[REVIEW] Citi M Hotel, Pilihan Hotel Budget yang OK di Pusat Kota Jakarta

Review citi m hotel gambir

Ngajak Kevin jalan-jalan ke Jakarta adalah salah satu wish list yang terwujud di akhir tahun kemarin. Meski setaun sebelumnya kami sudah pernah menyambangi ibukota, tapi waktu itu gak sempet ke mana-mana. Bukan apa-apa, kunjungan pertama waktu itu adalah untuk keperluan kerjaan saya alias launching buku pertama di Gramedia Central Park.

What? Ada yang belum punya buku Smart Mom, Happy Mom? Huhuhu.. ke mana aja, Shayaaang?

Nih ya kalau masih penasaran sama buku laris ituh, Mommies bisa colek saya di email ya. Nanti bisa dapet edisi khusus bertanda tangan. Haha.. ujungnya tetep aja juwalan.

Nah karena judulnya aja kerja, waktu itu kami beneran nggak ke mana-mana. Bukan cuma karena paksu nggak bisa cuti, honestly duwit juga lagi cekak sih. *duh, jujur meennn aku kiìii*

So, untuk menebus janji sama si bontot akhir tahun 2018 lalu kami main lagi ke Jakarta. Mumpung liburan Natal kami ada di Bandung, yo wes cuss aja sekalian nengokin Monas. Tadinya kami berencana mau naek kereta api. Eh lhadalah pas ngecek harga kok mayan bingit gitu loh. Hampir 1,5 juga buat ongkos PP berempat dari Bandung-Jakarta. Huaa… mendingan bawa mobil aja dwehh.

Baca juga : Review Jayagiri Guest House Lembang 

Dan yaa… begitulah akhirnya keluarga simbok batal nyepur dan berganti dengan meluncur di atas vios yang sekarang tinggal kenangan.

Untungnya, urusan hotel udah beres sebulan sebelumnya. Soalnya saya ama pak swamik emang nggak suka kalau pergi-pergi tuh kayak koboi. Pokoknya sebelum jalan, udah harus ngantongin tiket atau booking hotel. Soalnya, bawa krucils itu sesyuatuh. Nggak banget deh udah capek di jalan, sampe tujuan uring-uringan nggak dapet tempat nginep.

Tujuan ke Jakarta selain mau nongkrong di Monas, kami juga pengin bawa anak-anak ke Kota Tua dan Senayan. Hihihi.. biarin aja katrok. Kami emang mupeng pengin liat dari dekat stadion tempat ASIAN GAMES diselenggarakan dulu. Nah, karena tujuannya di sekitaran pusat kota, kami pun cari hotel deket-deket situ.

Saya coba cari hotel via booking.com waktu itu. Itu adalah kali pertama kami booking lewat situs ini. Biasanya sih pakek si burung biru, cuma nggak tau kenapa waktu itu pengin aja nyobain yang lain. Dan, baru tau ternyata booking lewat situs ini tuh, nggak langsung ditagihkan saat kita booking kayak di situs lain. Pengelola bener-bener cuma mbookingin, nanti pas kita check in baru itu si kartu kredit digesek di tempat. Olala.. haha.. dasar simbok katrok tenin.

 

Oke, cukup haha hihinya yes. Singkat cerita, demi mengabdi pada budget kami pilih Citi M Hotel yang ada di kawasan Tanah Abang. Awalnya sih sempet ragu-ragu takutnya itu hotel kayak gimanaa gitu. Trus gimana dong? Yuk ah ikutin cerita saya di bawah ya.

 

Lokasi

Beralamat di Jalan Jl. Tanah Abang 1 No.11, Gambir – Jakarta Pusat, hotel ini nggak susah ditemukan, meski berada di jejeran rukan dan ruko yang cukup padat. Didominasi warna biru tua di bagian depan hotel bintang 3 ini dari luar emang agak kurang meyakinkan. Huhuhu.. Tahu ndiri kan, ini Jakarta, Man!

Baca juga :  Staycation di The Alana Hotel & Convention Center Solo

 

Interior

Masuk di lobi utama, kami disambut dengan interior yang kental dengan nuansa hitam. Duh, tambah nerves deh. Berasa kayak masuk ke pub gitu hahaha. *Hadesiiq!*

Ada beberapa bule tampak keluar masuk dengan backpack di punggungnya. Makin ke mana-mana deh pikiran saya. Udah siap mau cabcus aja cari tempat lain kalau kondisi nggak memungkinkan. Untungnya saya dateng ama keluarga, jadi ketakutan itu sedikit pudar. Apalagi sambutan dari pegawai hotel cukup ramah. Kami diberi sprite dan pepsi dingin sebagai welcome drink. Mayan lah untuk menyejukkan tenggorokan yang kering. The krucils mah seneng banget disogok minuman.

Review Citi M Hotel Gambir
Kevin hepi di sudut lobi hotel 🙂

 

Setelah proses check in kelar, kami berempat langsung ke kamar. Sengaja kami booking kamar bertipe family room yang cukup untuk 3 orang dewasa. Nah, jalan menuju ke kamar ini bikin saya tambah deg-degan. Udah bagus tadi kami dikasih minuman dingin buat ngusir nerves. La giliran jalan ke kamar kok suasana remang-remang makin kerasa. Dindingnya tuh dikasih warna item Moms, trus penerangannya juga minimalis gitu. Di beberapa tempat ditempelin tulisan dilarang berisik. Duh, padahal eikeh kan bawa anak balita. Mana bisa anteng dia. Akhirnya dengan mindik-mindik, saya gandeng Kevin sambil berbisik agar dia nggak berisik.

Setelah melewati beberapa belokan, sampailah kami di kamar. Thanks God, pas buka pintu, ternyata kamarnya cukup luas untuk kami berempat. Nggak seperti di luar tadi, interior kamar terasa lebih lapang karena penempatan lampu yang lebih terang dan perabotan yang dipakai juga sangat minimalis.

Review Citi M Hotel Gambir
Family room yang kami pesan

 

Di bagian tengah ruang terletak dua tempat tidur. Yang satu ukuran king size, yang sebelahnya ukuran single. Yang gede tentu saja saya pakai barengan dengan papi dan Kevin, sementara si Kakak bobo sendiri. Kasur dan perlengkapan tidur lainnya cukup bersih, udah gitu bantal gulingnya juga cukup banyak. So, nggak perlu worry kekurangan bantal guling ya.

Untuk kamar mandinya sendiri ada di pojokan, dengan desain yang nggak kalah minimalis. Semua dindingnya terbuat dari kaca tebal. Meski bersih dan semua perlengkapannya masih baru, saya agak terganggu dengan bagian pintunya yang enggak ada kuncinya. Ya sih, perginya emang bareng keluarga. Tapi tetep aja kurang privasi gitu. Kebayang pas lagi enak-enak mandi, tetiba si krucil buka pintu kan bahaya. Apalagi kalo perginya ama temen. Huaah… gimana dong. Tapi ya sudahlah, saya mah bisa apa?

Review Citi M Hotel Gambir
Kamar mandi minimalis tapi bersih

 

Baca juga : Staycation di Sahid Jaya Hotel Solo

Satu lagi, ternyata pas sampe di kamar kami baru sadar ternyata kamar yang kami pesan itu nggak ada jendelanya keluar alias di sebelah udah langsung tembok gedung lain. Alhasil kami jadi kayak ada di akuarium eh bunker ding. Untungnya ACnya maknyus, jadi nggak kerasa sumpek. Udah gitu, kami juga cuma semalem tidur sini. Okai, forgiven! Hahaha…

Oya, kamar yang kami booking waktu itu ratenya sekitar 550 ribuan udah include breakfast untuk 3 orang. Ya, not bad lah untuk ukuran hotel pusat kota. Mau ke mana-mana anti macet. Yekannnn? *beladiri dong*

Sip, urusan tidur kelar. Karena capek puool, setelah jalan bentar ke Monas dan Gambir kami pun sukses molor kecapekan. Dan esok paginya jam 7 udah pada bangun. Rencananya kami mau jalan bentar ke Kota Tua trus pulang ke Bandung sebelum besoknya balik ke Jawa.

