REVIEW TWG Golden Earl Grey Tea – Teh Premium dari Singapura

TWG teh premium

Teh, siapa tak kenal dengannya?

 

Rasanya di belahan bumi manapun tanaman yang satu ini jadi primadona masyarakat. Rasanya yang khas, apalagi dipadu dengan aneka cemilan pastinya bikin makiin kepincut deh. Beberapa negara bahkan memiliki tradisi khusus loh soal minum teh ini. Sebut saja Rusia, Irak, Korea, Cina dan Jepang. Di Indonesia sendiri meski nggak ada ritual serupa, tetap aja teh menjadi idola di mana-mana.

Nah, kebetulan beberapa waktu lalu saya dapet oleh-oleh nih dari paksu. Teh TWG dari Singpore. Pertama dapet trus dibuka tutupnya, saya langsung nyengir. Kenapa? Aromanya ituuu… nyegrak banget di idung Mak! Kayak ada bau-bau jeruk atau apaa gitu lah pokoknya mah bikin saya awalnya males mau bikin. Takut nggak cucok di lidah trsu mubazir gitu deh.

Sampe akhirnya itu teh nganggur hampir sebulanan gitu di rumah. Trus karena si Papih ngojok-ojokin terus suruh bikin, akhirnya dengan malas saya pun bikin. Sengaja pagi-pagi biar nendang rasanya. So, wiken kemarin saya buka dan cobain.

Rasanya??

Hm, yummmyy!!!

Hehehe… ternyata ketakutan saya nggak terbukti. Soalnya, teh TWG ini sedap di lidah dan aromanya pas udah kena air panas tuh beda banget sama teh keringnya kemarin. Mungkin karena kemasannya lama nggak dibuka ya, jadi sekalinya dibuka tuh baunya langsung ngabar ke mana-mana. Pas udah dikasih air, jadinya mirip-mirip lemon tea yang suka dijual di resto gitu Moms.

 

TWG teh premium

 

 

Kemasan

Teh TWG ini kemasannya unik dan cantik banget. Mungkin emang karena ditujukan untuk kalangan high end jadinya packagingnya tuh super keren. Produk keluaran TWG Tea Company PTE,Ltd, Singapore ini, dikemas dalam dus tinggi berwarna krem dengan desain daun teh di bagian depannya.

Sementara, di dalamnya masih ada kemasan kaleng berbentuk silinder gitu dengan warna dan desain yang senada. Kemasan berukuran 100 gram ini dilengkapi dengan buku kecil berisi daftar semua produk keluaran TWG Tea Company.

 

Kemasannya yang unik dan high class bikin produk ini pas banget dijadiin oleh-oleh atau hantaran untuk relasi, keluarga atau orang-orang penting lainnya. Kesannya mahal gitu hehe.. beda sama kebanyakan teh yang ada di pasaran sini. *yaiyalahhh*

 

Baca juga: Review Kopi Berani

 

Varian

Sesuai dengan informasi yang saya baca di buku kecilnya, TWG Tea Company PTE, Ltd, Singapore ini ngeluarin 24 varian rasa yang unik. Di antaranya 1837 Black Tea, Napoleon Tea, Singapore Breakfast Tea, Silver Moon Tea, French Earl Tea, British Breakfast Tea, dan Golden Earl Grey Tea.

Nah kebetulan saya dapet yang varian Golden Earl Grey Tea. Aromanya campuran antara citrus, teh dan honey alias madu.

 

TWG teh premium

 

 

Taste and ingredients

Hampir sama dengan kebanyakan teh yang pernah saya minum, TWG Golden Earl Tea ini punya taste khas layaknya teh, tapi aroma madu dan citrusnya lumayan pekat. Udah gitu, ada satu rasa lagi yang saya susah nerjemahinnya yang pasti bukan rasa cintaku padamu. Intinya aroma segar seperti buah di pagi hari *halaah*

Saking penasarannya, saya langsung buka lagi deh ni buku kecil nan sakti. Ternyata aroma dan rasa yang dihasilkan itu berasal dari campuran daun teh, bergamor, madu dan malty flavour. Cita rasa terakhir ini susah buanget nyari artinya. Sampe saya harus gugling dulu hahaha. Niaaat nyakk.

Jadi pemirsah, malty flavour itu banyak diartikan sebagai cita rasa serealia dalam makanan. Harum-harum kayak kita minum energ** gitu lah. Tapi ini dicampur sama madu dan aroma citrus, jadi lebih endes. Pas bikin pertama kali, saya minumnya nggak pakai gula, biar berasa sehatnya. Kedua kali tambahin sedikiit gula, rasanya mirip banget sama lemon tea di resto. Delicious!!

TWG teh premium

 

Untuk kadar pekatnya sendiri medium ya. Jadi saya hanya perlu menyeduh sejumput teh kering aja, udah cukup cokelat hasilnya. Rasanya juga nggak sepahit teh yang biasa saya minum di rumah.

 

Baca juga : Review Mi Sedaap Ayam

 

Harga

Untuk harga, honestly saya nggak tahu karena ini adalah oleh-oleh relasi kantornya si paksu. Tapi pas iseng nengok di tempat belanja onlen, ternyata mahils Bow!

Berapa?

Rp 450.000 hahahaha..

Fantesan aja endes yaa… jadi nyesel awalnya ngak mau minum. Hihihi keliatan katroknya. Biasa minum teh gocengan, harus minum yang harga ratusan tuuhh bikin gimanaa gitu LOL

Tapi kalau nggak salah, di beberapa marketplace ada yang jual ketengan gitu. Jadi kita bisa beli kemasan sasetnya. Tapi masalah orisinal apa nggak, saya nggak tahu yes.

Oke, segitu dulu riviunya. Buat Mommies yang penasaran beli, sok atuh beli online aja ya..

9 thoughts on “REVIEW TWG Golden Earl Grey Tea – Teh Premium dari Singapura

  1. Aihhh … Aku jadi inget waktu di rumah mati lampu terus butuh kerja dan aku googling dong kafe terdekat dari rumah. Ketemu sebuah kedai teh yang imut-imut lucu. Minuman andalannya teh Singapore gitu. Sepoci kecil sama sepotong lapis surabaya, totalnya Rp 97 ribu. Aku mau melotot nggak jadi karena memang matanya kecil jadi melotot ya segitu-gitu doang, wkwkwk … Karena bayar pakai kartu, minimal Rp 100 ribu. Akhirnya aku membeli sepotong lapis legit yang harganya ajegile jugaaa. Singapore jago bikin teh mahal kayaknya, ya … Wkwkwwk

  2. Hihi, saya ngikik pas liat harganya. Yang ngasih oleh2 baik banget, yak. Hampir setengah jeti, euy. Tapi cucok, kemasannya emang kweren gitu. Trus baca review simbok ini jadi mbayangin bangsawan yg lagi pesta minum teh. Lha aroma plus bahan2nya unik2 gitu.

    Berarti ini bisa disebut teh abu-abu, gitu yak?
    Selama ini kan taunya teh hitam, hijau, putih. Jangan2 sebenernya teh itu mejikuhibiniu 😀

  3. Steffi Budi Fauziah says:

    450rebu? wkwkw, mahal yes, tapi lucu kemasannya, wkwkw. kebiasaan banget cewe liat packagingnya, hehe. Makasih mbok review-nya, saya coba bujuk rayu suami biar mau beliin hehe ~

  4. Haduh, harganya bikin semaput, wkwkwkwkwk. Tapi emang teh-teh gitu buat yang gemar dijabanin kok Mbak, apalagi kalau mereka udah tahu cara nyeduh, cara menikmati dan membedakan wanginya. Sedulurku wae sampek hunting mrono-mrene. Ngentekne duwit. Wkwkwk.

Hello, thank you for stopping by. I'm Bety, the one and only author of this blog. Find your most interesting story of mine and let's share!