Ada Apa Dengan Cinta? Ini Catatanku!

Beberapa hari terakhir, orang-orang pada rame ngomongin soal film yang disebut-sebut menjadi film paling ditunggu sama para mantan ABG dan pemuda pemudi generasi tahun dua ribuan hihihi….
Yap! AADC2 jadi trending topic yang hot bagi para mahmud alias mamah muda yang pada jaman AADC1 masih ngerasain indahnya pacaran dan terjebak dalam cinta menye-menye khas anak muda.

Jadi inget waktu film AADC1 diputer, saya sempet nonton 2 kali hahahaha….. jadi malu pemirsaaah!
Habisnya waktu itu kan belum banyak film romantis yang asli bikinan endonesah. Jadinya pas film itu dirilis sampe bela-belain ngantri tiket dari siang demi nonton malemnya. Nontonnya sama sapah? Pacar? Eittts, bukan! Hihihi …. Tapi sama teman-teman sekosan. Rasanya kalo nggak salah saya ikutan mewek terhanyut sama alur ceritanya. Berasa melow banget, pokonya baper kalo bahasa gaulnya sekarang mah. Langsung ngebayangin kalo Cinta adalah saya dan Rangga ituuu… hihihi tiitt! Sensored!

Pulang dari bioskop mata sembab gara-gara abis nangis di dalem theater wakakakakkk, nggak banget deh. Trus abis itu cerita berlanjut dengan hunting lagu-lagu ost nya AADC1. Berhubung belum punya hape, si saya ini sampe rela ndengerin radio yang langsung latah muterin hampir semua lagu di album itu. Yuuukkk…..
Nggak usah nanya saya apal apa nggak sama lagu-lagu sontrek itu, deh. Pasti udah pada tahu jawabannya. Udah gitu, kalo nyanyi penuuuh penghayatan, seolah-olah Cinta itu beneran saya.

CINTA TAK SAMPAI
Kira-kira begitu inti sekuel pertama film ini. Hati serasa disayat-sayat kalo dengerin lagu-lagunya Teh Melly itu. Bahkan sampe sekarang, kalo inget syairnya masih suka ser-seran di hati. Jadi inget para mantan, apalagi yang pernah paling disayang. Berusaha ngelupain, tapi nggak gampang. Eeeeaaa…

Empat belas tahun berlalu, dan sekarang muncul AADC2. Olalaaaaa….kok hati masih deg-deg ser ya? Penasaran sama lanjutan kisah asmara Rangga dan Cinta. Eleuuh, si emak rempong ini sampe kemimpi-mimpi yang nggak-nggak deh. Hihihi
Apalagi banyak yang bilang ada beberapa adegan yang very touching and romantic. Meskipun ada juga yang nyinyir katanya itu film nggak seharusnya tayang. Ah, apapun lah komentar para komentator saya mah tetep pengen nonton kok. Apalagi banyak adegan yang di-shooting di Jogja dan sekitarnya.
Tambah baper dah, langsung menye-menye lagi cuman karena tinggal di Jogja.

Ah, Jogja memang istimewa. Meski rasanya belum betah-betah amat balik kandang ke kota ini tapi tetep ngerasa bangga sama kota yang mulai berasa hot hot pop udaranya ini. Apalagi banyak kenangan yang terukir di asmosfer Jogjakarta….Hmm….

Saya ngelewatin masa pacaran di kota ini. Semua mantan dan gebetan tertinggal di sini. Dan mereka semua memberi warna dalam galeri cinta di hati saya. Cieee… mulai deh romantis-romantisan.
Tapi sueer, ngabisin pacaran di kota ini nggak akan pernah sama dengan di kota lain. Memadu cinta di sini nggak perlu lebay, nggak perlu alay. Cukup lakukan dengan sederhana, jalani dengan apa adanya.
Nggak perlu nonton di bioskop mahal, jalan-jalan di mall mahal, makan di resto mahal, atau sekedar jajan es krim dengan label internasional. Cukup punya motor, makan di angkringan, makan jagung bakar, atau duduk di alun-alun selatan sambil mandangin bintang-bintang yang gemerlapan. Sesederhana itulah Jogja. Dulu..

Sekarang Jogja banyak berubah, udah mulai berdandan. Kecantikannya nggak lagi alami, yang dulu cuma bertabur bedak dan sedikit lipstik. Jogja sekarang mulai berani memakai hipster, high heels, dan dandanan yang lebih kekinian. Ah, saya rindu Jogja yang dulu….euy!
Sama rindunya sama masa-masa muda dulu, di saat monyet masih jadi bintang dalam kehidupan percintaan menye-menye saya. Saya kangen sama tatapan malu-malu dari pojok gereja, atau curian pandangan dari balik tembok sekolah. Di sana, saya belajar mengartikan apa itu Cinta. Meski Rangga nggak pernah kembali.

AADC2, terima kasih sudah hadir kembali. Membawa atmosfer kerinduan yang mampu membuat tenggorokan saya tercekat bahkan sebelum mata ini melihat layarmu. Kalaupun nggak kesampean nonton, paling tidak saya bisa bernostagia dalam kenangan.

Dan….
Hei, Rangga….sampai bertemu di keajaiban!

2 thoughts on “Ada Apa Dengan Cinta? Ini Catatanku!

Hello, thank you for stopping by. I'm Bety, the one and only author of this blog. Find your most interested story of mine and let's share!