Launching Buku Great Mom, Strong Son

buku great mom strong son bety kristianto

“Kamu tahu, Kak, rumah itu adalah rumah perjuangan,” kata suami saya sewaktu mobil kami berhenti sejenak di depan sebuah rumah mungil bercat kuning gading yang mulai pudar warnanya. “Dulu, papi sama mami membelinya dengan tetesan keringat dan doa. Kisah kehidupan keluarga kita dimulai dari kota ini. Itu yang bikin papi sama mami susah move on dari Bandung,” lanjutnya. Saya menerawang, menatap rumah perjuangan itu dari jarak jauh.

 

***

Bandung memang nggak sefemes Paris atau New York. Ah, nggak usah kejauhan ding, dibandingin sama Bali aja mungkin masih nomor sekian. Tapi kenangan dan kisah hidup yang kami ukir sejak lama telah membuatnya menempati sudut terdalam di hati saya dan suami. Karena itu, setiap ada kesempatan kami selalu ingin kembali ke sana. Entah untuk sekadar main, atau memang ingin menengok rumah kenangan itu. Tinggal hampir 5 tahun lebih di Jogja, nggak bisa menghapus semua memori manis yang telah ada. *Duh jadi melow wkwkwkwk…*

Udah ah, melownya. Sekarang saya mau cerita aja kalau liburan akhir tahun kemarin jadi kami habiskan di kota kembang ini. Seperti janji saya dulu kan ya, kami pengen liburan ke Bandung ama Jakarta. Masih inget dong? Nah, buat teman-teman yang belum sempat baca cerita saya waktu itu, kuy mampir ke sini ya.

Jadi ni Moms, rencana liburan kan udah disusun jauh hari tuh. Nah, tetiba pas udah semuanya fix, saya dapet kabar mengezutkan dari penerbit yang menaungi buku-buku parenting saya. Mereka menawarkan gimana kalau launching buku kedua saya yang berjudul Great Mom, Strong Son, diadain di Bandung aja, sekalian saya pas liburan. Waw, ini mah rezeki nomplok dong. Ya udah, saya mah langsung iyes. Mas Anang jugak #eh hehehe.

So, begitu malamnya landing di Bandung, esok harinya langsung cuss acara launching buku sampai sore. Alhasil kami semua tepar dengan sukses. Tapi hepiii.. ketemu sama temen-temen penulis Indscript dan Joeragan Artikel yang selama ini hanya bersua di dunia maya.

Tanggal 22 Desember 2018 menjadi hari penting buat saya. Nggak hanya karena itu adalah hari ibu, tapi buku kedua saya pun lahir di tanggal cantik ini. Belum cukup hepinya, temen penulis duet saya yang keren itu pun melahirkan anak ketiganya sehari sebelumnya, yakni 21 Desember. Wuiihh mantab kan?

Launching buku great mom strong son

Meet and Greet

Meski acara baru officially start at 1.30 PM, saya and the genk udah rempong sejak pagi. Mulai cari sarapan, ambil stroller ke tempat penyewaan baby stuff, hingga meeting sama mba Uni yang akan menjadi MC di acara siang itu. Saya yang kegirangan masuk Bandung lagi, udah heboh cerita sama duo serigala ganteng. Sekedar ngingetin si Kakak tentang jalan-jalan yang kami lalui kalau mau ke sekolah, atau makanan-makanan enak langganan kami dulu. Sementara si adek udah heboh minta cemilan wkwkwkwk…

Berhubung sudah 2 tahun nggak ke Bandung, kami pun kudet dengan sakseis. Bandung banyak berubah, Beib! Pastinya berdandan lebih cantik dong. Makin banyak ruang hijau dan taman-taman yang bisa dipakai untuk beraktivitas outdoor. Yekan, Bandung mah enak, udaranya sejuk jadi nikmat-nikmat aja tuh ngadem di pinggir jalan. Coba di Jogja atau Jakarta gitu. Duh.. langsung gosong deh hahaha.

Karena ada beberapa hal, acara sempet molor sekitar setengah jam. Dari yang awalnya jadwal jam 1 siang, kami terpaksa mengawalinya pukul setengah dua. Nggak papalah, masih bisa dimaklumi. Ruangan lantai 3 Gramedia Merdeka Bandung sudah ramai oleh teman-teman yang hadir.

 

Launching buku great mom strong son
Bersama Mba Uni mengawal diskusi sore

 

Saya sengaja mengawali acara meet and greet ini dengan sebuah lagu milik Potret yang berjudul “Bunda”. Biar terkesan surprise, saya sengaja ngumpet dulu di balik rak display buku. Takutnya ada yang tetiba pingsan denger suara saya gitu loh haahaha. Untungnya audience pada selamet semua, jadilah saya nongol. Abis itu kita nyanyi bareng lagu Kasih Ibu. Eh, ada yang nangis loh nyanyiin lagu ini.

Mbak Uni memandu acara dengan baik, selain ngobrol dengan saya, mbak cantik ini juga memfasilitasi temen-temen yang pengen nanya ke saya. Jadilah kami ngobrol seputar isi buku dan kisah di balik penulisannya.

 

Launching buku great mom strong son
Bersama Mba Uni dan Kevin yang asik main game 😂

 

Oya, FYI yes, buku ini saya tulis berdua sama temen sesama penulis perempuan, yakni Jessica Valentina. Berbekal pengalaman mengasuh jagoan-jagoan neon kecil, plus ilmu parenting dan psikologi yang menjadi latar belakang akademis cicik cantik ini, kami sepakat menulis buku yang –menurut kami –renyah ini. Dan jadilah buku setebal 160 halaman ini terbit pas perayaan hari ibu nasional. Wow senangnya dobel-doble deh. Meski Jessica nggak bisa nemenin saya di Bandung, kami tetep semangat promoin buku ini loh.

Launching buku great mom strong son
Bersama sahabat lama, para bankers and x-bankers 😁

 

Bertabur Doorprise Kece

Surprise dari penerbit tentang acara launching buku ternyata masih dilanjutkan dengan another surprise. Kenapa? Karena saya banyak disupport sama orang-orang baik. Ya, saya bersyukur banget nih dapat bantuan dari temen-temen tercinta. Ada mba Yasinta, teh Egy, bunda Hani, mba Melani, madam Fenk alias teh Fenny, Ummi Aleeya, dan temen-temen blogger JA yang fully support banget. Dari merekalah saya mendapatkan banyak sponsor termasuk perwakilan dari RS Hermina Arcamanik, Indokids, Rumah Kaca Food dengan Keripik Van Landa-nya yang endess, hingga voucher training dan buku-buku keren. Oya, ada juga koleksi hijab, handshock, dan ciput untuk peserta yang  beruntung.

Launching buku great mom strong son
Bersama rekan-rekan penulis dari Joeragan Artikel dan Emak Pintar Bandung

 

buku great mom strong son bety kristianto1
Bersama teman dan mentor kesayangan Mba Yasinta Astuti

 

Dari sekian banyak doorprize yang dibagikan, ada satu yang keren pisan. Yaitu voucher training full day class dari Profita Institute. Training ini mengupas tentang dunia saham dan investasi. Nggak tanggung-tanggung, nilainya jutaan rupiah loh. Dan yang beruntung mendapatkannya adalah Mba Yeni Sovia dan teh Egy.

Buku great mom strong son
Bersama mba Yeni yang datang jauh-jauh dari Tangerang, duh jadi keliatan endut ya saya wkwkwk

 

Dari Penerbit

Menjelang selesai acara, ada perwakilan dan Penerbit Andi yang membuka sesi tanya jawab seputar dunia penerbitan buku mayor. Nah, teman-teman penulis langsung kepo deh pengen tahu banyak hal tentang bagaimana menerbitkan buku di penerbit mayor. Nah, senangnya lagi mereka yang berkesempatan berinteraksi dengan penerbit ini juga mendapatkan tambahan doorprize berupa voucher training online di Joeragan Artikel. Yihaaa, seneng kan?

Launching buku Great mom strong son
Pak Tommy, perwakilan Penerbit Andi

 

Launching buku great mom strong son
Sibuk menandatangani buku

 

Nggak terasa, jam menunjukkan hampir pukul 5 sore. Duh, maunya ngobrol terus deh hahaha. Tapi apa daya, perut mulai keroncongan. Meski lelah tak terkira, tapi hati saya bahagiyaa bangets, pemirsaah! Pulang dari situ, kami langsung cuss ke Sambel Hejo Natuna. Ini adalah restoran favorit kami kalau ke Bandung. Pokokna mah wajib hukumnya makan di situ. Cerita tentang endessnya makanan khas Sunda  itu akan saya tulis di postingan selanjutnya ya.

Nah, buat temen-temen yang belum punya buku Great Mom, Strong Son ini bisa langsung ngider ke Gramedia seluruh nusantara atau colek saya untuk mendapatkan buku bertandatangan penulis ya. Harganya cingcai kok, hanya 68.000 saja. Masih dapet diskon kalau beli langsung sama saya #eaaaa promo.

 

 

See you on my next post ya!

 

 

 

32 thoughts on “Launching Buku Great Mom, Strong Son

  1. Waaah ada akyu hihi. Bandung ngangenin yaa mbak, sukses simbol. Aku seneng banget bisa ketemu mba Bety dan baca bukunya. Bagus banget. Next ke Bandung bersua lagi yaa kita

  2. Steffi Budi Fauziah says:

    Mbok! Kerennya ko enggak abis-abis yes. Aku juga punya kenangan di Bandung, wkwk. Dulu sempet 4 tahun tinggal disana waktu kuliah. Tapi emang lebih seger udaranya dibanding Jakarta sih, jauh. Seneng juga pas kesana udah banyak perubahan. Sayangnya, pas simbok ngadain launching aku enggak bisa dateng, baru beres hajatan hehe. Semoga next time bisa bertemuuuu, yes! Biar ketularan kerennya, hehe ~

  3. Nanik Kristiyaningsih says:

    Seru ya Mbak Betty acaranya.
    Serasa ikut keseruannya, saya mbak. 😊
    Btw yg nyanyi Mb Betty sendiri, ya?
    Ihh multitalen eui bener mbakku satu ini. 😗

    • betykristianto says:

      Makasih teh Dedeh, mungkin karena lagi hepi makanya capek gak dirasa hehe. Sayang kemarin kita gak sempet ketemuan ya..

  4. Rasanya ngucapin selamat aja nggak cukup buat mengapresiasi kerja kerasmu, Mbak. Kudu segera beresin baca bukunya trus bikin resensi biar bisa dibaca orang-orang. Momennya pas banget antara kelahiran buku ini, kelahiran James dan hari ibu. Sepertinya semua sudah “diatur” dengan sangat baik. Tapi tetap ya, selamat buatmu dan Cik Jess. Semoga nggak cuma laris,tapi manfaat dari buku ini terus mengalir dari generasi ke generasi. Amiin

  5. Beruntungnyaaaa yang bisa hadir. Mbok, sesekali adain di Riau gituh biar aku bisa dateng. Wakakakaka. Tapi ini beneran lho, aku iri se iri-irinya sama yang bisa datang, pan aku pengen ketemu si mbok yang kuece inih. Selamat ya mbooook, semoga sukses terus, dan segera brojol buku-buku berikutnya. Aamiin.

  6. Lina Susanti says:

    Konon katanya kalau udah minum air Bandung , ngga bisa move on hehe. Selamat ya Mba sukses selalu, makasih udah diberi kesempatan bisa hadir dan dapet bukunya pula.

  7. Aku pengen banget datang ke bandung waktu itu, tapi apa daya karena dapat surat tugas buat diklat di cisarua hingga tanggal 22 desember. Padahal penhen ketemu mbak Betty yang keren bingits

  8. Wih, aura bintangnya keliatan bingits ini mah. Jago nyanyik juga ternyata. Sip.
    Syelamaaat ya simbok cantik. Hanya bisa baca ini, ga bisa hadir ke sono. Hiks. Berharap nanti buku mayor ketiga-nya simbok bisa launching di Malang. Ga kalah adem ma Bandung, loh *rayuan maut 😀

Hello, thank you for stopping by. I'm Bety, the one and only author of this blog. Find your most interesting story of mine and let's share!