Masih cerita tentang liburan ke Malang kemarin nih. Kami sekeluarga mampir ke Jatim Park 1. Biar lengkap gitu ceritanya. Udah ke Jatim Park 2, Jatim Park 3 dan terakhir ke Jatim Park 1. Hehehe… nggak urut nggak papa sih. Tergantung mood anak-anak ke mana aja biar nggak rewel.

Berbekal pengalaman ke Jatim Park 3 kemarin yang kepagian, kami pilih berangkat dari Kota Malang agak siangan kali ini. Sebenarnya, Jatim Park 1 ini buka lebih pagi ketimbang Jatim Park 3 yang baru buka tengah hari. Tapi lagi-lagi anak-anak nggak mau bangun terlalu pagi dan masih pengen santuy di hotel. Yawdah simboke ngalah. Kami baru cuss dari hotel sekitar jam 9 nan. Dan kali ini kami pilih jalur lain yang relatif lebih longgar biar nggak kena macet. Udah kapok ngeyel sama Mbah Gugel, kami pun pilih melipir sesuai rute yang dikasih.

Jatim Park 1 ini adalah wahana wisata yang berdiri di atas tanah seluas 22 Ha, dan memiliki banyak fasilitas di dalamnya. Nggak hanya wahana permainan outdoor, Jatim Park 1 juga menawarkan aneka permainan menarik di dalam ruangan, plus museum unik yang diberi nama The Bagong Adventure, yakni museum tubuh yang seru banget. Total ada 36 wahana seru di Jatim Park 1. Di antaranya kolam renang raksasa dengan latar belakang patung Ken Dedes, Ken Arok dan Mpu Gandring, spinning coaster, dan drop zone. Ada juga wahana edukasi yakni Volcano dan galeri etnik nusantara yang di dalamnya terdapat beragam miniatur candi, bermacam rumah adat dan kebudayaan nusantara. Ada juga science center yang asik banget buat tempat ngajarin anak-anak belajar tentang beragam konsep ilmu. Wokei sip, di kepala udah langsung kebayang deh tempat ini pasti bakalan cocok buat nak kanak.

Area Jatim Park 1 berlokasi di Jalan Kartika no. 2 dan berdekatan dengan Klub Bunga yang cukup terkenal. Menurut beberapa referensi yang saya baca,  destinasi yang mengusung konsep etnik dan edukatif ini pernah dinobatkan sebagai juara pertama kategori wisata buatan tingkat nasional di tahun 2013 lalu. Hm, keren banget dong pastinya. Makin penasaran lah saya.

Sekitar pukul 10-an kami sampai di venue. Nggak seperti di Jatim Park 2 dan 3, di sini relatif lebih kosong loh. Parkiran mobil masih selo jadi kami nggak perlu watir susah nyari tempat kosong. Cuaca kota Batu pagi itu cukup cerah bahkan cenderung panas. Tapi saya pilih untuk tetep bawa 2 payung besar daripada keujanan kayak tempo hari. Dan bener aja sih, menjelang siang cuaca tiba-tiba berubah kayak ultraman. Trus gimana dong? Tenang…. Ikutin terus cerita saya yuk!

Yuk baca juga yang satu ini: Menjelajah Jatim Park 2 

Harga Tiket Jatim Park 1

Seusai parkir mobil, kami segera menuju ke loket pembelian tiket. Ntah kenapa kami diarahkan ke sebuah bangku di bawah payung besar yang ada di area halaman tengah, bukan di ruangan loket seperti yang biasanya ada di tempat wisata. Di situ ada beberapa petugas yang menyediakan penjualan tiket Jatim Park 1. Awalnya, mereka menawarkan tiket terusan Jatim Park 1, Eco Green Park dan Predator Fun Park. Total biayanya untuk masing-masing orang sekitar 280 ribuan dan berlaku untuk 2 hari in a row. Tapi, kami pilh beli tiket satuan aja dengan pertimbangan anak-anak nggak mau masuk ke Predator Fun Park. Kan sayang duitnya. Jadilah kami beli aja tiket masuk ke Jatim Park 1.

Untuk harga tiket masuk ke sini sendiri adalah 100K di weekend dan libur nasional. Ini udah include semua wahana yang ada di area Jatim Park 1, termasuk Museum Tubuh, Science Center, dan lain-lain. Woke sip! Tiket udah di tangan dan kami pun cekrek-cekrek sebentar di depan gedung megah nan lucu ini.

Oya, Jatim Park 1 ini beroperasi mulai jam 8.30 sampai 5 sore ya.. jadi pastiin kalau mau ke sini jangan kemaleman.

Trus ngapain aja kami di Jatim Park 1?

Keliling ke The Bagong Adventure, Museum Tubuh yang Lucu dan Unik

Yup! Dari luar museum ini udah keliatan lucu aja gitu. Dengan desain kepala Bagong yang eyecatching banget, bikin anak-anak auto ngiler. Si kakak bahkan sempet ngetik-tok segala di depannya hahaha. Duh generasi mileniyal mah gak ada malunya yes. Bapake yang langsung menghilang karena malu kwkwkwwk.

The Bagong Adventure

Di depan pintu masuk, kami disambut sama mbak dan mas petugas tikecting yang dengan sigap langsung memeriksa tiket dan memasangkannya jadi gelang di tangan kami. Setelah itu, kami dipersilakan naik lift yang ada. Lift ini akan mengantar pengunjung menuju ke lantai atas yang menjadi lokasi museum masing-masing anggota tubuh. Total ada 6 lantai yang terdiri dari relief tubuh manusia,

Awalnya saya agak ngeri ya di sini. Takutnya tuh bakalan dipamerin anggota tubuh beneran yang diawetin gitu deh. Untungnya nggak. Hehehe…

Jadi, di museum tubuh ini hanya disediakan replika dari anggota tubuh manusia. Di lantainya, ada ruangan yang didesain menyerupai anggota tubuh manusia. Mulai dari telinga, hidung, mata, tenggorokan, gigi, ginjal, hati, jantung, dan macem-macem. Di setiap ruangan, kita seakan-akan lagi berada di dalam anggota tubuh itu. Warna setiap ruangan berbeda-beda, sesuai dengan organ tubuh manusia yang asli. Hehehe… seru deh. Tapi ada juga sih yang rada menyeramkan, yakni di bagian usus dan ginjal yang ruangannya rada remang-remang gitu. Jadi kebayang deh pas makanan masuk ke usus, ternyata di sana itu gelap, Fergusso! Halaah, kok jadi lebai ya.

Wokei, lanjut!

The Bagong Adventure

Di masing-masing ruangan tadi, ada petugas yang menjelaskan fungsi dari setiap organ dan bagaimana kita bisa menjaga kesehatannya.

Menjelang penghujung acara ((acara)), ada ruangan khusus 3D. Di sini kita bisa menonton film tentang fertilisasi alias pembuahan. Tapi harus ngantri ya… Berhubung anak-anak nggak tertarik, kami skip bagian ini. Di ruangan sebelahnya, ada tempat khusus yang memajang specimen manusia asli yang diawetkan loh. Hii… ternyata yang saya takutin di awal ada juga ya. Ruangan ini dikhususkan untuk pengunjung yang udah berusia minimal 18 tahun. Saya mah ngeriiiii dan pilih kabur aja hehehe. NO thank you deh.

 

Galeri Etnik Nusantara dan Indonesia Heritage Museum

Lepas dari The Bagong Adventure, kami beranjak ke Galeri Nusantara. Di sini mirip-mirip TMII di Jakarta sono, tapi dalam skala yang lebih kecil. Isinya juga hampir sama yakni rumah-rumah adat, diorama dan replika acara-acara adat dari beberapa etnis di Indonesia. Kita bisa berfoto di masing-masing rumah adat yang ada. Namun sayang, pencahayaan di area ini agak kurang kalau menurut saya. Jadi buat popotoan mah kurang syip. Cuman, kalau untuk ngenalin anak tentang budaya Nusantara sih rasanya cukup lengkap.

Galeri etnik ini juga nyambung dengan museum sejarah Indonesia yang berisi tentang beragam alat dan budaya dari jaman dahulu, yang ditemukan di Indonesia. Koleksinya lengkap banget loh, mulai dari Aceh sampai Papua. Sengaja kami nggak terlalu lama menghabiskan waktu di sini dan lanjut ke wahana berikutnya.

 

Science Center

Di area ini, ada banyak wahana edukatif yang asik banget. Ada juga spot keren di mana kita bisa naik sepeda di ketinggian, dengan bantuan safety rope gitu. Saya udah pede banget mau naik. Etapi… pas udah mau ngantri mas-masnya bilang kalau mereka mau tutup sementara, dan baru akan buka abis Jumatan. Which is itu masih 1,5 jam lagi huhuhu.. Auto batal deh naik sepeda..

Yawdah daripada kelamaan nyeselnya, kami beranjak masuk ke science center. Ada banyak permainan yang bisa kita lihat dan coba di sini. Kevin seneng banget pas nyobain beberapa alat yang ada. Oya, di Jogja juga ada wahana yang mirip kayak Science Center ini yakni Taman Pintar. Kami udah 2 kali pergi ke sana jadi pas masuk ke sini nggak terlalu excited, meski anak-anak tetep seneng.

The Bagong Adventure

Selesai dari Science Center, kami beranjak ke outdoor area. Ternyata ada buanyaak banget wahana permainan seperti di Ancol gitu, Gaess. Duh auto nyesel deh dari tadi kelamaan di wahana yang lain. Soalnya Kevin langsung antusias mau main di area ini. Wahana permainan untuk anak-anak ini cukup lengkap loh. Hampir 1.5 jam rasanya kami nungguin Kevin sama Papi mainan. Sementara mendung kelabu udah menggelayut manja di langit Batu siang itu. Beberapa rintik air juga udah mulai turun. Tapi, demi memuaskan Kevin si papi gak keberatan nemenin dia mainan. Sedangkan saya sama si Kakak memilih untuk rehat selonjoran sambil ngunyah makanan hehe. Laper buuuu….

