“Mih, kapan yuk kita ke Heha Sky View sekalian foto-foto biar kameranya tu kepake gitu loh. Sayang banget cuman dianggurin. Lagian tiket masuk Heha Sky View kan nggak mahal kayaknya.”

 

Begitu si kakak ngajakin hang out sore itu. Aslinya saya juga udah mupeng difotoin lagi hehehe.. Secara si banci kamera ini kalo sebulan aja nggak dipotret sungguh galo atinya *dikeplakbakiak*

Jogja ini enaknya buanyak tempat hang out keren yang masih pada baru-baru gitu. Saking banyaknya, kami malah belum sempet kepoin semuanya loh. Paling baru melipir ke The Lost Castle, Bukit Bintang, Cengkir Heritage, atau ngopi syantik ke Wedang Kopi Prambanan.

Pas mudik ke Wonosari beberapa waktu lalu, saya sempet ngomong ama paksu kayaknya ada tempat baru deh di sekitaran Bukit Bintang itu. Soalnya keliatan dari bawah rame gitu. Eh emang bener ternyata.

Jadi temen-temen, tempat baru yang bikin saya kepo itu namanya Heha Sky View. Lokasinya nggak jauh dari Puncak Becici dan resto The Manglung. Jadi arahnya ke sekitaran Pintu Langit Dahromo gitu. Sip deh! Deket dari rumah. So, venue ini akan jadi pilihan yang tepat buat ngabisin wiken yang cerah. Sesuai dengan motto yang mereka usung yakni “Have Fun Among the Sky”

Nah, berdasarkan hasil gugling, pemandangan terbaik bakalan kita dapetin menjelang senja alias menunggu sunsets. Wokai! Kami pun berangkat setengah 5 sore. Dan ngga nyampe setengah jam kemudian, sampailah kami di venue.

Tapii…. Pas kira-kira 300-an meter menuju lokasi, kami udah amazed aja ama ratusan mobil dan bus yang terparkir manjah di mana-mana. Kanan, kiri, semua penuh. Duh, auto ilfil sebenernya, takut kalau nggak bisa masuk gitu. Tapi nggak lama akhirnya kami bis parker juga sih meski harus nyempil-nyempil.

Sip! Lanjut ke gerbang masuknya yes…

Ulalaaa! Seperti yang sudah kami duga, pengunjung yang mau masuk ke sini membeludak. Mungkin karena harga tiket masuk Heha Sky View ini nggak mahal kali ya. Cukup 20 ribu rupiah, kami pun bisa masuk dan menyusuri lorong kecil yang mengarah ke pintu utama ke dalam area wisata ini. Jalan masuk ini sudah penuh sesak sama pengunjung yang terus berdatangan.

Melewati pintu utama, kami disambut sama jembatan kecil yang berujung pada deretan gembok bertuliskan kalimat-kalimat indah. Sebenernya saya pengin banget poto di sini. Tapi auto batal, karena nggak kuat harus desek-desekan ama mak-emak lain yang juga pengen foto hahaha. Okelah saya ngalah. Cuss aja langsung lanjut ke area selanjutnya yang ternyata adalah jalan panjang menyerupai jembatan layang gitu, Gaes. Namanya Sky Bridge.

Jalan panjang ini emang melayang di atas pilar-pilar kokoh yang menopangnya di bagian bawah. Jadi sambil jalan, kita bisa ngeliat pemandangan di bawah kaki kita dan di kejauhan, ada siluet kota Jogja yang cantik. Sayangnya, lagi-lagi, jumlah pengunjung yang overload jadi kendala yang sangat mengganggu.

Boro-boro dapet pose poto yang cantik, mau jalan aja senggol-senggolan ama orang, Sodarah! Ya gitu deh, mungkin karena tempat ini masih fresh banget, jadi orang-orang tu masih excited pengen ngeliat apa isi di dalamnya. Ya termasuk saya ini.

Jadilah, niat mau poto syantik tralala berubah jadi poto candid yang banyakan blurrednya ketimbang fokus, hahaha. *ketawangenes*

Yoweslah woles aja saya akhirnya. Dan ini adalah beberapa poto yang paling oke untuk di-upload. Jangan tanya berapa kali nge-take ya. Pokoknya lebih banyak dibuangnya ketimbang kepakenya deh.  Kevin yang kebetulan emang baru bangun tidur jadi rewel karena harus berjibaku (((berjibaku))) dengan ratusan orang. Endingnya? Dia minta gendong papi dan langsung ngibrit nyari tempat yang lebih leluasa. Sedangkan saya ditemenin si Kakak masih kekeuh berjuang untuk hunting poto hahaha. Maapkan aku anakku, mamakmu ini emang banci kamera tingkat parah.

Jadi, apa aja yang ada di dalam Heha Sky View?

  1. Love box

Nah ini yang tadi saya bilang adalah spot pertama yang menyambut kedatangan kita selepas pintu utama. Di sini, kita bisa menuliskan kalimat-kalimat indah, lalu menggantungnya di tembok atau memasukkannya dalam botol kaca. Kalau pas sepi, kita juga bisa take poto yang bagus di sini. Jadi ala-ala Korea gitu. Tapi kalo pas kebetulan rame kayak saya kemarin yawdah, wassalam!

 

heha sky view jogja

 

  1. Skybridge

Di sepanjang jalur masuk utama ini sebenernya indah banget. Kita bisa jalan santai sambil menikmati indahnya view di kanan, kiri, bawah ataupun kejauhan. Nggak cuma sore hari, berfoto di sini pas malem juga OK kok. Asaaaal… nggak crowded to the max ya.

 

  1. Taman bunga

Buat pengunjung yang capek, bisa banget beristirahat di taman-taman yang dibangun di bawah skybridge ini. Sayangnya, pas saya ke sana kemarin, penerangan di area ini masih kurang. Jadi agak gimana gitu mau mojok ama anak-anak. Takut ada binatang yang tiba-tiba nyamperin hehehe.

 

  1. Restoran

Di Heha Sky View ini ada bangunan utama yang merupakan restoran 3 lantai. Oya ada ruang meetingnya plus bisa karaokean juga loh di sini. Jadi kita bisa book dan ajak kolega atau keluarga ke sini. Ya kali-kali aja mau arisan keluarga atau reunion gitu. Hehe…

Tapi … denger-denger harga makanan di sini cukup “berasa”. So, you better siapin dompet agak tebel ya.

Saya yang emang kayaknya salah timing ke sini, nggak sempet nikmatin makanan di resto ini soalnya puenuuh! Bisa sih masuk doang mah. Tapi nggak bisa pesen apa-apa. Soalnya cara pesen menu di sini tuh harus lewat tombol khusus yang cuma bisa diakses dari pengunjung yang sudah dapet tempat duduk. Yang duduk tapi ngga ada meja dengan tombol khusus itu juga nggak bisa ngorder. Dan ini kejadian sama saya. Udah duduk manis di area pinggir yang ada kursi tinggi, ternyata pas mau ngorder mbak-mbak waiternya menolak. Dengan alasan meja itu bukan untuk ngorder. Duh…. Agak rempong sih memang.  Yowes, karena emang nggak mungkin lagi dapetin tempat duduk, kami pun keluar dan memutuskan untuk nyari makan di area food stall aja di bawah.

*bagian makan ini agak bikin saya nyesel sih*

 

  1. Sunset area

Masih di area bawah skybridge ada sunset area. Di sini ada bantal-bantal gede yang lucu gitu, dan bisa dipakai duduk sambil nungguin sunset tiba. Ada juga balon raksasa yang bisa dipake untuk tempat poto. Tapi kayaknya ini nggak free spot deh. Soalnya pas saya ke sana ada mas-mas yang pake speaker gitu ngajakin pengunjung untuk berfoto di area balon dan pesawat dengan HTM 30 ribu. Untuk lebih jelasnya, silakan langsung berkunjung aja ya.

heha sky view jogja

 

  1. Food Stall

Lepas dari mulut buaya skybridge, kami pun mengarah langsung ke jejeran food stall. Dan ini artinya kami juga harus kembali menyusuri skybridge lagi yang makin malem makin penuh sama pengunjung. Setelah perjuangan berat menembus lautan manusia *halah* sampailah kami di bawah dan segera menuju ke stall penjual bakso.

Kevin sama saya makan bakso sama popmi. Sedangkan si kakak milih beli siomay kesukaannya. Papih beda lagi. Dia pilih beli nasi kucing yang harganya 3 kali lipet dari angkringan kucingan yang biasa kami temui di pinggir jalan. Hahaha lha iyalaah. Namanya juga tempat wisata gitu. Rata-rata, harga makanan di food stall ini adalah 20 ribu. Sedangkan minumannya mulai 5 ribu sampai 20 ribuan.

 

heha skyview jogja

 

  1. Teras kaca

Nah ini adalah gongnya. Jadi kalau kita mau punyak foto yang spekta dan instagramable bangets, di sinilah tempatnya. Pihak pengelola sengaja membanderol area ini dengan tiket masuk seharga 30 ribu per orang dengan durasi maksimal 5 menit utk take foto. Kalau kita mau pake kamera sendiri, gak perlu bayar lagi. Tapi kalau mau dipotoin pake kamera mereka yang lebih cetar, bisa juga. Nanti kita bisa minta copy filenya dengan harga 5 ribu per file. Mayan ya…. Tapi worth it banget sih kata saya mah. Soalnya kalau pake kamera hape bakalan kurang cetar back viewnya.

Seperti ini nih hasil dipotoin mas-mas officialnya Heha Sky View kemarin. Jangan heran ya kenapa kami pake sendal hotel. Soalnya di area kaca itu emang kagak boleh pake sepatu atau sendal. Gak tau kenapa. Sebagai gantiya, kita dipersilakan memakai sendal itu selama pemotretan.

 

heha skyview jogja

 

Buat temen-temen sebelum cari tahu harga tiket masuk Heha Sky View dan dolan-dolan ke sini, ada baiknya persiapkan beberapa hal di bawah ini ya:

  1. Bawa baju hangat, terutama kalau bawa anak. Soalnya anginnya cukup kencang, jangan sampai masuk angin ya.
  2. Waktu terbaik ke sini sekitar jam 4 sore, di mana matahari masih belum masuk ke ufuk barat.
  3. Bawa kamera yang paling jahanam, biar potomu mirip selepgram 🙂
  4. Kalau mau ngirit, makan dulu sebelum ke sini, kecuali kalian nggak keberatan ngeluarin kocek lebih untuk budget makan.

Sebagai salah satu pengunjung Heha Sky View ini, sebenernya saya masih ngerasa belum puas berwisata ke sini. Selain karena kurang nyaman karena overload pengunjung, nggak bisa makan di restoran, juga karena pengelola membatasi akses berfoto di titik-titik yang paling kece. Seumpama mereka lebih longgar ngasih spot untuk kita popotoan, rasanya pasti akan makin bahagiyak. Udah gitu, saran aja sih buat pengelola, sebaiknya juga memperhatikan kenyamanan pengunjung. Antara lain bisa dilakukan dengan (mungkin) membatasi penjualan tiket atau apa gitu. Soalnya senggol-senggolan ama orang lain itu menyakitkan, Marimar!

Tapi, seumpama hal itu impossible, yaa… mungkin bisa dengan memperluas area duduk, menambah penerangan, atau memperbanyak jumlah food stall. Nggak rela aja kalau udah jauh-jauh ke sini trus nggak bisa makan, nggak bisa duduk, dan masuk angin. Otidakkk!!!

Udah ya, segitu dulu review Heha Sky View kali ini. Next trip, saya akan update lagi jalan-jalan The Kristiantos ini.

Thanks for reading, and have a great day!

 

%d bloggers like this: