknya.

Di lantai dua, ada zona musik internasional. Mulai dari koleksinya The Beatles, Eric Clapton, Celine Dion, hingga Beyonce. Oya ada juga area K-Pop dan dangdut juga loh di sini. Keren-keren lah pokoknya. Kita bisa popotoan dengan bebas di sini ya. Tapi inget harus ati-ati. Salah-salah terlalu semangat poto malah bisa ngerusak properti dweh.

Museum Musik Dunia Bety Kristianto

Naik ke lantai 3 ada koleksi  piano klasik hingga aula yang dipakai untuk tempat pertunjukan alat musik tertentu. Kebetulan waktu kami ke sana kemarin ada pertunjukan solo saxophone. Sebenernya pengen banget liat sih tapi sayangnya udah kemaleman dan anak-anak udah laper. Jadi ya skip aja jadinya. Jam tangan saya udah menunjukkan pukul setengah 7 malem pemirsaaah! Pantes aja Kevin muai ribut karena capek dan ngantuk berat.

Tips untuk ke Jatim Park 3

  1. Karena JTP ini baru buka jam 12 siang, temen-temen bisa ngabisin waktu dulu di destinasi wisata lain yang agak deket seperti WESB. Atau… bisa juga berangkat dari Malang atau hotel tempat menginap siangan dikit gitu. Jangan kayak kami yang udah dateng pagi-pagi dari Malang dan berujung dengan gabut 2 jam.
  2. Siapin energi ekstra untuk mengelilingi seluruh wahana yang ada. Kalau nggak kuat, mendingan sewa e-bike aja ya. Cukup bayar 150K untuk satu e-bike yang bisa dipakai seharian di sini dengan meninggalkan KTP. Kalau bawa anak kecil, e-bike ini juga bisa dipakai berdua ya. Jadi lebih ngirit.
  3. Be Flexible! Artinya kalau emang kondisi wahana tertentu keknya lebai banget antriannya, jangan maksa ngantri jugak di situ. Lebih baik kayak kami kemarin, mencar dulu ke wahana lain trus kalau emang pengin banget ke wahana yang tadi ngantri itu, balik aja lagi kalau kira-kira udah kosong.
  4. Bawa payung atau jas hujan kalau datang ke sininya pas musim ujan kayak kami kemarin. Mayan kan kalau harus beli di area JTP 3 ini. Harganya bisa buat jajan yang lain. Untuk payung kecil yang hanya muat satu orang dibanderol seharga 60K.  Jashujan 70K Mayan kaaan…. Hehehe #tetepngirit.
  5. Meskipun JTP 3 ini tutup sampai jam 9 malem, ada baiknya temen-temen tetep perhatiin jadwal main di masing-masing wahana. Jangan sampe terlena dan akhirnya ada tiket yang hangus gegara wahananya udah tutup.

Gimana, menarik kan main di Jatim Park 3 ini? Kalau masih mau lanjut jalan-jalan sampe tengah malem, temen-temen bisa langsung cuss ke BNS alias Batu Night Spectaculer. Bisa nonton lampion-lampion cantik loh di sana… Kalau saya sih kemarin nggak sempet ke sana. Sebagai gantinya, saya ke MNP (Malang Night Paradise) aja. Sama bagusnya kok.. Tungguin ya, cerita saya di MNP besok.

 

Happy Travelling!

 

%d bloggers like this: