Pengalaman Berobat di Klinik Endodonsi RS Hermina Jogja

Honestly, saya tuh paling malas kalo disuruh ke rumah sakit. Ntahlah, aura rumah sakit tu suka bikin saya ngerasa makin sakit. Kalau enggak karena terpaksa, saya biasanya milih minum obat herbal aja atau ke dokter pribadi kalo sakitnya nggak sembuh-sembuh. Seinget saya, ke rumah sakit itu kalo pas kontrol dokter kandungan, atau ke dokter anak pas nak kanak sakit.

Tapi semua itu berakhir saat saya sakit gigi parah. Setelah khatam nyusuin Kevin, entah kenapa gigi saya mulai kerasa rapuh dan banyak yang cenut-cenut. Awalnya, satu dua gigi ditambal, lanjut ke beberpa gigi yang harus dicabut karena nggak bisa diselametin lagi. Huhuhu..

Eternyata, penderitaan belum berakhir. Setelah 2 gigi saya dicabut, akhir tahun kemarin saya mulai ngerasa ngilu lagi sampe nggak bisa tidur. Alhasil saya ke dokter gigi lah, dan di sana dokter bilang enggak bisa ditanganin di klinik alias saya dirujuk ke rumah sakit yang lebih lengkap. Huaaaa langsung deh parnonya kumat. Saya tuh suka lebai kalo denger suara alat-alat dentist gituh, sampe pernah jejeritan gak jelas gitu dan dimarahin si dokter. Lha gimana, sakitnya tuh sampe ke hati, Fernando!

Jadi, kasus gigi saya yang terakhir kemarin, udah bolong tapi email-nya masih bagus. So, sama dokter dirujuk ke endodontist. Awalnya, saya pilih rumah sakit yang deket ama sekolah Kevin, tapi kata dokternya nggak bisa karena di sana enggak ada  endodontist.

 

FYI endodontist ini adalah dokter gigi yang khusus ngerawat akar gigi yang rusak. Jadi para endodontist itu kerjaanya nyelametin gigi yang sudah rusak biar bisa dipertahankan selama mungkin di dalam rongga mulut dan bisa berfungsi lagi dengan baik.

 

Baca juga : Pengin Hidup lebih Sehat? Lakukan Cara Ini

Yawdah, karena nggak mau gigi saya abis, saya pasrah aja dirujuk. Dan rumkit yang saya pilih adalah Hermina Maguwohardjo. Dan sekarang saya mau share ya gimana alur berobat di Hermina.

Mommies pasti udah familier sama Hermina ya. Ada di banyak kota besar di Indonesia, dan beberapa tahun terakhir juga udah buka cabang di Jogja. Awalnya saya agak kesulitan nyariin lokasi rumah sakit ini, secara belom pernah ke sana. Udah set GPS juga masih kesasar sasar hahaha..

 

Sekilas Tentang RS Hermina Jogja

Jadi buat Mommies yang belum tau, Hermina Jogja itu lokasinya di Jl. Selokan Mataram, RT.06/RW.50, Meguwo, Maguwoharjo, Kec. Depok, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta 55282. No tlp (0274) 2800808

RS Hermina Jogja berdiri tahun 2015. Dibangun di daerah Maguwohardjo, rumah sakit ini memiliki 5 lantai dan 42 tempat tidur. RS Hermina Jogja juga menyediakan produk pilihan Hemodialisis.

Kalau dulu kita lebih mengenal Hermina sebagai ruman sakit khusus ibu dan anak, sekarang pihak management sudah membuka diri menjadi rumah sakit umum. Ada banyak jenis layanan rawat jalan di RS Hermina Jogja ini antara lain Klinik Kebidanan & Penyakit Kandungan, Klinik Kesehatan Anak (Hematologi, Tumbuh Kembang Anak,  Neurologi, Perinatologi, Nutrisi Pediatrik & Metabolik,  Penyakit Tropis dan Infeksi, Gastroenterology,  Pulmonologi, Endokrinologi, Jantung, Imunologi Alergi, Kegawatdaruratan Anak, Respirologi), Klinik Penyakit Dalam, Klinik Bedah (Bedah Umum,  Bedah, Vaskular, Bedah Tulang / Orthopedi, Bedah Anak, Bedah Digestive, Bedah Urologi, Bedah Onkologi, Bedah Saraf, Bedah Plastik), Klinik Konsultasi Mata, Klinik Konsultasi THT,  Klinik Konsultasi Syaraf,  Klinik Konsultasi Jantung, Klinik  Konsultasi Psikiatri, Klinik Konsultasi Kulit & Kelamin, Klinik Konsultasi Rehabilitasi Medik, Klinik Konsultasi Paru, Klinik Konsultasi Gizi, Klinik Konsultasi Gigi Spesialistik (Konservasi Gigi, Kesehatan Gigi Anak,  Penyakit Mulut,  Bedah Mulut,  Prosthondonti,  Orthodonti,  Periodonti), Klinik  Konsultasi Psikologi Anak & Dewasa, Klinik Konsultasi Anastesi.

Pengalaman pertama berobat ke sini cukup membuat saya bingung. Kan biasanya kalau mau periksa ke RS, saya nelpon tuh bagian pendaftaran RS yang bersangkutan. Abis itu dikasih no urut pendaftaran dan tinggal dateng deh pas hari yang ditentukan. Ternyata di Hermina enggak kayak gitu. Pas nelpon ke rumah sakitnya, saya diarahkan untuk menghubungi call center Hermina Pusat di nomor 1500488. Di sana saya diterima oleh petugas call center yang helplful dan menanyakan saya mau periksa ke RS Hermina cabang mana. Rupanya semua data pasien dan calon pasien sudah terintegrasi di pusat. Setelah menyebut klinik tujuan sesuai rujukan BPJS, petugas menyuruh saya memilih jadwal dokter yang saya mau. Abis tu, dapet deh nomor urut pendaftar.

 

Alur Berobat di RS Hermina Jogja
Loket pendaftaran pasien umum

 

Pada hari H, saya dateng ke RS, mendaftar lagi di konter BPJS, dan menunggu sekitar 1 jam untuk mendapatkan surat pengantar menuju ke klinik endodonsi. Setelah mendapat pemeriksaan tekanan darah dan berat badan, saya menunggu antrian di klinik. Cukup lama sih saya nungguinnya, bisa sekitar 2-3 jam baru dipanggil. Soalnya, emang tindakan yang dilakukan untuk 1 pasien tuh bisa lama banget. Ada yang sampe setengah jam lebih nggak keluar-keluarrrr.. Huaaah…

 

Alur Berobat di RS Hermina Jogja
Mesin scan mandiri BPJS

 

Mungkin Moms juga perlu tahu ini: Mengenal Gejala Kanker dari Warna Darah Haid

Setelah beberapa kali kunjungan, saya baru tahu ternyata pihak BPJS menempatkan mesin scan khusus untuk pasien yang melakukan kontrol. Jadi pas dateng nggak usah pagi-pagi trus nunggu sambil bengong di depan loket BPJS. Tapi, saya langsung aja scan kartu BPJS, trus ikuti petunjuk yang ada di layar, lalu mesin akan mencetak otomatis surat pengantar menuju ke klinik. Dalam hitungan menit, saya udah bisa duduk manis di depan klinik dan menunggu panggilan. Hmm, coba dari awal tahu kan nggak usah lari-lari ngejar jam 7 pagi ya hahahah. Tapi, kalau nggak salah pendaftaran lewat mesin scan ini hanya berlaku untuk kunjungan kontrol sesuai tanggal yang tercantum di SKDP (Surat Keterangan Dalam Perawatan). Di luar tanggal yang tercantum, kita harus ikutan alur normal ya Moms.

 

Alur Berobat di RS Hermina Jogja

 

Kalau selesai diperiksa sama dokter ternyata kita disuruh kontrol lagi, kita bisa pergi ke bagian pendafataran yang ada di lobi utama (depan pintu masuk). Nggak butuh waktu lama dan kita akan mendapatkan nomor pendaftaran untuk kunjungan berikutnya.

Oya, tau dong kalo ke dentist tuh biayanya mayan ya Moms. That’s why untuk kasus konservasi gigi ini saya pilih  pake BPJS. Soalnya dokter bilang kalau mau bayar sendiri per kedatangan sekitar 700 ribu. Padahal 1 gigi bisa membutuhkan sampai 8 kali tindakan, tergantung kondisinya.    Hohoho… kalo bayar ndiri, kan dompet bisa langsung tipis. So, meski harus ngantri ya saya bawa hepi aja  deh.

 

Fasilitas Lain

Mini Cafe, Toilet dan Mesin ATM

Untuk Moms yang mau jajan, pas di belakang konter BPJS itu ada mini cafe yang nyedian beberapa camilan ringan, minuman dan juga mesin fotokopi. Jadi kalau kebetulan lupa bawa kopian berkas, bisa nyempil dulu bentar ke sini ya. Ada beberapa bangku yang bisa dipergunakan pengunjung untuk menikmati kudapan ringan. Selain itu ada juga mesin ATM yang support jaringan LINK dan Prima. Selain itu, toiletnya juga cukup bersih meski ukurannya agak kecil menurut saya.

Area Parkir

Beruntung, RS Hermina Jogja memiliki areal parkir yang cukup luas. Saya juga kalau ke sini leluasa, bisa milih parkir. Beberapa RS lain ada yang lahan parkirnya tuh minimalis gitu, bikin saya jadi parno kalu harus parkir sendiri. Maklum sopir tembak.

Ruang Tunggu 

Yang saya suka di sini, ruang tunggunya cukup lega, tempat duduknya juga nyaman, dan yang pasti enggak berisik dan penuh sesak seperti beberapa RS lain yang pernah saya sambangi.

 

Begitulah pengalaman saya melakukan kunjungan berobat ke RS Hermina Jogjakarta. Semoga bermanfaat ya buat temen-temen yang akan berobat juga ke sana.

Stay healthy, stay happy ya Moms!

29 thoughts on “Pengalaman Berobat di Klinik Endodonsi RS Hermina Jogja

  1. dewi adikara says:

    Hiks, kok ya kebetulan Dewi baca ini lagi sakit gigi. Hebat simbok bisa melewati masa-masa cabut gigi walau takut, Dewi juga takut kalau harus periksa. Hehehhe…

    Semoga kita selalu sehat, dan simbok segera sembuh dari sakit gigi ya…. Info RS Hermina Yogya lengkap banget, dan Dewi baru tahu juga ada istilah Endodontist.

    • betykristianto says:

      Iya mbaaa ini rahang kiriku yg bawah tinggal 1 thok gerahamnya. Semia udah ludes ditelan jaman #halaah hahaha. Makanya yg 1 ini dirawat biar enggak ompong. Makasih doanya ya, cepet sembuh jg buat mba Dewi.

  2. Nurul Fitri Fatkhani says:

    Saya juga suka males nunggu di bagian gigi. Kadang suka luamaa ngantrinya. Apalagi kalau pasien sebelum kita sedang cabut gigi, wah lama!
    Pernah punya pengalaman juga, nunggu sampai jam 10 malam untuk perawatan gigi.
    Dulu itu dokternya buka dari sore, pasiennya banyak, jadi nunggunya bisa sampai malam.

    • betykristianto says:

      Di sini aku gak liat ada larangan mba, jadi ya fine2 aja. Kan aku gak motoin ruangan dokternya hehe.. jadi aman

  3. Erny Kusuma says:

    Waduhhh klu soal sakit gigi nih paling syedih. Suka cekot-cekotnya smpi hati yg terdalam. Smpi ada yg bilang lbh baik sakit hati drpd sakit gigi. Hihi…Tapi alhandulillah jgn smpi sakit gigi yg bener2 hrs ke dokter, takyutttt…

  4. Ira says:

    Asyiknya jadi bahan praktik para calon dokter gigi itu membuat saya gak perlu ngelmuarin uang untuk perawatan gigi mulai dari scalling sampai pakai behel (tapi yang ini gagal karena saya gak tahan sakitnya) 😁

  5. Reyne Raea (Rey) says:

    Auto gemetar mbaa hahaha.
    Kalau saya paling males ke dokter karena antrinya dan sebal kadang dokternya tuh suka maramara atau ngomel2, bete deh.
    Belom lagi kalau dokter gigi tuh ampun mihilnya, tapi ternyata bisa di cover bpjs ya 🙂