Untungnya area play ground anak-anak ini deket banget sama kantin. Jadi saya ama si Kakak nunggu sambil ngunyah dan ngopi. Ada banyak banget tukang jualan di sini, dan menu makanan yang ditawarkan juga cukup beragam. Ada ayam goreng komplit sama lalap dan sambel, soto, bakso, pop mie, nasi kuning, nasi goreng, hingga batagor dan rujak. Harga yang dibanderol pun nggak mahal. Untuk sepiring nasi plus ayam goreng lengkap saya hanya perlu bayar 17K saja. Kopi instan 5K dan jajanan ringan lainnya seharga 2-3K an per bungkus. Harga ini jauh lebih murah ketimbang yang ditawarkan di tempat makan yang berada di area Jatim Park 3 tempo hari.

The Bagong Adventure

Sekitar pukul 2 siang, Kevin dan Papi selesai bermain. Mendung masih bergelayut tapi hujan masih enggan turun. Langit Batu siang itu agak horor karena gelap dan beberapa kali ada gluduk di kejauhan. Ebentar, gluduk itu Bahasa Indonya apa ya? Kalau dibilang halilintar nggak tepat juga sih. Petir pun bukan .. hm, saya agak bingung mendefinisikan gluduk dalam Bahasa Jawa. Pokoknya ada suara bergemuruh di langit, tapi bukan petir dan halilintar yang menyambar gitu deh. Wkwkwkw…

Berhubung males keujanan lagi kayak kemarin, kami segera beranjak dari tempat ini dengan harapan bisa segera sampe di parkiran sebelum hujan turun. Tapi apa daya.. pemirsah! Belum juga seratus meter dari kantin, ujan pun turunlah. Saya inisiatif ngegendong Kevin yang mulai ngantuk. Dan hasilnya ZONK! Hanya tahan 5 menit, saya langsung nurunin dia lagi. Beuraat, Fernando! Marimar nggak kuat lagi ngegendong my not-so-little toddler itu. Yawes, sisa perjalanan yang nggak dekat itu kami habiskan dengan jalan kaki sembari payungan.

Di perjalanan menuju pintu keluar ini kami ngelewatin kolam renang raksasa berlatar patung Ken Dedes, Ken Arok dan Mpu Gandring. Ada juga aquarium raksasa yang berisi ikan lucu-lucu. Tapi karena anak-anak udah pada capek dan ngantuk, kami skip aja area ini. Ya kalik kami mau nyemplung di hari hujan seperti ini syih? Fix, lanjut langsung ke pintu keluar!

Ternyata perjalanan pulang ini jauh lebih lama dan panjang daripada perkiraan kami. Setelah ngelewatin pintu keluar area Jatim Park 1, masih ada pasar wisata yang menunggu kami. Pasar wisata ini adalah tempat di mana para penjual souvenir dan oleh-oleh berada. Hujan yang semakin deras -kali ini disertai petir menggelegar- memaksa kami berjalan pelan sambil menikmati jejeran pernak-pernik lucu yang dipajang di kanan-kiri lorong yang kami lewati. Yah, mo gimana lagi wong jalan cepet juga di luar ujan gede. Yawdah, enjoy aja sambil lirik-lirik. Kali-kali ada barang lucu yang pantas dipinang ke rumah.

Bener aja yak, dasarnya mak emak, saya akhirnya berhasil membawa pulang sepasang sendal jepit batik, sendal jepit rumahan warna kuning, kacamata Harry Potter buat di Kakak, jam tangan ala-ala buat si adek, dan beberapa buku murah meriah. Kalau nggak ditarik ama Rafael kayaknya saya jadi beli tuh beberapa vas bunga kecil. Sebagai gantinya saya beli deh setengah kg anggur merah yang syeger seharga 30K. Murce tralala pokoknya. Sementara kami bertiga menjelajah pasar wisata, si papi memilih untuk pijet-pijet kaki di sebuah outlet reflection gitu.

Langit Batu mulai cerah kembali dan karena waktu sudah menunjukkan pukul 3 sore, kami segera meluncur kembali ke Malang. Kevin udah keok di mobil. Soalnya dari tadi dia emang uda ngantuk beuratts. Perjalanan pulang kali ini nggak kena macet juga sih, karena kami pilih lewat jalan belakang yang mayan sepi.

Setelah rebahan bentar dan mandi di De’Boutique Style Hotel, malamnya kami lanjut makan bakso President yang ngehits itu, trus jalan lagi ke Malang Night Paradise (MNP). Gimana keseruan kami di MNP? Kuy, ikutin saya lagi besok ya…

 

Happy Travelling!

 

 

%d bloggers like this: