REVIEW: Pengalaman Makan di Saung Pengkolan Lembang

REVIEW Saung Pengkolan Lembang

Pas liburan ke Bandung kemarin, kami sekeluarga nyempetin mampir ke Lembang. So, siang itu selepas ibadah natal kami langsung cuzz ke arah Lembang. Tadinya udah pengen lunch di Bandung aja, tapi ntah kenapa waktu itu dicancel dan main ngebut aja menuju daerah Setiabudi terus naek menuju Lembang.

Pikirnya sih waktu itu ngejar biar nggak macet dan nggak kemaleman. Eh lha dalah, ternyata justru kami kena macet sejak dari Setiabudi atas sampe ke Lembang hahaha. Nasiiib.

Mana belum sempet makan, dan di mobil cuma ada air putih ama keripik doang. Wakwaaw!!!

Sempet berenti sebentar mau mampir ke warung makan pinggir jalan tapi nggak nemu yang bersih dan nampak enak. Untungnya ada babang penjual sosis dan cilok. Yowes, kita beli deh. Mayan buat pengganjal lapar.

Tapi yang namanya perut Indonesah itu kan belum sah kalau belum makan nasi ya Pemirsah! So, sambil mulut ngunyah, saya browsing tempat makan yang Nyunda kituh. Udah kebelet makan nasi timbel atau nasi liwet yang endess itu.

Setelah cari-cari, akhirnya saya nemu resto Sunda yang tampak menggugah selera. Letaknya kebetulan nggak terlalu jauh dari lokasi kami kena macet. Sekitar 2 km sajo. Oke, sip! Pak sopir langsung diarahkan ke sana.

Hampir setengah jam kemudian, kami sampe di sebuah tikungan yang agak menanjak. Di sebelah kiri ada sebuah resto yang cukup besar, namanya Saung Pengkolan. Cucok bener deh nama ama lokasi. Gitu pikir saya. Wkwkwk..

Gak usah nanya dua kali, pak sopir langsung masuk ke parkiran yang cukup luas. Mamang parkirnya juga banyak ganteng-ganteng lagi.

REVIEW Saung Pengkolan Lembang
Pemandangan di belakang. Ijo sih, tapi jurang hehehe

 

Awalnya kami agak bingung mau masuk ruang yang mana, soalnya ada banyak rumah dan ruang makan gitu, manteman. Akhirnya kami pilih aja pintu utama yang letaknya agak ke kanan. Pas masuk ada beberapa eneng berbaju putih khas pelayan yang menyambut kedatangan kami. Meski nggak ramah-ramah banget, seenggaknya mereka nggak manyun lah. Hahaha… next time, seuri atuh ya neng! Biar makin geulis kituh..

Di ruangan utama ini ada banyak meja kursi dari kayu dan rotan. Dengan alasan kenyamanan ngejagain Kevin, kami pilih lesehan saja di sudut ruang. Kebetulan di sampingnya ada kolam ikan yang lengkap dengan gemericik airnya. Ahhh…. I feel so hommy dah pokoknya. DItambah lagi ada musik khas Sunda dengan suling bambunya. Bikin memori langsung nancep ke 15 tahun yang lalu pas pertama kali tinggal di Bandung.

 

Baca juga yuk : Kopi Purnama, Kopi Legendaris Sejak 1930

Menu

Menu yang kami pilih hari itu adalah paket nasi liwet untuk 3 orang. Isinya seketel nasi liwet berbumbu yang harum dan gurih, tahu, tempe, ayam goreng, ikan asin, perkedel jagung, pete goreng, dan lalap segar. Oya, ada sambelnya juga endes. Cuma gak tau kenapa sambelnya agak kemanisan di lidah saya. Akhirnya saya pesen sambel bawang dadakan. Hm, yummy !

REVIEW Saung Pengkolan Lembang

Untuk minumnya saya pesan teh hangat aja, mengingat udara cukup dingin. Nggak berani deh pesen yang es-es an gitu. Si papi pesen kopi hitam panas yang masih mengepul pas nyampe di meja.

 

Taste

REVIEW Saung Pengkolan Lembang

Untuk rasa, makanan di sini cukup nendang di lidah. Nyunda-nya dapet, gurihnya pas dan lalapannya segar. Cuma sayang, sambelnya agak kemanisan. Itu aja sih.

 

Harga

Untuk ukuran resto, makan di sini cukup bersahabat. Untuk sepaket nasi liwet plus minumnya, saya cukup bayar 192 ribu saja. Murmer kan ya? Sebenernya paket yang kami pesen tadi nggak habis, karena porsinya cukup banyak. Apalagi lauknya.

Ikan asinnya masih sisa 2, tempe dan tahunya juga masih nyisa dikit. Demikian juga dengan sambelnya. Mau ngebungkus ikan asinnya, tapi nggak jadi hahaha… maluuu sodarah!

 

Baca juga yang ini : Review Sambel Hejo Natuna

Fasilitas

REVIEW Saung Pengkolan Lembang

Resto Saung Pengkolan menyediakan toilet yang cukup bersih dan banyak. Jadi nggak perlu khawatir ngantre kelamaan ya. Selain itu, area parkir juga luas, plus tenaga parkir yang banyak. Selain itu, ada juga penjual cinderamata dan oleh-oleh cemilan khas Sunda di dalam resto. Buat kita-kita yang males mampir-mampir lagi, bolehlah belanja di sini skallian ya.

Selain ruang utama tempat kami nongkrong tadi, ada juga banyak ruang yang bisa kita pakai. Saya mencoba masuk ke bagian kiri. Ternyata di sana ada banyak bangku dan kursi yang nampaknya cukup nyaman. Trus di ujung ada bberapa koleksi hewan, seperti ayam dan burung.

Di ujung belakang, ada semacam aula yang biasa dipakai untuk acara. Waktu saya ke sana ada gathering. Ada panggung lengkap dengan alunan musik dan penyanyi yang menghibur. Hm, mungkin lagi pada kumpul-kumpul akhir tahunan kali ya.

REVIEW Saung Pengkolan Lembang

Puas makan dan istirahat kami segera meluncur melanjutkan perjalanan. Masih sekitar 7km lagi untuk sampai di Cikole dan waktu menunjukkan pukul 4 sore. Nggak pengen kedinginan dan kemalaman sampai di sana, mobil pun melaju cepat. Untung, nggak ada kabut turun sore itu.

Next destination adalah Orchid Forest Cikole. Udah baca belum cerita saya pas di sana?

 

Saung Pengkolan 1

Alamat : Jl. Raya Lembang, KM 12.3 No 35, Gudangkahuripan, Lembang, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat 40391

Telp : (022) 2789885

Jam buka : 08.00 – 21.30 WIB

 

 

Salam ngunyah,

11 thoughts on “REVIEW: Pengalaman Makan di Saung Pengkolan Lembang

  1. Qoty Intan Zulnida says:

    Siang-siang baca INI jadi pengen juga nih masakan sunda.

    Kayaknya enak banget ya mbak makan disitu . Bisa jadi pertimbangan juga nih pas Ke Lembang next time

  2. hani says:

    Restoran Sunda itu pasti yang dikenang sambelnya yah. Engga tahu kenapa, beda-beda aja tiap resto. Mungkin tangan yang ngulek kali yah. Apalagi sambel dadakan…Hmmm…yummy. Itu mah kalau engga inget-inget, nambah nasi deh. Wkwkwk…

  3. Megha Rachma says:

    Eehh si saung pengkolan.. abis dari sini jalab dikit ke farmhouse yah mbok? Hehe emang endolita nih nyunda pisan.. sayang padahal ikan asin tuh hehe

  4. lisa lestari says:

    Ngiler iiihh sama nasi liwet dan petenya. Ngebayangin adem-adem makan nasi liwet pasti endes banget. Sambel yang agak manis itu kesukaanku mbak, jadi nggak dower pas menikmati sambelnya.

  5. Damar Aisyah says:

    Byuh, nasi liwetnya bikin ngeces. Opo maneh ikan asin sama sambalnya. Lalapan seger kemriuk, hmm.. sementara upakan diet. Kami sekeluarga hobi banget ke restoran Sunda. Kebetulan di Jakarta sini ada yang kami sudah cocok. Soal harga ya mayanlah, biasanya a sekitaran itu. Kalau belinya yang buat rame2 emang jatuhnya lebih ekonomis. Btw acara ke Bndung kemarin jenak tenan ya, Mbak? Sempat ke mana-mana, duh mayan tuh.

  6. Erny Kusumawaty says:

    Wah enak ya mb kayaknya menu masakannya. Apalagi ada ikan asin dan sambal sm tempe. Klu aq bisa ngabisin nasi dan nambah lagi, haha…Yup betul untuk ukuran resto hrga sepaket gak smpi 200 ribu lumayan terjangkau. Artikelnya good, luwes bahasanya…hihi maafkeun aq sambil bljar…

Hello, thank you for stopping by. I'm Bety, the one and only author of this blog. Find your most interesting story of mine and let's share!