    Saya juga bermasalah dengan gigi mba, sejak kecil emang gigi kami rapuh, dan saya baca2 emang ada beberapa orang yang giginya mudah rapuh, padahal ya rajin gosok gigi dengan benar 🙂

    Semoga sehat selalu ya mbaa 🙂

  6. lianny says:

    Duh ke dokter gigi memang suka parno, udah nunggunya lamaaaa, ngebayangin alat2nya aja udah ngilu duluan hahaha. Yang dewasa aja males ke dokter gigi, apalagi anak-anak ya 😀
    Aku baru tau ttg endodontist ini, makasih sharingnya.

  7. Arda Sitepu says:

    Harganya sampai Rp700 ribu ya mbak kalau pakai biaya sendiri. Lumayan mahal juga ya, saya juga kudu cek gigi berkala ini. Btw senang dengan RS Hermina ini yang punya parkiran luas, soalnya pengalaman pernah nginap di RS yang parkirannya sempit banget jadi bingung mau parkir dimana.

  8. ysalma says:

    Duh, gigi yang juga sedang cenat-cenut jadi berasa ngilu. Saya termasuk yang parnoan juga utk urusan cabut mencabut gigi ini, krn dulu langganan sakit gigi.
    RS Hermina makin banyak cabangnya yaa.

  9. Lidya says:

    Ternyata kalau sakit gigi itu gak boleh dianggap remeh ya, soalnya aku pernah baca juga penyakit lain bisa berawal dari gigi juga.
    Wah aku juga kalau berobat ke HErmina nih di Bekasi sejak hamil anak pertama

  10. Lusi says:

    Belum pernah ke Hermina, soalnya asuransi kantor suami di JIH, operasi gigi sama spesialisnya disitu juga. Pernah periksa gigi pakai BPJS dirujuknya ke spesialis konservasi gigi di Panti Nugroho. Paling males periksa gigi karena udah pasti melibatkan rasa sakit.

  11. Rach Alida Bahaweres says:

    Standar di RS Hermina insyaAllah bagus sih ya mba. DI Jakarta dan Boor juga banyak cabangnya. Makasih sudah berbagi mba

  12. rizkaedmanda says:

    aku baru tau istilah endodontist ini, biasanya kalau kerusakan gigi udah parah aku hanya ke dokter gigi yg spesialisasi konservasi gigi karna di kotaku hanya ada itu hehehe

  13. Natara says:

    cabut gigi yang dimaksud ini tuh cabut gigi bungsu yang ga pada tempatnya bukan sih ka…? hiks gigi bungsu ku tumbuhnya miring soale dan disarankan buat ke RS, tapi aku masih belum berani…

  14. cicifera says:

    wah di rs hemina jogja udah pakai mesin scan khusus untuk pasien bpjs ya.. di rs langganan aku di tangerang belum pakai mesin itu, jadi masih daftar manual kalau mau berobat 😀

  15. Uniek Kaswarganti says:

    owww jadi penanganan akar gigi yang sampe spesialis gini bisa kita gunakan BPJS kita yaa… Aku nih punya problem gigi kayaknya. Sepertinya ada yang masalah di geraham paling ujung kiri bawah. Hanya saja kadang sakit kadang enggak. Waktu itu priksa di klinik pratama yg ada dokter giginya, cukup perawatan dulu.

  16. Aprillia Ekasari says:

    Semua Hermina apa udah rebranding jadi RS umum ya mbak? Bukan RS Ibu anak lagi? hehe aku termasuk bbrp kali ke Hermina periksa gigi anak tapi gk pernah merhatiin
    Oh ternyata Hermina bisa terima BPJS juga utk gigi ya mbak? Aku blm pernah coba nanti kucari tau deh infonya thx

  17. Rahmah Chemist says:

    Sering dengar dengan nama RS ini
    Banyak teman saya yang pejabat jadikan RS ini pilihan berobat
    Tapi saya nggak tahu kalau Mba jadi bingung masuk sini

Hello, thank you for stopping by. I'm Bety, the one and only author of this blog. Find your most interesting story of mine and let's share!