Suka Nyetir Sendiri? Perhatikan 6 Hal Penting Berikut Ini Biar Aman

Tips nyetir aman untuk wanita

“Dasar ye, Emak-emak. Sein kiri, beloknya kanan, wuuuu…!”

 

Hei.. pernah denger dong kalimat di atas? Kezeel abess rasanya kalo pas di jalan trus tiba-tiba seseemak nyelonong aja bari jeung cuek beibeks gitu. Entah itu sein kiri beloknya kanan, atau motong jalan seenak jidatnya ndiri tanpa liat kondisi jalan yang lagi padat.

Saya sendiri pernah ngalamin kasus kek gini. Nggak cuma sekali, beberapa kali malahan. Jangan ditanya deh betenya kek apa. Meski saya juga mak emak sih, tapi rasanya nggak pernah deh ngelakuin hal yang kek gitu.

#duh maapkeun tetiba bahasa saya jadi alay ginih# 😀

Berkendara di jalan raya memang nggak mudah. Ya iyalah, yang namanya fasilitas publik kan harus dipakai rame-rame. Yekan? Artinya kita harus menghormati pengguna jalan laen dan nggak membahayakan diri sendiri serta orang lain.

Nah, siapa di antara teman-teman yang suka nyetir sendiri? Cung yang tinggi!

Nyetir mobil pribadi memang jauh lebih menguntungkan dibandingin naik kendaraan umum. Tapi, nyetir sendiri juga berarti kita harus waspada dengan segala kondisi yang bisa aja terjadi di jalan. Well, kan enggak semua pengguna jalan itu baik hati dan enggak sombong kayak saya. Hihihi. Makanya, kudu nyiapin mental biar enggak stress.

Jadi inget iklan salah satu ojol di Bandung pas mudik kemarin. Bunyinya gini “Hypersensitive” adalah kondisi di mana emosi meningkat (yang bisa jadi) disebabkan karena stres di jalan.

Wkwkwk pinter jugak sih menejemen si ojol itu. Jadi daripada stres olangan, mendingan naik ojol aje, nyaman.

 

Oke back to reality.

Sebagai sesama makhluk bernama perempuan, beberapa kali saya ngalamin diklaksonin orang di belakang. Gara-garanya biasanya saya terlalu lambat alias ati-ati. Ya mo gimana lagi, kan saya bawa dua anak, jadi nggak mau ngebut sembarangan dong. Cuma, kayaknya belum pernah deh salah sein atau berhenti mendadak yang bikin pengemudi lain keki.

Riset membuktikan, para pria emang ditakdirkan lebih jago nyetir ketimbang cewek. Meski dalam beberapa kasus ada jugak sih cewek-cewek yang jago balapan. Tapi ini mah saya ngomongin common things aja. Umumnya, kebanyakan, biasanya.. gitu lah.

So, dengan level kemampuan yang di bawah laki-laki, wajar dong kaum hawa sering bikin mereka kesel. Di lain pihak, pengendara perempuan juga acap jadi sasaran empuk para pelaku kejahatan di jalan. Duh, bagian ini ngeri ya Moms.

Nah supaya perjalanan kita aman terkendali, kuy simak curhatan saya tentang tips aman berkendara berikut ini ya. Dijamin deh, 6 hal ini penting banget terutama kalau kita sering nyetir sendiri.

Apa saja itu?

1. Selalu Kenakan Safety Belt

Tips nyetir aman untuk wanita
sumber : wikipedia

 

Safety belt itu hukumnya wajib ya, Cantik! It’s a number one rule. Nggak jaman deh mak emak alesan lupa atau males ribet trus nggak mau pakek sabuk pengaman. Ntar giliran kenapa napa mewek bombai deh. Safety belt ini gunanya nggak cuma untuk gaya-gayaan atau biar nggak kena tilang pas razia loh. Yang terpenting adalah untuk melindungi diri kita seandainya terjadi hal-hal yang enggak diinginkan. Selain itu, nggak pengen kan gegara lupa nggak pake sabuk pengaman trus harus bayar denda sejuta? Ihihi.. gua mah ogah.

 

 

2. Jangan Menggunakan Handphone

Tips nyetir aman untuk wanita

Lupain dulu handphone sementara kita berkonsentrasi di jalan yes. Setting tuh handphone dalam posisi driving mode dan jika terpaksa  menerima  panggilan, pakailah perangkat bluetooth atau earphone. Kalau memungkinkan, pinggirkan mobil dan baru lanjutkan perjalanan setelah obrolan selesai. Kalau saya sih seringnya nggak akan angkat telepon selama nyetir. Maklum sopir amatir.

 

3. Jangan Parkir di Tempat Sepi dan Gelap

Tips nyetir aman untuk wanita

Rules ini sebaiknya kita patuhi untuk melindungi diri sendiri dan atau anak-anak. Udah banyak kejadian perampokan atau pelecehan seksual terjadi di tempat-tempat seperti ini. So, lebih baik carilah tempat parkir berbayar yang dilengkapi CCTV. Jika memang terpaksa banget harus parkir di tempat umum, usahakan pilih tempat yang cukup ramai dan terang.

 

4. Jangan Memberi Tumpangan Kepada Orang Asing, Apapun Alasannya

Tips nyetir aman untuk wanita

 

It’s a big no-no buat naikin orang yang enggak kita kenal, apalagi kalo lagi nyetir di daerah sepi atau luar kota. Mendingan dibilang sombong deh ketimbang nanggung risiko dibegal orang. Yang ini juga udah banyak banget kejadian yes Moms. Sebisa mungkin jangan tergoda untuk menolong orang asing, sekalipun mereka terlihat sangat membutuhkan bantuan. Lebih baik, berlalu aja kemudian hubungi polisi setelah agak jauh dari tekape.

Minimal, kita bantu orang yang kesusahan itu dengan pertolongan pihak ketiga. Setuju?

 

5. JanganMeninggalkan Barang Berharga di Jok Mobil

Tips nyetir aman untuk wanita

Faktanya, kebanyakan pengemudi perempuan suka naruh tas dan aneka barang lainnya di jok, baik saat nyetir ataupun parkir. Hal ini bisa memancing niat jahat dari orang di sekitar loh. Sebisa mungkin, bawa semua barang berharga bersama kita. Untuk barang lain yang nggak penting, bisa kita simpan di bagasi atau di bawah jok agar nggak menarik perhatian.

 

6. Segera Mengunci Pintu Begitu Keluar atau Masuk Mobil

Tips nyetir aman untuk wanita

 

Hayo ngaku, siapa yang refleks ngunci pintu sesaat setelah masuk atau keluar mobil? Hihi jarang yak? Biasanya, perempuan akan meletakkan barang di jok samping, menyalakan mesin, mengatur posisi jok, melihat spion, lalu melajukan mobil. Banyak yang mengandalkan automatic door lock yang biasanya baru akan ngunci setelah kita melewati kecepatan tertentu.

Hal ini sangat nggak disarankan, terutama kalo kita nyetir sendirian atau parkir di tempat umum yang agak sepi. Kenapa? Karena anything can happen in seconds! Tetaplah waspada, daripada nyesel belakangan.

Tetangga saya pernah ngalamin kecurian tas seisi-isinya, kecuali dompet, saat parkir di pinggir jalan untuk membeli buah. Padahal, mobilnya diparkir tepat di depan kios buah. Tapi dia teledor enggak ngunci pintunya. Alhasil. Beberapa detik setelah dia turun dan berjalan ke kios buah, seorang lelaki membuka pintu lalu mengambil tas dengan santai lalu melenggang. Beberapa meter di depannya ada sepeda motor yang menunggu trus langsung cabut ngebut dengan hepi.

Tinggalah tetangga saya itu manyun dan nyesel setengah mati. Handphone dan beberapa barang berharga lainnya lenyap nggak berbekas. Huaaa….

So Moms, nyetir sendiri emang praktis dan nyaman. Tapi jangan lupa ya, lakukan 6 hal di atas agar tetap aman dan nyaman.

 

Happy riding!

