My Life, My Choice

image

Kemarin nonton sebuah sitkom di TV swasta. Ceritanya mengisahkan tentang pasangan suami istri baru. Sang istri memilih untuk stay at home, sementara suaminya bekerja di bank. Sekejap nampaknya lumrah saja sih, ngga ada yang spesial dengan alur ceritanya. Beberapa kali sempet nonton meski cuma sepotong-sepotong (maklum harus berbagi remote dengan anak-anak), menurut saya cukup menarik.

Setiap pagi sang istri menyiapkan keperluan suaminya ke kantor, lalu setelah itu mengurus semua kerjaan rumah. Menjelang sore, dia akan bersiap di depan tivi sambil menantikan suaminya pulang. Dengan sedikit berdandan, berharap sang pujaan hati terpesona dengan aura kecantikannya hehehe… Tapi entah di cerita itu, suaminya yang kurang perhatian atau sang istri yang kepedean dan haus perhatian. Saya liat-liat, respon sang suami seringkali datar-datar aja tuh hihihi… Ini yang bikin istrinya manyun.
Nah, kemarin ni ceritanya si istri ini lagi bete. Tinggal di rumah seharian, suami meeting sampe malem dan setumpuk kerjaan rumah yang rasanya nggak pernah habis, membuatnya very-very betmut. Nelponlah dia ke temen-temennya yang(kebanyakan) wanita kantoran. Di sinilah mulai drama baru.

Dari 10 orang yang ditelepon, semuanya bilang sibuk. Nggak bisa ketemuan atau sekedar jalan-jalan, nyalon bareng. Malahan ada yang nanyain “kok elu jam segini ngajakin nongkrong sih…? Emang nggak ada kerjaan apa..?”
Well, muka si pemeran utamanya langsung tambah ancur. Mulut manyun, mata berkaca-kaca. Trus meluncurlah kalimat “nggak, gue kan bisnis di rumah jadi free time..” padahal tangannya menjinjing seember baju siap dijemur. Hahahahha….. langsung mak jleb! What a perfect ruinned day!!

Manusia itu emang selalu pake topeng. Kalau nggak bertopeng, mukanya bopeng. Jadi geli sendiri deh liat sitkom itu, berasa ditampar bolak balik. Bukan masalah jadi stay at home mom, atau working mom, kerja kantoran atau jualan di pasar. Tapi lihatlah, kalau mau jujur kita ini selalu melihat rumput tetangga lebih segar. Padahal kan nggak selamanya begitu.

Mereka yang nampaknya kerja enak, dikantor megah, berdandan necis dan pulang malam, pasti punya problematikanya sendiri. Ssst….. mereka pasti iri sama kita-kita, emak rempong yang bisa bobok ciang tiap hari, nyalon siang-siang, atau ngemol di tengah minggu.
Pun begitu dengan ibu rumah tangga yang harus stay di rumah 24 jam. Saat bete, banyak kerjaan, direwelin bocah seharian, pasti adakalanya pengen balik ngantor, dandan cakep, pake high heels, meeting sana sini, haha hihi sama besties, dan lain-lain.

Buuttt….kembali lagi, hidup itu pilihan. Mau dikata apapun, kalo udah suka dengan pilihan kita ya udah cuek aja lagi! Sama kayak pas saya beli mobil sedan, temen ada yang mencibir katanya buat apa beli sedan, udah mahal, boros lagi. Mending beli avan** ngirit. Well, itu pilihan bos!
Orang udah suka ya suka aja, nggak perlu banyak alasan untuk menjelaskannya. Sama kayak dulu milih pacar, suami atau istri. Nggak suka kan kalo pacar kita dicibir orang lain?

Exactly the same with our life. Apapun kata orang, pede aja lagi sama pilihan kita! Kita bebas menentukan hidup ini mau dibikin stress atau dibawa relax aja. Idup cuma sekali, nggak usah disesali. Hidupilah pilihan itu sebaik mungkin jadi pas orang lain liat hidup kita, mereka pasti ngiri hehehehe……

Piss ah!
Salam rempong dari dapur!
^_^

16 thoughts on “My Life, My Choice

    • betykristianto says:

      Embeer cyiiin.. mau bekerja di balik meja atau di balik kompor, semua ada bagiannya masing-masing. Yang penting ikhlas ๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š

  1. Dawiah says:

    Pilihan hidup hanya satu, menerima atau menolak.
    Kalau aku sih lebih baik menerima yang bahagianya dan menolak yang susah-susah (semua orang juga maunya gitu cing..hehe)
    Apa seh…betewe hidup jangan dibikin ribet ya mbak.

  2. liesdiana says:

    Hebat baru nulis sudah bagus, enggak salah selalu menang lomba.
    Sy pertama kali ikut training gampang buat artikel PJ nya simbok. Sy sy sdh duga prestasi simbok. Ksh masukannya sip bgt. Sukses ya mbok

    • betykristianto says:

      Aih Bunda Lies… inget banget waktu itu pas jadi PJ, manggilnya pake sebutan ‘Mbak’ wkwkwkwk… punteeen pisan yah. Makasih banget sudah mampir. Sukses terus untuk Bunda Lies juga ya.. muwaah

    • betykristianto says:

      Hehehehe itulah manusia ya Bun, suka membandingkan yang memang nggak sebanding. Btw makasih sudah mampir bun, sukses terus ya!

Hello, thank you for stopping by. I'm Bety, the one and only author of this blog. Find your most interesting story of mine and let's share!