Sambil agak panik, saya mencolek pundak Si Kakak yang duduk di depan saya. Hari menjelang siang dan mobil kami masih merayap di tengah antrean panjang menuju candi Gedong Songo. Sejak jam tangan saya rusak, saya memang belum beli lagi. Jadi, kalau mau liat jam, harus nanya ke orang lain atau ngandelin ponsel. Sayangnya, ponsel saya kemarin lagi dipakai nge-game sama Kevin. 

“Ih, Mami tanya jam terus. Mbok beli jam baru napa sih?” sungut si Mbarep sambil manyun.

“Mami tuh lagi nabung buat beli smartwatch, Kak…” jawab saya, “jadi enak nggak cuma buat ngeliat jam, doang. Ada banyak aplikasi keren di sana. Gitu,” lanjut saya.

“Iya, aku tahu. Smartwatch emang paling pas buat Mami deh. Kan udah ada GPS, google assistant, trus bisa nelpon juga dari situ kan?” cerocos si Mbarep panjang lebar. Dia memang lebih banyak tahu soal dunia high-tech kayak gini ketimbang saya. 

Sebagai blogger dan penulis, trip-trip seperti ini memang sangat saya butuhkan. Selain untuk refreshing dan family bonding, perjalanan bareng kayak gini jadi semacam kesempatan buat saya untuk ngumpulin ide, sekaligus “kulakan” konten tulisan. Jadi, sekali dayung dua tiga target terlampaui. 

Cuma, masalahnya kadang yang namanya nge-trip itu nggak semua bisa on planning. Seperti pas kemarin ke Bandung dan Jakarta, yang tiba-tiba kami harus ganti plan karena cuaca nggak bersahabat dan akhirnya kejebak macet di tol dalam kota. Atau pas liburan ke Malang bulan lalu, di mana kami terpaksa harus beli tiket KA dadakan gara-gara tepar dan nggak sanggup lagi naik bus. Saat-saat seperti itu, jujur ya, yang kami butuhkan nggak lagi telpon temen tanya ini itu. Tapi jari jemari langsung syibuk nyari jadwal kereta pertama esok hari dari gadget. Jaman now gini mah, kadang ngandelin orang lain suka sungkan, takut ngerepotin. Ya nggak, sih? Belum lagi masalah cuaca yang suka unpredictable, traffic jam dan kendala-kendala lain yang bisa bikin Marimar cemas bin galau.

Nah, buat mak-emak yang ngandelin bantuan ponsel pintar macam saya ini, ngetrip sama keluarga gini suka galau. Soalnya saya kan penggemar gadget versi tablet yang segede alaihim. Kalau sebentar-sebentar harus ngeluarin tablet dari tas kan mayan repot ya. Belum lagi sesi rebutan ponsel ama anak yang sering kali jadi drama di jalan. Namanya juga emak-emak ya.. suka kalah sama anak yang ngerengek minta nge-game di ponsel. Kalau udah gitu, alamat wassalam deh. Kadang mau cek email atau kotak pesan aja nggak bisa. Kan, gemesh akutu..

Dari sekian banyak trip kami keluar kota, jujur pengalaman terakhir kemarin ke Gedong Songo itu sukses bikin saya kebat-kebit. Bukan cuma karena medan yang kami lalui ((ternyata)) begitu menantang, juga karena saya dikejar deadline yang merepet tanpa ampun. Aslinya itu adalah trip yang agak dipaksain sih, karena ngelongok kalender kok ada long weekend. Jadilah kita ngebolang, padahal sadar kalau ada beberapa kerjaan yang harus dituntaskan. Akhirnya yaa…. gitu deh.

“Yakin nih, kita bisa sampe Semarang sebelum sore?” tanya suami saya begitu melihat antrean kendaraan yang mengular begitu panjang. Waktu sudah menjelang tengah hari, dan kami belum melihat gerbang Candi Songo yang terkenal itu. Saya terdiam sambil menahan mules di perut. Bau kampas kopling begitu menyengat setelah sebelumnya mobil kami sempat loss power dan mengalami mati mesin di tanjakan yang begitu tinggi tadi.

Medan yang terjal, antrean mengular dan cuaca yang begitu terik membuat kami semua berkeringat meski AC mobil dalam posisi ON. Apalagi saya, selain mikirin gimana caranya bisa lepas dari jebakan kemacetan ini, juga mikir gimana caranya nanti malam bisa tetep melek dan nyelesaiin kerjaan yang harus disetor besok pagi. Perut mules makin menjadi, keringat dingin dan deg-degan membuat saya pucat. Mau cek email nggak bisa, mau cek WA juga ponselnya masih dalam kekuasaan si kecil. Nasib mamak penulis yang sungguh mengenaskan. Huhuhu…

Sesampainya di lokasi candi, saya makin ternganga. Gimana enggak? Jalur masuk dan keliling kompleks candi ini ternyata naik terus, bertingkat-tingkat dan banyak anak tangga. Memang sih, pas sebelum ke sini kemarin saya udah sempet baca-baca kalau tempat wisata ini bakalan butuh tenaga ekstra bagi pengunjung yang pengin menikmati keindahannya. Tapi jujur, nggak kebayang bakalan seperti ini medannya.

Sebenernya, ada alternatif lain yang lebih nyaman, yakni naik kuda. Tapi, Kevin takut sama binatang besar itu dan menolak untuk naik. Yowes, terpaksalah kami harus naik tangga dengan jalan kaki. Udara di sana sih emang sejuk, tapi mataharinya nggak kalah sengit. Saya sampai ngos-ngosan meniti satu persatu anak tangga dan jalan tanah yang terus menanjak. Pak suami apalagi. Dia harus rela menggendong Kevin yang juga kelelahan tapi nggak mau pulang.

“Jam berapa ini, Kak?” tanya saya lagi sama si Kakak yang berdiri nggak jauh dari tempat saya duduk.  Kaki saya udah lemes dan napas ngos-ngosan. Karena itu, kami berhenti sejenak di sebuah tempat yang agak landai. Begini nih kalau nggak pernah nyempetin waktu buat olahraga. Jalan dikit, napas udah mau putus rasanya. Huuf, what a perfect day!

“Hampir jam satu. Haa… aku capek banget. Ini sampe ngos-ngosan, jalannya naik terus. Kapan turunnya sih?” jawab si Kakak sambil  mengeluh. “Mana mau hujan, nih,” lanjutnya.

“Bisa sampe Semarang magrib deh kalau jam segini aja masih di sini.” Saya mulai khawatir lagi. “Kalau di jalan hujan, bisa makin lama deh sampenya. Hiks.”  Cuaca terik yang sedari tadi menantang mendadak gelap seiring mendung yang menggelayut. Rintik kecil mulai membasahi bumi dan saya makin kalut. Segera saya bujuk Kevin supaya mau pulang. Akhirnya setelah mengeluarkan rayuan maut, si anak bontot itu mau juga pulang, dengan iming-iming besok di hotel boleh renang.

Oke fix! Kami pun turun tanpa merampungkan sisa jalur trecking yang masih panjang. Tanpa menunggu lagi, sampai di mobil kami langsung tancap gas.

Dan tara!! Antrean kendaraan keluar gerbang kawasan candi menuju kota Ambarawa dan Semarang sudah seperti ular naga panjangnya. Gimana mau gerak, Fernando Hose? Alamat sampe Semarang malam deh. Huhuhu.. saya udah pengen nangis aja tuh. Kebayang kalau sampai Semarang menjelang magrib, dengan kondisi lelah dan harus begadang, kayaknya saya menyerah aja deh.

Bagi para travel-blogger wannabe, urusan jalan-jalan seperti ini memang butuh persiapan yang cermat. Nggak hanya masalah beli tiket perjalanan atau bikin itinerary yang oke, dukungan teknologi yang andal juga menjadi hal yang wajib banget. Kerjaan yang nggak bisa ditunda dan situasi di lapangan yang kadang unpredictable, bisa bikin darah tinggi juga loh. Bahaya kan buat kesehatan?

Tips buat para travel-blogger wannabe.

tips travel blogger

♥ Pastikan kondisi jiwa dan raga fit.

Jangan sok iyes begadang malamnya seperti saya, yang akhirnya lemes di jalan dan terpaksa give up. Rugi banget.

♥ Selalu isi daya baterai ponsel penuh-penuh sebelum berangkat.

Ini penting biar nggak kelabakan pas di jalan.

♥ Bawa selalu power bank

Ini untuk jaga-jaga sekiranya harus mengisi daya dan nggak ada colokan listrik di mobil atau venue.

♥ Pakai baju dan alas kaki yang nyaman.

Ini fungsi banget supaya nggak cepet capek dan bau badan gara-gara keringetan. Nggak asik kan, jalan-jalan tapi badan bau apek?

♥ Pake smartwatch

Ini bisa banget jadi assistant kita sehari-hari. Selain fungsi banget buat ngeliat waktu, jam tangan pintar ini punya banyak fitur andalan yang ngebantu banget buat nemenin generasi milenial yang always mobile and busy seperti kita-kita.

Khusus untuk yang terakhir ini masih masuk wishlist saya banget deh. Udah bolak balik baca manfaat dari jam tangan pintar ini dan saya tu mupeng banget. Dan sekarang saya lagi nabung buat beli smartwatch yang desainnya paling keren, fiturnya paling lengkap dan pastinya bikin saya makin kece. Aahh…. semoga segera kesampaian ya belinya. Amiin.

Sst, tapi sepenting apa sih fungsi smartwatch buat para pekerja kreatif kayak saya ini? Jawabannya ya penting buanget! Sebagai content creator yang sesekali juga jadi influencer kayak saya ini dituntut untuk selalu ON di manapun dan kapanpun. Ngecek email, WA, dan beragam pesan di berbagai aplikasi berbasis online sudah jadi bagian tak terpisahkan dalam keseharian saya. Karena itulah saya tuh ngebet banget punya smartwatch untuk mendukung semua aktivitas kreatif saya.

Penasaran apa aja manfaat smartwatch ini? Kuy tengokin yang satu ini ya.

Dengan jam pintar ini, pengguna selalu terhubung dengan teknologi dan informasi. Saya nggak akan ketinggalan notifikasi apapun karena smartwatch ini akan bergetar saat ada panggilan telepon masuk, email, SMS, notifikasi sosial media, dan pesan penting lainnya. Nggak cuma itu, benda mungil ini juga bisa memberitahukan informasi cuaca, jadwal penerbangan, informasi kemacetan, ataupun event tertentu di kalender dengan cepat dan mudah tanpa harus mengeluarkan ponsel pintar. 

Kalau biasanya saya harus ngelongok ponsel untuk melakukan beragam aktivitas, dengan smartwatch ini cukup melirik dan usap-usap dikit, semua informasi yang saya butuhkan sudah tersedia. Lumayan banget ya, mengurangi waktu nggak penting untuk sekedar nge-game atau berkelana di dunia maya seperti kalau pakai ponsel pintar. Kita bisa makin produktif dan aktif.

Saat harus bertemu klien, meeting penting atau menghadiri event yang nggak memungkinkan menerima panggilan ponsel, kita masih bisa menerima dan melakukan panggilan lewat smartwatch tanpa takut terlihat mencolok dan mengganggu sekitar. 

Content creator sering kali dituntut untuk aktif bergerak di alam bebas, naik gunung, trecking atau berkeliling kota demi mendapatkan pengalaman terbaik. Nah, dengan memakai smartwatch, kita bisa tetap memantau kesehatan fisik sembari menyelesaikan pekerjaan. Asik kan?

Jadi pekerja kreatif, dituntut juga untuk selalu tampil chic, stylish dan dinamis. Hal ini pas banget dengan dukungan smartwatch keren di pergelangan tangan. Tampil casual oke, tampil formal pun keren. 

Nah, smartwatch kecengan saya adalah Fossil Gen 5, generasi terbaru jam pintar besutan produsen jam tangan Fossil yang sudah mendunia.

Fossil adalah salah satu brand internasional dengan desain yang everlasting, namun tetap stylish dengan sentuhan modern yang sangat edgy. Karena itu, pas banget buat nemenin keseharian saya yang aktif namun tetap butuh sentuhan klasik. Lihat saja beberapa koleksi Fossil Gen 5 berikut ini.

Smartwatch Fossil Gen 5

Nah, pilihan saya sih Fossil Gen 5 Julianna Hr Blush Leather seperti ini. Desainnya so girly, elegan dan gue bangeeuts gitu. 

Fossil Gen 5 Julianna Hr. Blush Leather

Untuk memanjakan penggunanya, Fossil Gen 5 ini dibekali dengan chipset Snapdragon 3100, yang didampingi kapasitas RAM 1 GB dan ruang penyimpanan sebesar 8 GB. Jam pintar ini juga memiliki semua fitur mode pelacakan kebugaran standar dan mendukung pelacakan detak jantung, GPS, NFC, WiFi dan Bluetooth 4.2.

Kehadiran speaker khusus di samping mikrofon, memungkinkan kita melakukan dan menerima panggilan langsung dari jam tangan mungil ini. Tapi karena smartwatch ini nggak bisa disisipi SIM-card apapun, jadi kita  harus pastikan untuk selalu terkoneksi dengan ponsel pintar ya. Cara menghubungkan smartwatch ini dengan smartphone sangat mudah. Kita hanya perlu mengunduh aplikasi Wear OS di smartphone untuk kemudian dihubungkan dengan smartwatch melalui koneksi WiFi atau Bluetooth. 

Teknologi layar bundar OLED berdiameter 1,28 inci yang diusung sang produsen, membuat penggunanya bisa melihat dengan leluasa. Generasi kelima ini tersedia dalam ukuran 44 mm dengan varian Carlyle dan Julianna yang sama-sama punya fitur baja tahan karat, lengkap dengan pilihan tali kulit ataupun rantai. Perfect!

9 Alasan Kenapa Saya Pilih Fossil Gen 5

keunggulan fossil gen 5 smartwatch

Dilengkapi dengan

Heart-Rate Tracking

 

Fitur ini memungkinkan kita mengetahui detak jantung secara otomatis saat beraktivitas seperti olahraga, fitness, ataupun trecking. Jadi kalau udah ngos-ngosan seperti saya kemarin, bisa langsung berhenti sejenak dan rehat dulu ya.

Smart

Notification

 

Teknologi bluetooth yang dibenamkan dalam Fossil Gen 5 mempermudah penggunanya untuk melihat pemberitahuan atau peringatan. Cukup dengan getaran lembut, semua notifikasi akan terpampang nyata di layarnya.

Ada Google

Assistant Speaker

Hari gini, nggak perlu rempong tanya ke mana-mana, ya. Kita bisa menyelesaikan segala sesuatu lebih mudah berkat bantuan Google Assistant. Tinggal tanya bla bla bla, speaker dari Fossil Gen 5 akan memberitahu jawabannya.

Swimproof

(waterproof)

 

Bye-bye cemas! Teknologi kedap air pada Fossil Gen 5 ini bikin kita bisa tetap berenang, mencuci tangan bahkan ujan-ujanan tanpa takut jamnya bakalan mati. Ini penting banget buat para travel-blogger yang sering harus berada di outdoor area. Meski harus basah-basahan, nggak usah takut smartwatch terbaiknya rusak dong, ya. Catet!

Untethered

GPS

 
Salah satu bagian terkeren yang saya suka adalah GPS bawaan dari smartwatch ini mampu melacak jarak saat kita berlari atau beraktivitas di alam lain. Masih ditambah lagi kita bisa mendengarkan musik yang sudah kita simpan dalam smartwatch ini. So, kalau mau jogging, nggak perlu rempong bawa-bawa ponsel lagi ya. Wah, holy savior banget deh buat pengguna tablet kayak saya. 

Customizable

Dials

 

Dengan jam tangan pintar generasi terbaru ini, kita bisa melakukan dan menerima panggilan secara langsung. Nah Fossil Gen 5 ini punya fitur keren di mana kita bisa mengganti dial dan menyesuaikannya dengan suasana hati. Yang lebih canggih lagi, kita juga bisa menggunakan foto dari Facebook dan Instagram favorit. Mantul kali ya, Bang!

Battery

Life

Dengan teknologi terbaru pada baterai, Fossil Gen 5 bisa bertahan sepanjang hari. Selain itu ada juga new smart battery modes yang memungkinkan jam tangan ini tahan selama beberapa hari. Tersedia preset baterai yang dapat dipilih sesuai dengan kebutuhan yakni Extended Battery Mode, Daily Mode, Custom Mode, dan Time-Only Mode. Selain itu, para pengguna juga dimanjakan dengan teknologi Rapid Charging yang memungkinkan kita mengisi daya baterai dalam waktu 1,5 jam saja.

Powered with

Wear Os by

Google

Jam tangan pintar ini cocok banget buat para pengguna Android OS 6.0+ (tidak termasuk Go edition) dan iOS 10+. FYI, semua perangkat ini memiliki fitur Bluetooth® 4.2 Low Energy dan Wi-Fi 802.11 b / g / n.

Google

Pay

Bagi pengguna Fossil Gen 5 yang prefer melakukan pembayaran dengan kartu kredit, bakalan dimudahkan banget dengan fitur Google Pay yang tersemat di dalamnya. Wah beneran praktis dan multifungsi banget ya jam tangan pintar ini.

Dengan segambreng fitur yang keren banget di atas, udah jelas banget kan Fossil Gen 5 ini adalah generasi smartwatch yang pas banget dijadiin my top wish-list. Nggak cuma bisa bantuin ngasih tahu waktu, jam pintar ini juga bisa banget kita jadiin assistant di manapun dan kapanpun. Bahkan, di saat harus ngos-ngosan ngejar deadline atau target kerjaan, si Fossil Gen 5 ini bisa bantuin kita untuk cari tahu tentang banyak hal. 

Misalnya ramalan cuaca, jalur alternatif menuju destinasi wisata favorit. kasih tau jadwal penerbangan, kereta api, dan lain sebagainya. Hm, pas banget kan buat travel-blogger wannabe kayak saya ini. Jalan-jalan makin happy, tetap terhubung dengan dunia dan pastinya tetep produktif. 

 

Biar makin yakin, kuy intipin video berikut ya.

Where to Buy

Selain bisa dibeli di web resminya. Fossil Gen 5 ini juga bisa kita beli di banyak marketplace loh. Nah, kalau saya pilih  urbanicon.co.id nih. Selain garansi keaslian barang yang dijual, Urban Icon juga punya banyak toko offline. Jadi kita bisa ambil barang di toko terdekat. Nggak worry deh bakalan kena zonk atau masalah sama kurir. Ya kan? 

Belanja di Urban Icon, kita bisa mendapatkan harga terbaik dengan kualitas barang yang prima.  Belanjanya juga gampang banget. Nah, berikut ini alur pembelian di Urban Icon ya.

cara beli jam tangan di urbanicon.co.id

Jadi travel-blogger adalah salah satu mimpi saya berikutnya. Selain tetap jadi content creator di dunia digital. saya pun masih bisa eksis membersamai anak-anak, merajut cerita dan menikmati indahnya dunia bersama mereka. Bersama Fossil Gen 5 Smartwatch, semoga mimpi saya makin dekat dengan kenyataan. 

 

Stay healthy and be happy ya!