 

 

 

15 thoughts on “Suka Nyetir Sendiri? Perhatikan 6 Hal Penting Berikut Ini Biar Aman

  1. Megha Rachma says:

    Tapi mbok emak2 emang gitu ngagokin dijalan, sem ke kiri belok kanan sering banget. Ato malah mau belok tapi ga ngasih sen. Suka esmosi jiwa, apalagi kalo tau ternyata sambil megang HP.. hmmm makin ingin meledak. Wkwkw maapkan curhat. Setuju nih untuk langsung ngunci mobil yah. Biasanya hal ini nih yanh sering kelupaan

  2. Ummu arrahma says:

    Makasih sharing nya Mak Betty. Memang sih emak-emak kadang kala teledor kalau bawa kendaraan enggak hanya mobil motor pun demikian. Mungkin karena banyak hal yg jadi pikiran jadi gagal focus.

    Tips dari Mak Betty ini sangat membantu DNA menjadi catatan tersendiri. Biar enggak teledor dijalan. Tapi aku kalau bawa mobil dulu ya tegang banget hehehe akhirnya sekarang malah takut karena lama enggak bawa. Kayaknya mesti kursus lagi nih biar lancar dan berani.

  3. hani says:

    No 1, 2, 3, 4, 5 udah. No 6 niiih aku banget. Begitu masuk mobil di parkiran, malah cek medsos. Bukannya ngunci pintu. Kemarin malah ke toko, main selonong aja. Kunci ketinggalan di mobil…Duuuh…
    Makasih remindernya….

  4. Steffi Budi Fauziah says:

    betul banget sih mbok, saya kalo lagi nyetir Alhamdulillah enggak pernah sendiri, bapak saya enggak gak ijinin wkwkwk. jadi, ya masih aman aja karena ada yang ngingetin. apalagi kalo tempat parkirnya susah beuh, dijamin kalo lagi nyetir sendiri lgs balik badan si mobil, pulang aja kita bobok, wkwkwkwk.

  5. Dian Restu Agustina says:

    Aku ga pernah sein kiri belok kanan keknya..hahaha semoga aja enggak ya
    Tapi memang suka kezeel sama pengendara yang gitu, padahal aku lernah lihat sesebapak yang gitu huh gitu yang disalahin emak emak mulu
    Aku setuju sama semua tips di atas..terutama safety belt, karena pernah sama temen dia nyetir ga pakai , aku tegur katanya deket aja..duh
    Padahal penting loh. Kita sudah tertib kalau tetiba pengendara lain ceroboh dan kita jetabrak gimana cobak.
    Kan taat aturan untuk keselamatan

  6. Kholifah Hariyani says:

    Yes, Mbok! Bener bangets deh. 6 hal itu always saya lakukan, apalagi sekarang yang lebih sering pergi sendirian, eh, sama si bungsu ding, yang usianya baru 2y2m, hehe… kudu bin harus ekstra hati-hati.

  7. Sunarti kacaribu says:

    Jadi inget paksu, kalo didepan ada mobil nyetirnya bikin bete, dia langsung nyeletuk, nih pasti yang nyetir perempuan.
    Dan ndilalah benar setelah dibalap sama paksu, langsung kelihatn sopirnya perempuan hihi…makasih ya mbak info nya, kebetulan saya mau belajar nyetir.

  8. Srie Ningsih says:

    Waah….saya sudah jarang nyetir sekarang. Karena transportasi gampang & nyaman dr rumah, jd tinggal duduk manis. Sesekali klo ada keperluan yg memang harus bawa mobil, baru nyetir deh.
    Apalagi s3karang sudah pensiun & lebih banyak dirumah. Males bawa mobil, ga tahan macetnya..hahaha..
    Tq.for ur sharing.

  9. Melina Sekarsari says:

    Aku mah nyonyah banget jadi kemana-mana disetirin aja, wkwkwkwk …

    Soal tips-tips di atas, setuju banget, deh. Apalagi safety belt. Suka heran sama siapapun yang suka malas pasang safety belt-nya. Ini sama seperti orang mengendarai sepeda motor terus ogah pakai helm. Alasannya apa? Deket, kok. Kesitu doang, nggak ada polisi.

    Jadi kita nih mesti lebih memahami lagi kalau itu semua digunakan bukan cuma supaya nggak kena tilang, tapi ya memang untuk keselamatan diri sendiri.

Hello, thank you for stopping by. I'm Bety, the one and only author of this blog. Find your most interesting story of mine and let's share!