 

Menu breakfast

Nah, sebelum check out, kami breakfast dulu dong. Kalau nggak salah kami turun ke cafe sekitar pukul 8 pagi. Suasana nggak terlalu rame, mungkin tamu lain udah pada cuss kemana mana kami baru selesai beberes. Tapi beruntung sih, jadi nggak perlu sikut-sikutan ama orang banyak ya. Hanya ada 2 atau 3 keluarga yang barengan sarapan waktu itu. Hm, ternyata nggak cuma kami yang nginep barengan keluarga ya ehehe.. legaa.

Yang bikin saya kaget, menu breakfastnya di sini cukup nendang loh. Meski pilihan menunya emang nggak bisa dibandingin sama hotel bintang 4, cita rasa makanan yang ditawarkan cukup mampu mengobati kegalauan saya kemarin. Udah gitu, hotel ini juga pernah menerima penghargaan sebagai salah satu hotel terbaik bersi traveloka loh!

Review Citi M Hotel Gambir
Saladnya yummy, saya syukak 🙂

 

Selain menu berat seperti nasi, mi goreng, cah sayur, dan lauk pauk, di meja buffee juga tersedia beberapa menu ringan seperti roti bakar, gorengan, salad, omelet dan lain-lain. Nah, roti bakarnya rekomended deh, teksturnya crunchy dan nikmat meski dimakan beberapa jam setelahnya. Saya bisa ngomong gini karena kebetulan waktu itu Kevin minta roti bakar. Giliran udah mateng, ehh doi menolak dengan alasan kenyang. Nah, saya kan lagi jaim. Nggak mau makan berat-berat dan pilih makan salah sayuran plus jus jeruk aja. Yawdah tu roti saya bungkus dan masuk ke tasnya Kevin. Siangnya, baru deh dimakan di mobil.

 

Review Citi M Hotel Gambir
Roti bakarnya kriuk, bahkan sampe beberapa jam.

 

Bihun goreng dan kopinya juga enak. Selain itu, omelet dan cah sayurannya juga enak di lidah. Pokoknya, breakfast di situ bikin saya hepi deh.

 

Opini

Di luar aura spooky yang sempet bikin saya agak takut, nginep di sini mah oke sih. Palagi buat kalian yang emang demen ama hotel budget atau para backpacker yang nggak mentingin fasilitas. NIlai plusnya di sini adalah lokasinya yang ada di pusat kota, ratenya bersahabat dan pegawainya friendly.

Cuma, area parkirnya sempit banget di sini. Mungkin karena harus berbagi sama ruko di sebelahnya, udah gitu juga (kayaknya) nggak ada basement deh. Jadi yaa.. parkirnya empet-empetan gitu. Jadi, emang lebih cocok buat para backpacker atau tamu-tamu yang enggak bawa mobil pribadi.

Nah itu tadi review dan catatan pengalaman saya nginap di Citi M Hotel, Tanah Abang. Semoga bermanfaat dan sampai jumpa lagi di review yang lain ya.

 

 

Note : Feature image taken from www.booking.com

 

One thought on “[REVIEW] Citi M Hotel, Pilihan Hotel Budget yang OK di Pusat Kota Jakarta

  1. thya says:

    mbaa, bety tinggal dimana emang mba? jauh-jauh main ke jakarta dong berarti.. hehe
    waa, iya, aku sering baca review tentang smart mom happy mom..
    seruu banget kayaknya cocok buat ibu millenial kayak saya (#eaa millenial) hehe..
    tapi belum kesempetan mau beli, kalo beli sama penulisnya langsung ada diskon kali mbaa? hehehe 😉

Hello, thank you for stopping by. I'm Bety, the one and only author of this blog. Find your most interesting story of mine and let's share!